Wagub Nasrul Abit, Tour de Singkarak Adalah Kebanggaan Sumatera Barat




Wagub Nasrul Abit menerima bendera TdS dari Staf Ahli Kemenpar..
Wagub Nasrul Abit menerima bendera TdS dari Staf Ahli Kemenpar..

Padang, Editor.- Tour de Singkarak  ini adalah kebanggaan Sumatera Barat.  Pada iven balap sepeda di dunia berada diurutan nomor lima,  termasuk terbanyak penontonnya. Untuk itu saya mengajak kita semua agar Tour de Singkarak ini tetap kita lanjutkan dari tahuin ke tahun  dan tahun depan merupakan tahun yang ke 11.

ini disampaikan  Wakil Gubernur Provinsi Sumatera Barat Nasrul Abit Sabtu Malam 3/11/218  dalam sambutannya pada acara pembukaan Tour de Singkarak ke 10 di Lapangan kantin Bukittinggi

Nasrul Abit mengajak Bupati /Walikota dan Dinas Pariwisata provinsi Sumatera Barat, jika memungkinkan TdS ini jangan dilaksanakan pada akhir tahun seperti sekarang ini. Sebagaimana  dikatakan oleh Staf Ahli Kementerian Pariwisata  Ibu Esti Reko Astuti, secara internasional balap sepeda TdS sekarang ini  sudah masuk dalam kalender 2019. Untuk itu tahun depan kita adakan  pada bulan Juni atau paling lambat Agustus.

“Mari kita sepakati, seluruh Kabupaten/Kota menganggarkan dana TdS ini  pada APBD murni pada tahun 2019 mendatang,” kata Nuasrul Abit. .

Pada kesempatan ini Staf ahli Kementerian pariwisata  Esti Reko Astuti mengatakan, iven TdS ini sudah yang ke 10 dan sangat mengapresiasi kegiatan ini. Kalau bisa tahun depan  diikuti oleh 19 Kabupaten kota di Sumatera Barat, termasuk Mentawai, katanya.

Menurut Heti Reko Astuti, Sumatera Barat memiliki potensi yang luar biasa. Terutama kulinernya  yang sangat  pupuler yaitu  Rendang, begitu juga  alam Sumatera Barat  punya surving yang  ada di Mentawai. Ini adalah potensi yang bisa menarik kunjungn wisata ke Sumatera Barat, katanya.

Sementara itu Walikota Bukittinggi Ramalan Nurmatias juga mengajak seluruh masyarakat Kota Bukittinggi mensukseskan acara TdS ini.

“Mari kita sambut acara ini dengan meriah dan kita hargai tamu tamu kita dari luar negeri ini adalah kebanggan kita,” ujar Ramlan.

Menurut Ramlan, untuk saat sekarang ini banyak objek objek wisata Bukitinggi yang sedang diperbaiki terutama pelataran Jam Gadang yang pada Desember mendatang  selesai.

“Untuk itu  kepada tamu tamu yang datang ke Kota Bukittinggi yang tidak bisa berfoto foto di jam Gadang, kami minta maaf,“ ujar Ramlan.

TdS ke 10 tahun 2018  ini diikuti sebanyak 22 negara dengan 114 peserta dan jarak yang akan ditempuh sepanjang 1276 Km dengan 8 Etape.  Kabupaten/Kota yang ikut meramaikan hanya 16 kabupaten kota  karena Kab Padang Pariaman dan Pasaman Barat tidak bisa ikut. ** Herman

 

 

 

119 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*