Walikota Bukittinggi Ramlan Nurmatias Resmikan RSUD Termegah di Sumbar

RSUD Kota Bukittinggi.
RSUD Kota Bukittinggi.

Bukittinggi, Editor.-  Walikota Bukittinggi Ramlan Nurmatias resmikan pemakaian gedung RSUD termegah di Sumbar,senin (18/01) dalam suatu acara di lokasi bangunan yang ditandai dengan pemotongan pita serta pembukaan selubung papan nama.

Pembangunan RSUD Bukittinggi ini, di awali sejak lima tshun lalu dengan pembentukan dans cadangan pada APBD Kota Bukittinggi dan serta menggunakan mekanisme pengganggaran tahun jamak untuk pembangunan pisiknya dimulai  2018-2020.

Gedung Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Bukittinggi yang berlokasi di jalan By Pass, Kubu Gulai Bancah itu, di apresiasi banyak pihak, karena desainnya dan kualitas pekerjaannya sangat naik, walaupun pekerjaannya terlambat dari scedul,sehingga pelaksana dikenakan denda atas keterlambatan itu.

Tampak hadir pada acara  peresmian itu, Forkopimda Kota Bukittinggi, pimpinan rumah sakit dan klinik se-kota Bukittinggi, tokoh masyarakat dan tamu undangan lainnya.

Pembangunan RSUD tersebut menurut Kepala Dinas Kesehatan, Drg. Yandra Ferry, merupakan upaya Pemerintah Kota untuk memenuhi hak masyarakat dalam memperoleh akses pelayanan kesehatan, khususnya pelayanan kesehatan rujukan dari.pelayanan dasar di tingkat Puskesmas.

Menurut Kepala Dinas Kesehatan, Drg. Yandra Ferry, RSUD Bukittinggi merupakan rumah sakit tipe C, dilengkapi dengan fasilitas yang memenuhi standar rumah sakit tipe C sesuai dengan regulasi yang berlaku (Permenkes No.3 Tahun 2020), seperti fasilitas 100 tempat tidur, juga dilengkapi dengan fasilitas Instalasi Gawat Darurat (IGD) yang terintegrasi dengan pelayanan obstetri neonatal esensial komprehensif (PONEK) untuk penanganan gawat darurat persalinan yang sudah disertai dengan 1 (satu) ruang operasi, laboratorium dan ruang radiologi dengan peralatan mutakhir.

Total pendanaan untuk pembangunan RSUD (termasuk pengadaan alat kesehatan dan sarana penunjang lainnya), mencapai Rp150.574.672.420,-. Untuk operasionalisasi, RSUD Bukittinggi akan diperkuat dengan jumlah personil sebanyak 227 orang, sudah termasuk tenaga kebersihan dan pengamanan.

Dalam sambutannya, Wako Ramlan sebutkan perjalanan dalam mewujudkan pembangunan RSUD Bukittinggi cukup berliku, antara lain penyelesaian permasalahan aset tanah. Selanjutnya Wako Ramlan sampaikan seyogianya RSUD Bukittinggi sudah dapat beroperasi, namun sesuai rekomendasi dari Direktorat Jenderal Otonomi Daerah, Kemendagri, dinyatakan bahwa pelantikan pejabat RSUD Bukittinggi baru dapat dilakukan oleh Wali Kota terpilih pada Pemilukada 2020. Mengakhiri sambutannya, Wako Ramlan juga harapkan kehadiran RSUD dapat mendorong geliat perekonomian masyarakat sekitar, katanya.

RSUD Bukittinggi Siap Dioperasionalkan

Setelah menunggu sejak lama Bukittinggi memiliki sebuah rumah sakit milik daerah untuk menampung rujukan pelayanan lanjutan dari Puskesmas, batu terujud di penghujung masa jabatan Walikota Ramlan Nurmatias.

Sekarang RSUD yang Bukittinggibitu,siap di operasionalkan. Pembangunannya  menghabiskan dana Rp  150 Miliyar, yang dibangun sejak 2018 lalu. Namun RSUD masih butuh penambahan untuk pengaspalan dan serta pemasangan plafon di beberapan titik slasar, jelas Kadis Kesehatan Kota Bukittinggi drg Yandra Feri, kepada rombongan DPRD Bukittinggi yang melakukan peninjauan terhadap kesiapan RSUD untuk dioperasionalkan, Senin (18/01).

Lebih lanjut Yandra Feri mengatakan, dalam prosesnya pembangunan gedung yang cukup megah itu,  Yandra Fery mengakui terjadi keterlambatan selama 18 hari. Sesuai dengan aturan atas keterlambatan itu,  pelaksana dikenakan  denda mencapai Rp 1,4 milyar, denda itu telah bayar pihak pelaksana,jelasnya.

Yandra Fery yang didampingi Sekretaris Dinkes, dr. Vera dan PPTK RSUD, Ramli, juga mengungkapkan, saat ini untuk alat kesehatan (alkes) , sudah ada di RSUD, telah dipasang. Pengadaan alat kesehatan sesuai dengan e-catalog dan e-purchasing. Kemudian untuk petugas juga sudah disiapkan, termasuk dokternya sendiri,jelas drg.Fery.

Sementara Ketua DPRD Bukittinggi, Herman Sofyan, mengatakan, sebagai fungsi pengawasan, DPRD Bukittinggi selalu melakukan tugas dengan maksimal. Salah satunya dengan mengawasi dan meninjau kesiapan dari RSUD Bukittinggi ini.

Dikatakannya,  sejak tahun 2018 lalu, pembangunan RSUD telah dilaksanakan oleh pemko. Setelah dikerjakan dalam dua tahun terakhir, akhirnya pembangunannya selesai dan hasilnya pun luar biasa, ungkap Herman Sofyan.

Ketua DPRD yang didampingi  Wakil Ketua Nur Hasra, Ketua Komisi I, Shabirin Rahmat, Ketua Komisi II, Nofrizal Usra, Anggota DPRD, Ibnu Asis dan Syafril, mengatakan, peninjauan kali ini,  menjadi salah satu kegiatan yang dilaksanakan untuk melihat apa apa saja yang dibutuhkan RSUD kedepannya.

“Kami di DPRD dan atas nama masyarakat Bukittinggi mengapresiasi kinjera dari Dinas Kesehatan dan pelaksana. Ini kebanggaan bagi Bukittinggi. DPRD tidak sia sia menganggarkan dana cukup besar untuk RSUD, karena hasilnya sangat luar biasa, menjadi RSUD termegah di Sumbar dan tentunya dengan kunjungan ini, DPRD akan mensupport kegiatan RSUD, termasuk apa yang bisa disupport oleh DPRD untuk RSUD, baik itu bangunan maupun sarana prasarananya,” kata Herman Syofyan.** Widya

79 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*