Wagub Nasrul Abit Tinjau Kesiapan Kota Bukittinggi Memberlakukan New Normal

Wagub bersana rombongan meninjau kawasan pendestrian Jam Gadang.
Wagub bersana rombongan meninjau kawasan pendestrian Jam Gadang.

Bukittinggi, Editor.- Wakil Gubernur Sumatra Barat Nasrul Abit, tinjau langsung kesiapan Kota Bukittinggi, dalam penerapan konsep tatanan normal baru atau ‘new normal’, Sabtu (30/05). Dalam kunjungan ke sejumlah titik fasilitas umum itu,  Nasrul Abit, didampingi Walikota Bukittinggi, Ramlan Nurmatias, Wakil Wali Kota. Irwandi, dan sejumlah Kepala OPD terkait.

Titik pertama yang dikunjungi Wagub adalah rumah ibadah.Wagub melakukan pengecekan terkait kesiapan protokol kesehatan Covid-19 pada Surau Buya Gusrizal dan Mesjid Mukhlishin Manggih Bukittinggi khususnya menyangkut pelaksanaan ibadah Shalat Jumat.

Menurut Nasrul Abit, untuk mengaktifkan kembali pelaksanaan shalat jumat dan shalat berjamaah, setiap surau dan masjid, harus mempersiapkan dengan matang,semua  sudah diatur, thermogun harus disiapkan, physical distancingnya dijaga, jamaah berwudhu dari rumah, membawa sajadah sendiri, khotbah hanya sepuluh menit, ini bisa menjadi role model nantinya bagi kabupaten/kota lain yang bersiap lepas dari PSBB, jelas Wagub di Bukittinggi, Sabtu (30/05).

Sektor ekonomi, Wagub Nasrul Abit kunjungi beberapa pasar tradisional dan tempat pariwisata. Dimulai dari Pasar Bawah, TMSBK dan Kawasan Pedestrian Jam Gadang.

Dalam kunjungan itu, Nasrul Abit, juga melakukan pengecekan kesiapan pada sektor tersebut, mulai dari penempatan petugas hingga penerapan protokol kesehatan oleh pengunjung dan pedagang di pasar.

“Alhamdulillah hari ini kita lihat, persiapannya sudah cukup matang, ini sebenarnya yang diharapkan Pak Gubernur, kalau udah siap jangan setengah- setengah,” ujar Nasrul.

Dikatakannta,  Pemprov Sumbar mendukung sepenuhnya penerapan konsep ‘new normal’ di Bukittinggi. Agar nantinya hal itu dapat menjadi percontohan bagi kabupaten/kota lainnya di Sumbar.

“Untuk PCR nanti kita akan bantu, kita saling support saja, seperti Bukittinggi belum punya rumah sakit, manfaatkan rumah sakit yang ada, jadi kita tidak harus kaku,” harap Nasrul.

Sementara itu, Wali Kota Bukittinggi, Ramlan Nurmatias mengakui seluruh aspek terkait penerapan tatanan normal baru di Kota Bukittinggi telah dikaji dan diterapkan secara menyeluruh.

“Bahkan sampai dengan posisi mimbar di masjidpun kami atur, harus ada jarak antara khatib dengan jamaah,” ungkap Ramlan.

Selain itu, pihaknya juga menyiapkan beberapa sanksi bagi masyarakat yang melanggar atau tidak mematuhi aturan yang berlaku selama penerapan ‘new normal’.

“Jika kedapatan tidak pakai masker, mereka haruskan membeli tiga masker sebagai sanksinya,” ujar Ramlan. ** Widya

185 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*