Wako Fadly Amran, Padang Panjang Siap Terapkan Tatanan Normal Baru

Walikota Padang Panjang Fadly Amran dalam vidcon bersama Gubernur Sumbar menyatakan, Padang Panjang siap menerapkan new normal.
Walikota Padang Panjang Fadly Amran dalam vidcon bersama Gubernur Sumbar menyatakan, Padang Panjang siap menerapkan new normal.

Padang Panjang, Editor.- Kota Padang Panjang 1 dari 14 kota/kabupaten di Sumatera Barat yang siap menerapkan pola hidup New Normal di tengah pandemi Covid-19 mulai 8 Juni 2020. Kesiapan itu, karena hingga Rabu pagi (3/6/20), 2 orang sisa pasien Covid-19 kota ini yang diisolasi di Padang kondisinya baik, bahkan hasil uji swab pertama negatif.

Pernyataan kesiapan Kota Padang Panjang melaksanakan  new normal (tatanan baru,produktif dan aman covid-19) disampaikan oleh Walikota Fadly Amran atas pertanyaan Gubernur Sumbar, Irwan Prayitno, dalam rapat video conference (vidcon) dengan seluruh Walikota/Bupati seSumbar, Rabu siang (3/6).

Walikota Fadly Amran mengikuti rapat jarak jauh memanfaatkan  vidcon ini dari Aula Lantai-III Gedung Balaikota Padang Panjang. Hadir mendampingi Walikota Fadly, Ketua DPRD Mardiansyah, Anggota Forkopimda lainnya, Sekda Sony Budaya Putra, para kepala OPD dan stakeholders.

Lewat  virtual meeting  itu terungkap, dari 19 daerah kota/kabupaten di Sumbar, 1 daerah yakni Bukittinggi sudah menerapkan pola hidup Normal Baru sejak 30 Mei 2020. Berikut, 15 daerah siap menerapkan mulai 8 Juni depan. Sisa, 3 daerah yakni Padang, Pesisir Selatan dan Padang Pariaman melihat kondisi hingga 7 Juni depan.

Kasus Covid-19 di Padang Panjang, seperti diungkap terpisah oleh Kepala DKK Padang Panjang, Nuryanuar, dari sekitar 1.200 sampel swab warga kota ini yang sudah diuji di labor Fakultas Kedokteran Unand, Padang, yang positif tertular Covid-19 masih 25 orang. Dari 25 orang itu, 23 orang sudah sembuh.

Sisa 2 orang lagi, yakni pasien No.24 dan 25, yang menjalani isolasi di BPPP Sumbar, kondisinya baik. Bahkan test swab pertama hasilnya negatif. Tinggal menunggu test swab kedua. Kini di Padang Panjang ada 1 orang pasien Covid-19, yakni”RK”, perawat RSUD ini. Tapi dia masuk data pasien Tanah Datar, karena tinggal di Tanahdatar.

Karena perkembangan itu, Pemko Padang Panjang tadinya berencana menerapkan pola hidup New Normal itu mulai 30 Mei 2020 lalu. Tapi ditunda, karena masih ada 2 pasien Covid-19 yang menunggu hasil swab kedua. Selain itu, kasus baru masih muncul di daerah tetangga dari kota perlintasan ini.

Penundaan itu, seperti diketahui, kemudian diganti dengan perpanjangan kedua pelaksaan aturan PSBB dari 30 Mei ke 7 Juni 2020. Tapi PSBB (Pembatasan Sosial Berskala Besar) tahap tiga yang diatur dengan Instruksi Wako No.414/2020 itu mulai ada kelonggaran. Sebab, itu sekaligus persiapan ke pelaksanaan New Normal.

Di antara bentuk kelonggaran aturan PSBB tahap tiga itu, semua posko di pintu jalan masuk Kota Padang Panjang sudah ditiadakan. Pengendara sepeda motor/ojek motor, sudah bisa membawa  penumpang,  asalkan penumpang  membawa   helem sendiri dari rumah. Shalat Jumat dan Shalat berjemaah 5 waktu di masjid yang berada di zona hijau,  sudah diizinkan dengan mengikuti protocol kesehatan, pakai masker, sarung tangan,membawa sajadah sendiri,berwuduk dari rumah, dan lain lain.

Terkait langkah Kota Padang Panjang ke pola hidup Normal Baru, Kepala Badan Pengelola Bencana Daerah setempat, Marwilis menyebut, aturannya sedang disiapkan. Itu meliputi berbagai aspek kegiatan, di antaranya ekonomi, pariwisata, pendidikan, agama, olahraga dan kenduri, di samping kegiatan pemerintahan.

Pada aspek pendidikan, misalnya, terpisah Kadis Pendidikan Kota Padang Panjang, Tabrani, menyebut draf aturan yang diusungnya, siswa harus pakai masker yang bersih ke sekolah, untuk itu siswa harus dipastikan punya beberapa masker. Agar murid mudah cuci tangan di sekolah, juga harus ada 1 wastafel  di tiap kelasnya.

Berikut, agar siswa jaga jarak minimal 1 meter di kelas, pola masuk kelas dibagi dua shift. Lama jam PBM di kelas dikurangi hingga sebelum tengah hari, tidak ada jam istirahat. Kegiatan olahraga hanya disediakan untuk cabang yang bisa jaga jarak, seperti senam. Lainnya, tidak ada belajar/diskusi kelompok pola manual.

Poin inti arah aturan itu menurut Marwilis, kurang-lebih bagaimana berbagai kegiatan di masyarakat tadi berjalan lagi dengan baik dengan tetap mencegah penularan/tertular Covid-19. Dalam pola ini, setiap keluarga/warga perlu berperan aktif bersama pemerintah dan stakeholders berupaya memutus rantai Covid-19 tersebut.

Upaya memaksimalkan hasil penerapan pola hidup Normal Baru itu, Sekda Kota Padang Panjang, Sony Budaya Putra didampingi Asisten-II Iriansyah Tanjung, menyebut daerah boleh berinovasi. Bahkan, terkait itu pemerintah pusat mengadakan lomba inovasi pola hidup New Normal di tengah pademi Covid-19. ** Sheni/Ym

557 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*