Wagub Nasrul Abit, Usir LBGT dari Sumbar!

Padang , Editor.- Wakil Gubernur Sumatera Barat Nasrul Abit mensinyalir ada asrama khusus Lesbian, Gay, Bisexual, & Transgender (LGBT) di Padang. Ini ia anggap sangat meresahkan mengingat LGBT bersama penyalahgunaan narkoba merupakan faktor utama yang mendorong penyebaran HIV/Aids di Sumatera Barat.

Masyarakat dan segenap aparatur pemerintah di seluruh daerah di Provinsi Sumatera Barat mulai dari tingkat RT hingga Kabupaten/Kota, diminta untuk tidak memberi ruang bagi pelaku LGBT dan segera mengusir jika keberadaan dan aktivitas mereka didapati di lingkungan masing-masing.

“Kami minta bantu pada Ketua RT, RW, Lurah, Camat dan Bupati, kalau ada LGBT di tempat bapak, usir! Usir saja! Jangan sampai kecolongan! Tidak ada tempat bagi pelaku LGBT di Sumatera Barat,” kata Wakil Gubernur Nasrul Abit ketika memberikan sambutan dan arahan pada Kunjungan Tim Safari Ramadhan Pemerintah Provinsi Sumatera Barat ke Mesjid Darussakinah Kel. Kubu Dalam Parak Karakah Kec. Padang Timur, Senin malam (6/6).

Ikut hadir dalam kunjungan tersebut Asisten II Sekretariat Daerah Provinsi Sumatera Barat Bidang Ekonomi Pembangunan dan Kesra Syafruddin, Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Sumatera Barat Yosmeri, Kepala Bandiklat Provinsi Sumatera Barat Rosman Effendi, Kepala Dinas Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Provinsi Sumatera Barat Burhasman, Anggota DPRD Provinsi Sumatera Barat Riswandi, Camat Padang Timur Rahmadeni Dewi Putri, dan sejumlah tokoh masyarakat setempat.

Lebih lanjut dikatakan Wagub, dalam mengelaborasi Misi  Pembangunan Provinsi Sumatera Barat yakni ‘Meningkatkan Tata Kehidupan yang Harmonis, Agamais, Beradat, dan Berbudaya Berdasarkan Falsafah ‘Adaik Basandi Syarak. Syarak  Basandi Kitabullah’ (ABS-SBK), bahaya penyalahgunaan narkoba di Provinsi Sumatera Barat sudah sangat mengkhawatirkan dan jumlah penggunanya terus meningkat dari tahun ke tahun. Lebih dari 320.000 pengguna dimana kurang lebih 21.000 di antaranya adalah perempuan.

Penyalahgunaan narkoba di Sumatera Barat bahkan telah menyentuh lumbung-lumbung pendidikan. “Tidak ada satu Perguruan Tinggi pun di Sumatera Barat yang bebas dari narkoba,” tambahnya.

Sementara itu, di Tingkat Kabupaten/Kota, Nasrul Abit menyebutkan bahwa Kota Padang adalah Daerah jumlah pengidap HIV/Aids, jumlah pelaku LGBT, dan pengguna narkoba tertinggi di antara seluruh daerah di Provinsi Sumatera Barat.

Menyikapi ragam penyakit masyarakat tersebut, Nasrul Abit mengajak seluruh warga untuk kembali pada ajaran agama dan ABS-SBK. Sebagai penutup Safari Ramadhan kedua ini, Wakil Gubernur menyerahkan bantuan Pemerintah Provinsi Sumatera Barat kepada pengurus Mesjid Darussakinah berupa bantuan uang sebesar dua puluh juta rupiah dan tiga roll tikar mesjid.** Jhon/Hms

875 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*