Wagub Audy Joinaldy Ingatkan, Sumbar Harus Siap Hadapi Era Digitalisasi

Wagub Audy Joinaldy.
Wagub Audy Joinaldy.

Padang, Editor.- Bertepatan dengan peringatan hari Kebangkitan Nasional ke-113, Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) meluncurkan program terbaru untuk literasi digital bernama “Indonesia Makin Cakap Digital 2021” diresmikan oleh Presiden RI Joko Widodo yang berpusat di Hall Basket Senayan dan dilakukan secara hybrid, daring dan luring  Kamis (20/5/2021).

Acara tersebut dipimpin secara langsung oleh Menteri Kominfo (Menkominfo) Johnny G. Plate, dan dihadiri secara virtual oleh Presiden Joko Widodo, Menteri Dalam Negeri (Mendagri)  Tito Karnavian, Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Riset dan Teknologi (Mendikbudristek)  Nadiem Makarim, para gubernur  di 34 provinsi, dan para bupati/walikota  dari 514 kabupaten, 350 ribu warga dari seluruh  Indonesia.

Dalam Sambutannya, Presiden menyatakan, kemajuan digital ditandai oleh dua realitas yang berseberangan, negatif dan positif.

“Kita menyadari bahwa kemajuan teknologi digital telah dimanfaatkan secara tak bertanggung jawab dengan konten konten negatif seperti berita hoax,  konten kebencian, konten untuk penyebaran radikalisme, terorisme, perundungan dan eksplotiasi seksual terhadap anak-anak dan hal hal negatif lainnya. Hal seperti itu harus dilawan,” tegasnya.

Melalui program literasi ini, lanjut Presiden Joko Widodo, hendaknya seluruh warga semakin cerdas dan mampu mendayagunakan teknologi digital secara positif untuk kebaikan, untuk kemajuan ekonomi dan kesejahteraan bangsa.

“Oleh karena itu, saya mengajak seluruh warga pengguna teknologi digital untuk mengisi ruang digital dengan pesan-pesan positif. Kita tak boleh berhenti mengisi ruang digital dengan semakin banyak pesan atau konten positif,” ajak Presiden.

Sementara itu, Wagub Sumbar Audy Joinaldy mengatakan, program tersebut bisa mencetak talenta digital yang mempunyai aktivitas pada bidang UMKM dan ekonomi digital.

“Adanya teknologi digital sangat efisien pada saat ini, apalagi Covid-19 membatasi ruang gerak kita diberbagai bidang, dan berbagai hal. Ada dua bisnis yang bertumbuh dimasa Covid-19 yang pertama pertanian dan kedua terkait dengan teknologi infomasi dan digitalisasi. Covid-19 memaksa kita untuk lebih menggunakan digital,” ucap Audy Joinaldy.

Covid-19 memaksa orang-orang yang sebelumnya anti menggunakan teknologi digital terpaksa menggunakan hal yang berkaitan dengan digital.

Berkah Covid-19 di Indonesia adalah percepatan digitalisasi berbagai hal jauh lebih cepat diprediksi sebelumnya dalam bidang pemerintahan, pendidikan, ekonomi dan lain sebagainya.

Diharapkan Indonesia will digital Life, artinya diharapakan terdigital total dalam waktu empat Sampai lima tahun dari sekarang. Sumbar mempunyai Challenge cukup besar dalam proses ini. Karena memang di Sumbar salah satu Provinsi yang baik banyak Blank Spot.

“Ini tugas kita bersama, terutama tugas Dinas Kominfo, untuk menuntaskan banyak Blank Spot yang terjadi di Sumatera Barat,” tuturnya.

Wagub Sumbar mengajak masyarakat untuk cerdar gunakan smartphone. Rata-rata digitalisasi sudah dari 15-20 persen sudah menggunakan itu smartphone. Sumbar harus siap dalam menghadapi Era digitalisasi saat ini. Siap itu bukan kekuatan fisik saja tetapi juga siap dalam hal sebagai manusia.

“Hampir setiap orang memiliki smartphone, kita harus smart juga menfaatkan. Kita sebagai warga Sumbar, warga Padang, harus bisa menangkap ruang ini terutama media sosial. Rata-rata masing masing kita punya FB, instagram di HP masing-mading kita,” tukasnya.

Audy mengungkapkan saat ini pemerintah provinsi Sumbar bersama Dinas Kominfo sedang mengembangkan aplikasi Super untuk Sumatera Barat.

“InsyaAllah bisa kita launching segera. @sumbarmadani, tujuannya ke depan pengaduan publik, pelayanan publik bisa kita ke arah digital. Karena memang di Sumbar potensi ekonominya sangat besar,” terang Audy.

Arah pak presiden cukup jelas Indonesia harus memanfaatkan digital termasuk juga mempersiapkan SDM nya. Tentunya nanti akan ada pelatihan-pelatihan yang berbaur digital dengan mengundang orang-orang yang berkompetensi untuk bisa bekerja sama dengan Kementerian Komunikasi Dan Informasi Republik Indonesia.

“Semoga pertemuan pagi hari ini bisa membawa manfaat untuk kita semua khususnya bagi masyarakat Sumatera Barat. Sehingga bisa mengejar semua yang ketinggalan di era digitalisasi terutama digital ekonomi dan lain sebagainya,” tutupnya.** Herman/Hms

86 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*