Warga Guguak Sarai Polisikan Wali Nagarinya

Guguak Sarai, Editor.-Diduga karena kurang senang dengan sekelompok masyarakat, Wali Nagari Guguak Sarai IX Koto Sungai Lasi Kabupaten Solok sengaja menyuruh orang untuk merusak kantornya sendiri bulan Agustus lalu. Warga menduga niat buruk tersebut sengaja dilakukan oleh Wali Nagari Guguak Sarai agar bisa mempidanakan masyarakat yang dia tidak senangi itu.

Hal tersebut dikatakan kepada Editor oleh beberapa wakil masyarakat di Guguak Sarai Sungai Lasi Kabupaten Solok, Rabu (13/09). Karena mengetahui niat buruk wali nagari tersebut, seorang remaja yang mendengar langsung percakapan wali nagari dan orang yang disuruh merusak kantor wali nagari itu melaporkan kepada orang tuanya. Dari orang tua anak tersebutlah masyarakat tahu niat buruk wali nagarinya.

Mengetahui niat buruk dari wali nagari tersebut, beberapa masyarakat melaporkan niat buruk dari wali nagarinya dan orang yang disuruh merusak bangunan kantor itu ke pihak kepolisian sektor sungai lasi Agustus lalu.

Kepada Editor, wakil dari masyarakat yang melapor menerangkan, kejadian bermula semenjak masyarakat sudah tidak terima lagi dengan kinerja wali nagarinya yang diduga hanya mementingkan kepentingan pribadinya sendiri, tanpa memikirkan masyarakat.

Karena mengetahui masyarakatnya menolak kepemimpinan nya tersebut, wali nagari itu mencarikan cara menyuruh orang merusak kantor tempatnya bekerja. Setelah dirusak orang suruhannya maka dia akan melaporkan orang lain yang tidak disenanginya. Namun, hal itu gagal karena diketahui oleh seorang remaja yang saat ini masih duduk di bangku sekolah menengah atas. Alhasil, wali nagari dan orang suruhannya tersebutlah yang akhirnya dilaporkan masyarakatnya.

Wakil masyarakat yang tak ingin disebutkan namanya ini mengatakan,  “kami ingin nagari kami ini berubah. Coba lihat nagari-nagari lain yang wali nagarinya betul-betul membangun hasilnya kan bagus. Bukan seperti wali nagari kami  yang hanya mementingkan pribadi dan golonngannya saja.”

Lebih lanjut dikatakannya,  kami sudah melaporkan masalah terkait rencana buruk wali nagari kami ini ke pihak kepolisian Sektor Sungai Lasi dan kami masih menunggu tindak lanjut dari permasalahn tersebut. Tak hanya ke Mapolsek Sungai Lasi saja, kami juga melaporkan ke Mapolresta Solok dengan laporan lain terkait dugaan ADD yang tak tepat sasaran.

Kepada Editor Kapolsek IX Koto Sungai Lasi AKP. Afrides Roema, SH, menerangkan, permasalahan tersebut sudah diselesaikan. Bahkan pada saat itu Camat Sungai Lasi juga mengetahui penyelesain masalah tersebut.

“Bagi kami apabila memang tindakan tersebut terbukti akan kami tindak sesuai hukum yang berlaku,” tegas kapolsek

Seperti yang telah diberitakan oleh salah satu media beberapa waktu lalu, masyarakat Guguak Sarai melaporkan wali nagarinya ke Mapolresta Solok, terkait dugaan penyalahgunaan Alokasi Dana Desa (ADD) tahun 2016-2017 yang dinilai oleh masyarakatnya tidak tepat sasaran. Diantara objek yang diduga tidak tepat sasaran adalah pembangunan tiga unit MCK(WC umum) di tiga jorong nagari tersebut dari ADD 2017 sebesar RP.83.918.300, untuk membangun WC umum dianggap kurang wajar. Masing-masing WC memiliki ukuran 1,5 meter X 2 meter. Masyarakat menduga terjadi penggelembungan anggaran. Ditambah dengan mark up biaya buru hama tanaman senilai RP. 9.960.000. Indikasi penggelembungan biaya penyusunan produk hukum nagari ( bidang pemberdayaan masyarakat mencapai RP. 88.239.325, Biaya penguatan fungsi randai (bidang kesenian) RP. 4.126.000, serta biaya pembentukan BUM nag RP. 500.000, yang ternyata hingga kini dilaporkan belum terealisasi, bahkan masih ada beberapa item pembangunan yang diduga melenceng, salah satu contoh jalan ke sebuah perkebunan.

Yus (50) salah seorang wakil masyarakat guguak sarai yang ikut dalam rombongan pelapor kepolres Kota Solok kamis (7/09) lalu menegaskan “saat melapor ke unit Tipikor Polres Solok Kota juga dihadiri Kapolresta Solok AKBP Doni Setiawan S, IK. MH. Perwakilan masyarakat guguak sarai melaporkan dugaan penyalahgunaan ADD 2016-2017 secara tertulis lengkap dengan sejumblah dokumen dan file-file yang dibutuhkan” katanya

Ketua Kerapatan Adat Nagari (KAN)  Guguak Sarai Yolanda Mayura t, Dt. Marajo mengaku mengetahui masyarakat melapor ke Polresta Solok beberapa minggu lalu. Bukan hanya ketua KAN saja, masih ada beberapa tokoh masyarakat Guguak Sarai yang tahu hal tersebut. Warga melalui ketua KAN  berharap agar inspektorat dan instansi terkait memeriksa ulang keuangan pembangun Nagari Guguak Sarai,serta turun ke lokasi yang dibangun.

Wali Nagari guguak sarai, Darwin, saat dikonfirmasi via cellular, Sabtu (16/09) Darwin dengan dingin menyikapinya.

“Wajar-wajar saja mereka melakukan mosi tak percaya. Lagipula tim inspektorat selama tiga hari belakangan sudah turun ke Nagari Guguak Sarai. Biarkan tim inspektorat yang bekerja, kita kan punya tim teknik saat mengerjakan pembangunan, dengan dasar apa mereka menghitung-hitung?  Lagipula kan mereka cuma menduga-duga,” ungkap Darwin.

Hingga berita ini diturunkan, belum ada komentar dari Kapolresta Solok AKBP Doni Setiawan S, IK. MH, karena ketika dihubungi via selular belum menganggakat telpon Editor dan via watshap beliau belum membalas. ** Roni Akhyar

2398 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*