Wako Pariaman Teteskan Air Mata Saat Beri Laporan Pada Wapres Ma’ruf Amin

Wako Genius saat memberi laporan.
Wako Genius saat memberi laporan.

Pariaman, Editor.- Walikota Pariaman, Genius Umar terharu dan meneteskan air mata didepan wakil presiden Ma’ruf amin saat memberikan laporan sambutan pada peresmian Pasar Pariaman, Selasa (6/04).

Dengan perasaan haru, Walikota Pariaman Genius Umar mengucapkan selamat datang kepada Wakil Presiden RI  Ma’ruf Amin yang telah sudi datang berkunjung ke Kota Pariaman atas undangan Pemko Pariaman.

“Kedatangan Bapak ini adalah satu hal yang luar biasa, dan merupakan satu kebanggaan bagi kami Pemerintah Kota Pariaman dan seluruh masyarakat Kota Pariaman. Dengan segala kesibukan yang bapak jalani, bapak mau menyempatkan diri datang ke Kota Pariaman untuk meresmikan Pasar Rakyat Kota Pariaman ini,” ujar Walikota Genius sambil mengusap air mata bahagia.

Dalam laporan singkatnya kepada Wapres RI Ma’ruf Amin di laoksi peresmian Pasar Rakyat Kota Pariaman, Genius Umar menjelaskan bahwa pasar Pariaman ini adalah pusat kegiatan ekonomi Kota Pariaman yang merupakan  multiflier effect terhadap daerah tetangga Kabupaten Padang Pariaman dan sebagian Kabupaten Agam.

“Melihat kondisi pasar yang semakin tidak kondusif akibat gempa yang terjadi pada tahun 2009, mustahil rasanya bagi Kota Pariaman dengan dana APBD yang sangat terbatas untuk membangunnya. Maka dari itu kami mengusulkan kepada Pemerintah Pusat untuk membantu pembangunan pasar pariaman ini,” kata Genius Umar.

Alhamdulillah, lanjutnya, usulan kami diterima dan pada akhir tahun 2019 dimulailah pembangunan fisik Pasar Rakyat Kota Pariaman, dan selesai pada tahun 2021 dengan menghabiskan dana APBN hampir 100 milyar.

Pada kesempatan ini saya juga memohon kepada bapak untuk bisa kembali membantu kelanjutan pembangunan pasar basah yang masih membutuhkan dana sekitar 300 juta lagi, dan pembangunan masjid terapung yang membutuhkan dana sekitar 80 Milyar rupiah lagi.

Masjid terapung ini kami buat karena adanya sejarah yang membuktikan bahwa agama Islam masuk ke Ranah Minang ini bermula dari Pariaman.

Pariaman yang merupakan daerah pesisir dengan mayoritas   masyarakat di tepi pantai  sebagai nelayan, serta untuk meningkatkan akses pariwisata.

“Maka kita juga berharap pembangunan pelabuhan  sebagai akses kapal-kapal yang melewati perairan Pariaman,” jelasnya.

Selain itu, lanjutnya,  dapat juga kami jelaskan untuk penanganan covid-19, Pemerintah Kota Pariaman telah bergerak cepat dalam mengendalikan penyebaran virus corona di tengah masyarakat.  Dengan kerja keras dari semua pihak, up date terakhir covid-19 Kota Pariaman tertanggal 3 April 2021, dari 606 orang kasus terkonfirmasi, 578 orang dinyatakan sembuh serta 33 orang kasus kontak erat sedang dalam pemantauan. Dengan kondisi seperti itu Kota Pariaman masuk dalam kategori zonasi kuning.

Dengan status zona kuning, Kota Pariaman memungkinkan untuk memasuki fase tatanan kehidupan baru yang produktif dan aman, yang telah kami launching pada tanggal 8 Juni 2020 lalu.

“Untuk itu atas nama Pemerintah Daerah dan masyarakat Kota Pariaman, kami mengucapkan terimakasih kepada Pemerintah Pusat, atas policy dan directing yang telah diberikan kepada Kota Pariaman.

Semoga kedepannya apa yang kami sampaikan kepada bapak, bisa ditindak lanjuti demi kemajuan dan kesejahteraan masyarakat Kota Pariaman,” pungkas Genius Umar menutup laporannya**  Afridon

30 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*