Wako Genius Umar, Sejarah Tabuik Perlu Diperkenalkan Kepada Anak-Anak Pariaman

Pariaman Bercerita 6 yang digelar di Pariaman.
Pariaman Bercerita 6 yang digelar di Pariaman.

Pariaman ,Editor.- Sejarah Tabuik sudah ratusan tahun yang lalu, perlu dikenalkan kepada anak-anak pada Pariaman Bercerita 6, sebagaimana yang digelar  Komunitas Ranah Batuah, sebuah wadah dalam membangun  pemahaman sekaligus sebagai edukasi bagi mereka bahwa sejarah tidak boleh dilupakan.

Demikian diungkapkan  Walikota Pariaman Genius Umar  saat memberikan sambutan pada acara Pariaman Bercerita 6  di Hall Sekolah Menengah Kejuruan Negeri 2 Pariaman,  Sabtu (15/2).

Acara  diikuti beberapa perwakilan anak-anak dari sekolah yang ada di Kota Pariaman untuk lebih mengenal lagi sejarah tabuik yang ada di Kota Pariaman. Genius Umar sangat menyambut baik acara yang digelar Komunitas Ranah Batuah dalam Pariaman Bercerita yang bertemakan sejarah tabuik.

Genius menyampaikan dalam bercerita harus memiliki unsur 5W 1H. Yaitu what (apa), who (siapa), when (kapan), why (kenapa), where (dimana), dan how (bagaimana), maka kita dapat menciptakan suatu cerita.

“Disamping untuk meningkatkan pemahaman tentang sejarah tabuik di Kota Pariaman  juga meningkatkan keahlian kepada anak-anak  bahwasanya jangan pernah meninggalkan sejarah yang sudah menjadi budaya bagi kita,” katanya.

“Dengan momentum hari ini manfatkan ilmu dan wawasan yang diberikan pemateri, mudah-mudahan anak-anak kita bisa memahaminya dengan baik, dan bisa menjadi anak yang lebih kreatif dimasa yang akan datang,” katanya lagi.

Hadir Kepala Dinas Kominfo Kota Pariaman Hendri, Sekretaris Dinas Pendidikan, Pemuda dan Olahraga Kota Pariaman Hartati Taher, Kepala Sekolah SMKN 2 Pariaman Arrahmi, Komunitas Ranah Batuah, narasumber  Urang Tuo Tabuik Subarang Nasrul Jon, Asril Muchtar dan Amir Azli. **Afridon /Rel

179 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*