Wabup Ferizal Ridwan Buka Rakor MUI Limapuluh Kota

Wabub Ferizal Ridwan Berikan Sambutan

Limapuluh Kota, Editor.- Menyikapi persoalan keummatan yang terjadi di masyarakat, Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kabupaten Limapuluh Kota menggelar Rapat Koordinasi bersama KAN (Kerapatan Adat Nagari) se Kabupaten Limapuluh Kota, kamis (14/11) di Gedung IPHI Kabupaten Limapuluh Kota.

Rakor mengangkat tema “Bersinergi Menyelamatkan Ummat Dan Nagari”. Kegiatan ini dibuka oleh Wakil Bupati Limapuluh Kota, Ferizal Ridwan, dihadiri Kepala Kantor Kemenag Kabupaten Limapuluh Kota, Ramza Husmen, Ketua MUI, Kabupaten Limapuluh Kota, Syafrijon S.Ag, MA, anggota MUI, serta KAN se Kabupaten Limapuluh Kota.

Wakil Bupati Limapuluh Kota Ferizal Ridwan dalam sambutannya  mengucapkan terimakasih kepada MUI dan KAN Kabupaten Limapuluh Kota atas terlaksananya acara ini. Ia juga berharap dengan dilaksanakannya kegiatan ini akan dapat menjawab segala persoalan ummat, serta urusan anak kemenakan di Kabupaten Limapuluh Kota.

Untuk itu, melalui forum ini Ferizal Ridwan berharap, dapat dikeluarkan sebuah rekomendasi serta kesimpulan yang kemudian akan diserahkan kepada pemerintah daerah untuk dapat segera ditindak lanjuti.

“Melalui forum ini kita berikan resume dari persoalan-persoalan sosial yang ada di Kabupaten Limapuluh Kota, untuk menjadi pertimbangan kepada calon kepala daerah yang akan melanjutkan pimpinan Limapuluh Kota ke depan,” pungkasnya.

Ketua MUI Kabupaten Limapuluh Kota Syafrijon S.Ag, MA mengatakan, dengan melibatkan lembaga adat serta peran para ninik mamak dalam persoalan sosial, akan mendorong kehidupan bermasyarakat yang lebih baik.

“Kalau ninik mamak bisa mengawal anak kemanakan dengan baik, saya yakin anak-anak nagari akan lebih baik ke depan,” tuturnya.

Sementara itu, Kepala Kantor Kementrian Agama Kabupaten Limapuluh Kota Ramza Husmen menuturkan, bahwa dengan kegiatan ini akan dapat mewujudkan Indonesia berdaulat, mandiri serta berlandaskan kepribadian gotong royang sebagaimana yang termaktub dalam visi dan misi Kementrian Agama.

“Mudah-mudahan acara ini memotivasi kita, untuk masyarakat yang taat beragama, rukun, cerdas, dan sejahtera lahir batin, dalam rangka mewujudkan indonesia yang berdaulat, mandiri, serta berkepribadian berlandaskan gotongroyong, yang sesuai dengan visi kemenag,” tutupnya. **Yus

118 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*