Wakil Ketua DPRD Sumbar Guspardi Gaus: Minang Mart Bukan Sebuah Ancaman

Padang, Editor.- Wakil Ketua DPRD Sumbar, Guspardi Gaus mengaku, tak melihat program Minang Mart (MM) yang diusung gubernur Irwan Prayitno itu sebagai ancaman bagi para pengusaha ritel dan distributor di Sumbar. Hanya saja, dia tidak melihat adanya kejelasan konsep dalam program tersebut.

Hal iu diungkapkan Guspardi Gaus usai memimpin pertemuan dengan sejumlah asosiasi yang bergerak di bidang ritel dan distributor di DPRD Sumbar, Rabu (15/6). Menurut Guspardi Gaus yang juga Ketua Asosiasi Pengusaha Ritel Sumbar itu, pertemuan yang dipimpinnya itu mengangkat topik konsep Minang Mart.

Bahkan dari hasil pertemuan, analisa penggunaan tiga BUMD malah membuat rencana ini tak bakal jalan. Dijelaskannya keterlibatan PT Grafika, perusahaan ini dianggap tak memiliki pengalaman dan bidang usaha soal ritel. Belum lagi, rekomendasi perusahaan ini dari DPRD untuk dilakukan dilikuidasi.

Begitu juga Bank Nagari yang katanya membantu permodalan dengan bunga 7 persen. Secara logika usaha, memberikan bunga dibawah 10 persen adalah hal yang tak mungkin. Secara nasional ini pernah dicoba tapi gagal.

Kemudian, dalam usaha ada proses. Jika ada usaha yang tak berjalan dengan baik, maka terjadi tunggakan. Lalu, pinjaman tak bisa dibayar. Sehingga yang rugi adalah perusahan penjamin kredit yakni PT Jamkrida.

Para pengsuaha ini melihat ada kepentingan sekelompok perusahaan pemasok. Prusahaan pemasok ini tak memiliki risiko. Pada akhirnya tiga BUMD inilah yang mengalami kerugian. “Kami pengusaha tak melarang, namun kami melihat konsepnya tak jelas,” katanya.

Sementara itu, sumber seorang pejabat eselon II di daerah ini mengapresiasi program yang diusung Irwan Prayitno itu selain untuk mengangkat ekonomi masyarakat dan UMKM. Tapi juga bisa dinilai sebagai upaya mempertahankan keberadaan para pengusaha pribumi dari gempuran pengusaha non pribumi.

“Saya melihat gagasan itu cukup bagus, karena berdampak pada peningkatan ekonomi masyarakat, terutama bagi para UMKM. Termasuk juga, bisa mengantisipasi keberadaan pengusaha pribumi dari gempuran pengusaha non pribumi,” kata sumber yang enggan disebut jati dirinya itu, secara terpisah. ** Martawin

1355 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*