Wako Mahyeldi Ansharullah Setujui Buku Sketsa “Padang Kota Tercinta” Karya Body Dharma

Wako Mahyeldi saat meneliti buku sketsa karya Body Dharma.
Wako Mahyeldi saat meneliti buku sketsa karya Body Dharma.

Padang, Editor.- Wali kota Padang, Mahyeldi Ansharullah menyetujui pembuatan dan penerbitan buku kumpulan sketsa “Padang Kota Tercinta Dari Masa Kemasa” karya seniman sketsaiser Body Dharma (65 th) yang di dalamnya memuat aneka ragam momen peristiwa budaya, berisikan keadaan rakyat, kebiasaan adat istiadat, cara hidup dan acara pandang masyarakat, keadaan ekonomi, kondisi realitas dan bangunan-bangunan bersejarah kota.

Hal itu dikemukakan Wali Kota Padang, Mahyeldi Ansyarullah ketika menerima perupa dan seniman Body Dharma di dampingiri pengamat dan kurator seni rupa, Muharyadi sekaitan rencana pembuatan buku kumpulan sketsa “Padang Kota Tercinta” yang rencana segera diterbitkan dalam waktu dekat berkaitan peringatan HUT Kota Kemerdekaan RI dan HUT kota Padang, di kediaman Wali Kota Padang, Selasa (28/7).

Body Dharma.
Body Dharma.

Menurut Mahyeldi, ia mengapresiasi kreativitas dan kerja keras seniman Body Dharma dalam merekam berbagai peritistiwa dan dinamika kota Padang yang diamati berulangkalai kemudian dituangkan dalam bentuk karya sketsa untuk kemudian dibukukan sebagai bentuk wujud kekayaan budaya masyarakat kota Padang.

Mudah-mudahan, ujar Mahyeldi, buku ini dapat memperkaya khasanah kota Padang, baik sebagai kota pendidikan, kota pusat perekonomian, kota tujuan wisata dengan beragam destinasi dengan nilai-nilai budaya yang ada di dalamnya. Buku-buku ini nantinya setelah dicetak diperuntukan mejadi media pendidikan bagi peserta didik di kota Padang, media visual dalam bentuk sketsa sekaligus wahana komunikasi baik peristiwa budaya dan obyek-obyek wisata yang sekaligus cendra mata bagi turis lokal, nasional dan mancanegara.

Mahyeldi sambil mengamati helai demi helai buku lembaran sketsa karya Body Dharma sebagai prototype kumpulan buku sketsa “Kota Padang Tercinta” itu, juga mengusulkan tambahan sejumlah obyek sketsa yang belum digarap Body Dharma, seperti obyek wisata Sungai Pisang, pintu gerbang perbatasan kota Padang dengan Kabupaten Padang Pariaman, dengan kabupaten Pesisir Selatan dan Kabupaten Solok.

Saat dikonfirmasi Semangatnews.com kepada Sketser Body Dharma perihal sejumlah obyek sketsa yang diusulkan Wako Padang itu, ia mengakui akan melengkapi obyek-obyek tersebut langsung ke kalapangan dalam beberapa hari kedepan agar semua obyek yang ia respon kelapangan makin lengkap dan sempurna, tanpa mengenyamping nilai-nilai estetik yang lazim ada pada sketsa,” ujarnya.

Menurut Body Dharma buku ini selain memuat lebih kurang 180 helai sketsa hitam putih juga akan diperkuat ulasan apresiasi sketsa yang ditulis seniman dan kurator Muharyadi dalam dua bahasa, baik bahasa Indonesia maupun maupun Bahasa Inggeris, hingga penikmat buku sketsa “Padang Kota Tercinta” memahami secara utuh visualisasi sketsa-sketsa yang saya kerjakan secara tertulis,” ujar Body Dharma.

Body Dharma mendiskusikan narasi bukunya dengan penyair Rhian D'Kincai.
Body Dharma mendiskusikan narasi bukunya dengan penyair Rhian D’Kincai.

Sementara pengamat dan kurator seni rupa Muharyadi yang turut mendampingi Body Dharma, saat diminta komentarnya perihal buku sketsa “Padang Kota Tercinta” itu menyebutkan, gambaran suatu kota bersejarah dengan kekayaan sosial budaya, bangunan-bangunan beserjarah maupun obyek-obyek wisatanya melalui sketsa secara visual sebagai simbol bahasa rupa melalui ritme garis-garis dipermukaan kertas berisikan seperangkat nilai-nilai bernilai estetis, merupakan sesuatu yang langka dilakukan. Hal itu pulalah yang dilakukan seniman Body Dharma untuk merekam “Kota Padang Tercinta” secara visual dalam bentuk karya seni rupa berupa sketsa.

Penghayatan akan suatu peristiwa atau aktivitas tertentu dapat berlangsung di lokasi maupun di luar lokasi melalui aktualitas dan emosional refleksi pencipta. Artinya rekaman peristiwa dirasakan berdekatan dari yang sesungguhnya.

Pada sketsa Body Dharma bisa ditelisik dalam dua hal, yakni rekamam ; persoalan yang tersirat tidak sama artinya dengan tersurat, karena rekaman berbagai obyek dan peristiwa diantaranya fenomena peristiwa budaya melalui sketsa lebih pas dilihat dari relevansinya dengan apa yang diamati dan apa yang dikerjakannya.

Tetapi setidaknya pada sketsa Body Dharma, terasa benar-benar menghayatinya obyek secara totalitas dalam ranah visual. Apalagi buku itu juga diberi teks narasi bernuansa sastra yang ditulis oleh Rhian D’Kincai, penyair yang sehari-hari berprofesi sebagai wartawan.

“Apalagi penghayatan akan beragam peristiwa melalui aktualitas dan emosionalitas refleksi jauh lebih tinggi nilainya karena diperkuat dengan kegiatan melihat, mengamati, menalar, menyaksikan bahkan terlibat langsung di lapangan sebagaimana tercermin dari banyak obyek dan peristiwa di kota Padang tercinta ini sebagaimana dapat ditemukan pada sketsa Body Dharma,” ujar Muharyadi lagi. ** MHD/Tiara

 

 

 

361 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*