Wabup Limapuluh Kota Jadi Irup Peringatan Gugurya 9 Syuhada di Pandam Gadang

Wabup Ferizal Ridwan jadi Irup Peringatan petistiwa heroik Titian Dalam Pandam Gadang Gunuang Omeh. .
Wabup Ferizal Ridwan jadi Irup Peringatan petistiwa heroik Titian Dalam Pandam Gadang Gunuang Omeh. .

Pandam Gadang, Editor.- Wakil Bupati Limapuluh Kota, Ferizal Ridwan pimpin langsung upacara peringatan gugurnya sembilan syuhada mempertahankan kemerdekaan dalam rangkaian Pemerintahan Darurat Republik Indonesia (PDRI) di Pandam Gadang 1949.

Peringatan tersebut dihadiri tokoh pejuang kemerdekaan, anggota Kodim 0306, Polres Limapuluh Kota, Sekda , Asisten, pimpinan OPD, Camat, ketua dan anggota DPRD Limapuluh Kota serta  dan undangan lainnya  lainnya, bertempat di Kenagarian Pandam Gadang Kecamatan Gunuang Omeh, Jum’at (10/1). 

Ferizal Ridwan dalam kesempatan itu mengucapkan terimakasih kepada semua pihak, karena setiap tahun tanggal 10 Januari selalu dilakukan peringatan gugurnya 9 syuhada dalam peristiwa pertempuran di Titian Dalam ini. Dengan semangat pantang menyerah serta pengorbanan tanpa pamrih para syuhada gugur sebagai pahlawan namun mereka berhasil mewariskan Negera Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) kepada bangsa ini.

“Alhamdulillah, berkat perjuangan PDRI bangsa kita masih eksis sampai sekarang. Ini merupakan momentum mengingat kembali perjuangan para syuhada pada peristiwa bersejarah bangsa dalam mempertahankan kemerdekaan yang terjadi di Kabupaten Limapuluh Kota,” ucapnya.

Untuk itu, dirinya mengajak masyarakat untuk bangga serta ikut menyuarakan peristiwa penyelematan bangsa yang pernah terjadi di Sumatra Barat khususnya di Kecamatan Gunuang Omeh, Limapuluh Kota, yang dikenal sebagai basis perjuangan PDRI. 

“Berdasarkan peristiwa ini kita sudah mengajukan proposal kepada  pemerintah pusat, untuk bisa diberikan kompensasi atas jasa dan perjuangan PDRI sebagai penyelamat bangsa,” imbuh

Wabup Ferizal Ridwan yang sangat bersyukur, atas dilanjutkan kembali pembangunan Monumen Nasional PDRI oleh pemerintah pusat dalam hal ini kementerian Pendidikan RI,

yang ditandai dengan dikucurkannya dana Rp. 32 7 milyar.

Selain itu  Wabup Ferizal Ridwan minta Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) Limapuluh Kota untuk mengusulkan Tan Malaka sebagai pahlawan nasional, selain Tan Malaka seorang guru bangsa, dia juga sebagai seorang pendidik.

Sementara itu, tokoh masyarakat Pandam Gadang, Rusli Said Dt Rajo Imbang ketika menyampaikan lintas sejarah peristiwa gugurnya 9 syuhada pejuang PDRI di Titian Dalam, berharap di lokasi makam ini dibangun patung para syuhada yang gugur dalam peristiwa Titian Dalam, dengan riorama menujuk Jembatan Titian Dalam yang diperkuat  dengan prasasti bertuliskan nama-nama  para syuhada.

Dipaparkan, para syuhada yang gugur di Titian Dalam itu adalah Syarif MP, Engku Kayo Zakaria, Dirin, Nuin, Radian, Manus, Nyik Ali, Abas dan Mak Dirin. Para pejuang itu gugur, karena dihujani Belanda dengan tembakan ketika berusaha merusak jembatan Titian Dalam, agar pasukan Belanda tidak bisa masuk ke Koto Tinggi tempat para pimpinan PDRI.

“Meski hanya bersenjatakan kampak, namun salah seorang pejuang itu, Syarif MP, berhasil membunuh seorang tentara Belanda dengan kampaknya,” tambah Rusli Said Dt Rajo Imbang.** @frimars

294 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*