Wabup-TMI Siapkan Skedul Pemindahan Jasad Tan Malaka

Limapuluh Kota, Editor.- Tuntutan pengakuan atas kepahlawanan dan pemikiran pahlawan revolusioner, Ibrahim Datuk Tan Malaka terus disuarakan para tokoh Limapuluh Kota.

Wakil Bupati Limapuluh Kota, Ferizal Ridwan, bersama Tan Malaka Institute (TMI) Sumatera Barat, terus menginginisiasi rencana pemindahan jasad suhada asal Pandam Gadang itu dari Kediri ke kampung halamannya. Untuk mewujudkan rencana tersebut,Rabu (7/12) diadakan pertemuan para tokok yang menginisiasi pemindahan jasat Tan Malaka itu di ruanga rapat Wakl Bupati Limapiuluh Kota.

Hadir dalam rapat itu selain Ferizal Ridwan, juga hadir Direktur TMI Sumbar, Yudilfan Habib, tokoh Luak Limopuluah, Ben Yuza, Ismardi BA, Ketua MUI Limapuluh Kota, Syafrijon, Wali Nagari Pandam Gadang, Khairul Apit serta para tokoh adat dan ulama, dan juga tampak hadir mantan Bupati Limapuluh Kota, Alis Marajo.
Pembahasan rencana pemindahan jasad Tan Malaka, yang digelar di ruang rapat Wakil Bupati itu, Ferizal menyebut sudah banyak memperoleh dukungan dari para tokoh hingga sejumlah kepala daerah di Sumatera Barat.
“Sepulang ziarah ke makam Tan Malaka di Kediri beberapa waktu lalu, saya banyak ditemui dan ditelepon para kepala daerah dan tokoh Sumatera Barat. Mereka memberi dukungan atas rencana pemindahan jasad Ibrahim Datuk Tan Malaka dari Selopanggung ke Pandam Gadang,” kata Ferizal Ridwan, dalam rapat koordinasi Pemkab dan tokoh kemarin.
Dukungan para tokoh atas gagasan itu, katanya, antara lain diungkapkan mantan gubernur Sumbar yang juga sesepuh Minangkabau, Azwar Anas, tokoh enterpreneur Sumbar, Ichlas Yusuf, sejumlah anggota DPR RI asal Sumbar, Walikota Sawahlunto, hingga sederet tokoh nasional lainnya. Termasuk juga para tokoh dari Pondok Pesantren Lirboyo, Jawa Timur.

Banyak tokoh menginginkan pemindahan jasad Tan Malaka, sebagai bentuk kepedulian serta penghormatan atas kiprah dan pemikiran Tan Malaka, bagi Republik Indonesia semasa hidupnya. Kepada para tokoh, Ferizal sempat menyampaikan berbagai hal, mulai dari latar belakang hingga alasan terhadap rencana pemindahan jasad Tan Malaka.
Dia menyebut, alasan kuat adanya keinginan pemindahan jasad didasari adanya permohonan dari pihak kaum/keluarga serta masyarakat Pandam Gadang, Gunuang Omeh, karena Tan Malaka merupakan seorang penghulu/pemangku adat atau pemimpin kaum. Dimana sesuai adat budaya Minangkabau, ketika penghulu meninggal dunia, ada prosesi pemindahan sako atau gelar.

Kendati gagasan tersebut tidak sepenuhnya didukung oleh pemerintah daerah, namun ia meyakini banyak pihak terutama para tokoh Sumatera Barat yang peduli atas tuntutan penyelamatan tokoh pahlawan asal Limapuluh Kota itu. “Yang jelas, kita ingin memperjuangkan gagasan ini, atas dasar nawaitu, kepedulian bersama,” sebut Ferizal.

Terkait skedul prosesi penjemputan jasad Tan Malaka, katanya, berdasarkan kesepakatan rapat bersama TMI Sumbar, akan dilaksanakan pada tanggal 21 Februari 2016. Menurut Ferizal, tanggal tersebut dipilih, karena almarhum diketahui meninggal pada 21 Februari 1949.
“Kalau dapat pelepasan tim penjemputan, pada 15 Februari 2016. Penggalian makam akan dilakukan pada tanggal 21, tanggal 22 Ponpes Lirboyo akan menggelar tahlilan secara nasional. Tencana, Ponpes Lirboyo beberapa tokoh di Kediri akan melaksanakan seminar nasional, pada 22 Desember 2016 akan melaksanakan seminar nasional. Disana, nanti kita akan merundingkan ini dengan pihak terkait,” tukuk Ferizal.
Wali Nagari Pandam Gadang, Khairul Apit, berharap upaya pemindahan jasad Tan Malaka dapat disegerakan serta didukung seluruh unsur terutama pemerintah. Sebab, katanya, hal tersebut tidak hanya menjadi harapan kaum Tan Malaka, tetapi juga seluruh masyarakat Pandam Gadang.

“Sebelum ini, kita sudah merencanakan hal tersebut, dngan mengajak semua pihak termasuk pemerintah daerah. Kalau bisa, penjemputan beliau melalui jalan darat. Segera lah bentuk panitianya. Panitia nanti akan mengundang para petinggi asal Sumatera Barat, atas prosesi mengenang jasa pahlawan kita, di Monas. Sekalian, nanti kita lakukan upacara tabur bunga di makam 9 Suhada Pandam Gadang,” usulnya
Adapun Direktur TMI, Yudilfan Habib, menyebutkan, TMI Sumbar bersama para tokoh masyarakat Luak Limopuluah akan mendesak pemerintah daerah dapat memfasilitasi pemindahan jasad Tan Malaka dari Desa Selo Panggung, Kecamatan Semen, Kabuten Kediri ke kampung halamannya di Nagari Pandam Gadang.

Tan Malaka Institute ini organisasi yang bergerak, tidak hanya dalam hal penyelamatan aset sejarah tetapi juga, kompensasi atas perjuangan pahlawan. Menurut Habib, Tan Malaka tidak hanya tokoh nasional, tetapi juga internasional yang berhasil menyelamatkan 19 negara di Asia dari rongrongan penjajah.

“Oleh karena itu, sebuah kewajiban bagi kita semua, meluruskan kembali kiprah sejarah beliau. Apalagi beliau adalah seorang pemangku adat. Jadi, sangatlah wajar kami menilai, secara kultur karena meterilineal, maka sebagai penghulu, berhak diminta oleh kemenakannya untuk bisa dimakamkan di tanah kaumnya,” ungkap Habib.

Habib menambahkan, TMI Sumbar sudah membangun koordinasi dengan semua pihak, termasuk dengan unsur pemerintah daerah Kediri, hingga pemerintah pusat dalam hal ini, Kemeterian Sosial RI. “Bagaimana prosesnya, baik administrasi maupun materil, itu akan terus diupayakan secara bersama-sama,” sebut Habib.
Adapun Ketua MUI, Syafrijon, menyebutkan, berdasarkan kajian syariat Islam, prosesi pemindahan jemazah boleh saja dilakukan dalam kondisi darurat. Para ulama sepakat, kondisi darurat itu  apabila: pertama, jika jasad seorang muslim tercampur dengan non muslim, kedua, jasad dikuburkan tidak di tanahnya.

Adapun ketiga belum diselenggarakan secara syariat Islam, serta keempat, tempat makam akan dijadikan untuk fasilitas umum. “Saya menilai, dari beberapa pendapat ulama ini, terkait dasar hukum pemindahan jasad Tan Malaka, terhadap syariat Islam saya rasa cukup memenuhi unsur,” ujarnya.**Yus

571 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*