Wagub Nasrul Abit: Pembangunan Jalan Baru, Untuk Membuka Akses ke Daerah Terisolir

Wagub Nasrul Abit menyerahkan bantuan dari Pemprov Sumbar.
Wagub Nasrul Abit menyerahkan bantuan dari Pemprov Sumbar.

Pasaman, Editor.-  Tim Safari Ramadhan Provinsi  Sumatera Barat  dipimpin Wakil Gubernur Nasrul Abit kunjungi Masjid Al Taqwa  Jorong Pandam Nagari Limo Koto Kecamatan Bonjol,  Selasa (29/5).

Pada kesempatan itu Wagub Nasrul Abit mengatakan,  pembangunan jalan merupakan upaya membuka akses daerah tertinggal, terutama tentu jalan yang berkaitan dengan kewenangan pemerintah provinsi. Saat ini ada perencanaan jalan Bonjol -Suliki yang panjangnya tinggal 8 km lagi dan jalan Mapat Tunggul – Pekanbaru hanya tinggal 4 km lagi yang butuh penyelesaian pembangunan pengerasan jalan.

“Kita mendorong pemerintah pemkab Pasaman untuk segera mengusulkan kegiatan pembangunan ini ke pemerintah provinsi sehingga nanti bisa ditindak lanjuti oleh dinas terkait ke depannya, Perencanaan Pembangunan jalan Bonjol ke  Suliki – Limapuluh kota,  merupakan jalan lintas Sumatera yang dapat membantu masyarakat yang ada diperkampungan jalan yang dilewati keluar dari daerah terisolir dan mampu memajukan perekonomian masyarakat,” kata Nasrul Abit.

Hadir dalam kesempatan itu,  Wakil Bupati Pasaman,  Kadis Perikanan,  Kadis Pariwisata, Bappeda , PSDA, Biro Rantau,  Biro Bina Mental, Sekdakab Pasman, Camat,  beberapa Kepala OPD dilingkungan Pemkab Pasaman.

Wagub Nasrul Abit juga menyampaikan soal aspirasi masyarakat rencana pembangunan normalisasi sungai di Bonjol.

“Silahkan berkoordinasi dengan Dinas Pengelola  Sumber Daya Alam (PSDA) provinsi Sumbar,  karena sudah dalam masuk tahap tender. Mudah-mudahan dalam waktu dekat ini akan segera dilaksanakan,  kepada dinas kabupaten tekait agar berkoordinasi dengan Dinas PSDA Sumbar,” jelasnya.

Sementara Wabup Pasaman Atos Pratama mengatakan, kita banyak belajar dengan bapak Wagub Nasrul Abit selain sebagai ketua penurunan kemiskinan di Sumbar,  terutama dalam program pemekaran nagari untuk meraih anggaran pusat lebih besar.  Pasaman dari 25 nagari saat ini sudah diproses menjadi 65 nagari.

“Kita senang dengan kebijakan pemprov Sumbar yang membantu, tanah potensial yang tidak terurus milik provinsi yang berada di Pasaman dilakukan tukar guling tanah untuk tata kota pembangunan kabupaten Pasaman.

Ada kebijakan untuk tahun 2019 pemkab Pasaman akan memberikan fasilitas bantuan bagi 60 Masjid ditepi jalur lintas jalan Sumatera mendapat insentif guna untuk memberikan rasa nyaman bagi masyarakat yang datang di Pasaman,”  ungkapnya bangga. ** Zardi/Hms

518 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*