Wagub Sumbar Nasrul Abit, Setiap Pejabat Wajib Lakukan Analisis Isu Medsos

Padang, Editor.- Setiap pejabat eselon II dan III di lingkungan pemerintah Provinsi Sumatera Barat agar melakukan ananalis setiap perkembangan pemberitaan media maupun media sosial (medsos) yang tanpa diduga telah memberikan dampak negatif dan  menjatuhkan nama baik pemerintah Provinsi Sumatera Barat.

“Kita menyadari saat ini mensos telah menjadi pembicaraan yang liar tanpa dapat dikendalikan, karena itu setiap kita ASN yang tahu agar melaporkan kepada pimpinan untuk dapat dikaji dan analisis dampaknya yang bakal terjadi,” kata Wakil Gubernur Nasrul Abit dalam Apel Senin pada minggu pertama awal pelaksanaan Ramadhan, di halaman kantor Gubernur yang dihadiri, Sekdaprov,  para Asisten, pada Staf Ahli, Kadis Pol PP, Kadis Kebudayaan, Ka. Balitbang, Kepala Biro, Pejabat eselon II, II dan IV serta staf di lingkungan  kantor Gubernur Sumatera Barat, Senin pagi (29/5).

Lebih lanjut Wagub Nasrul Abit mengatakan, kita merasa, pemberitaan tentang Atlet Angkat Berat Sandra yang meminta sumbangan itu telah menjatuhkan harga diri pemerintah provinsi Sumatera Barat. Betapa kita malu dalam pemberitaan medsos itu tanpa disadari berdampak pada hal-hal yang negatif pada penyelenggaraan pemerintah.

“Dalan masalah atlet angkat berat Sandra misalnya. Sesungguh dia telah dibiayai oleh pemerintah pusat. Namun ada keinginan orang melihat apakah pemerintah provinsi Sumbar peduli pada atlet, sementara masyarakat Sumatera Barat baik ranah maupun perantau amat peduli. Ini terbukti dengan sumbangan yang didapatkan. Karena sudah dibiayai pemerintah pusat dalam hal ini PABBSI, tentu pemerintah Sumbar tidak memungkinkan lagi ikut membiayainya, ” terang Nasrul Abit.

Wagub Nasrul Abit juga menyatakan, kondisi ini juga terjadi saat ada curhat tentang FPI di medsos. Dimana salah seorang dokter di Solok yang juga menjadi pembicaraan panas dan bola liar yang merusak nama baik Sumatera Barat, walaupun sudah diselesaikan tapi tetap menjadi  pemberitaan panas di medsos.

“Pak Gubernur sedang di luar daerah, saya coba kontak kepala dinas kesehatan Solok, untuk tahu cerita yang sebenarnya tapi tidak diangkat-angkat, tidak ada informasi yang saya dapat. Sementara semua orang telah membicarakan hal tersebut yang berdampak menjadi negatif terhadap penyelenggaraan pemerintahan, ” ujar wagub.

Nasrul Abit juga menegaskan kepada ASN kantor gubernur,  semua ini telah membuat kita malu. Karena itu setiap kita diharapkan berkontribusi, pejabat  eselon III dan staf memberikan laporan analisis, ada Asisten, Staf Ahli, Sekda, sebagai bahan pertimbangan kebijakan apa yang mesti nya kita lakukan dalam menyelesaikan, solusi apa serta tindak apa, sehingga hal-hal yang menjadi negatif dapat diminimalisir.

“Ka Kesbang dan Kadis Pol PP serta instansi terkait lainnya agar melakukan pemantauan dan analisis informasi /isu ini, sehingga kita dapat cara, solusi yang dapat dilakukan  saya sendiri tentu tidak dapat mengamati semua setiap hari,” kata Nasrul Abit.

Wagub Nasrul Abit juga menantang ASN kantor gubernur,  “jika kita masih punya hargadiri untuk semua ini, mari kita bangun dalam penyelenggaraan pemerintahan ini rasa senasib sepenanggungan di pemerintah Sumatera Barat. Semua orang tanpa terkecuali berkontribusi memberikan yang terbaik bagi kemajuan penyelenggaraan pemerintahan karena ini merupakan tugas kita bersama-sama, ” ujarnya.

Wagub Nasrul Abit juga menegur kondisi barisan eselon III yang hanya hadir 40 persen.

“Kemana pejabat eselon III  yang lain, kenapa mereka tidak hadir ?. Ini perlu menjadi perhatian dan semua pejabat mesti hadir dalam pelaksanaan apel Senin pagi ini yang menjadi bahagian dari kinerja amanah dan tanggungjawab pekerjaan,” tegas Nasrl Abit. ** Zardi/Hms.

 

589 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*