Wabub Yulfadri Nurdin, Kab. Solok Bertekad Bangkitkan Ekonomi Rakyat

Sungai Lasi, Editor.-  Kita telah bertekad untuk membangkitkan ekonomi kerakyatan di Kab Solok, salah satunya memalui sector pertanian. Kabupaten Solok punya tenaga ahli dan laboratorium pertanian yang siap membantu kelompok tani dalam rangka meningkatkan hasil pertanian.

Hal itu diungkapkan Wakil Bupati Solok, Yulfadri Nurdin pada  Panen Kegiatan Sekolah Lapangan Pengelolaan Tanaman Terpadu (SL-PTT) Kelompok Wanita Tani Muslimah di Nagari Pianggu, Kec IX Koto Sungai Lasi, Rabu (8/2).  Hadir pada kegiatan itu Anggota DPRD Prov Sumbar, M. Ghazali, Kepala Dinas Pertanian, Admaizon, Kadis Pertanian dan Pangan Propinsi Sumbar, Kepala BPTP Sumbar, Camat IX Koto Sungai Lasi, Efiardi, Walinagari Pianggu, Rafli, Ketua Kelompok Wanita Tani Muslimah, Afmayandra dan Muspika Kecamatan IX Koto Sungai Lasi.

Menurut Wabup, Program Sekolah Lapangan Pengelolaan Tanaman Terpadu (SL-PTT) merupakan program nasional pemerintah Indonesia sejak tahun 2008 yang dilakukan oleh Departemen Pertanian. Program ini bertujuan untuk meningkatkan kemandirian pangan nasional melalui usaha peningkatkan produksi pangan nasional, khususnya padi, jagung dan kedelai yang melibatkan sekitar 60.000 kelompok tani di seluruh Indonesia.

Pada saat ini hasil panen di sini meningkat dari 6,2 ton menjadi 6,88 ton/ hektar nya. Itu bisa lebih diingkatkan lagi apabila semua permasalah yang telah disampaikan tadi dapat terselesaikan, sehingga nantinya bisa memperoleh hasil panen yang paling maksimal.

“Padi junjuang yang kita tanam ini adalah termasuk varietas unggul, jangan kita biarkan lahan-lahan yang kita punya ini kosong kita manfaatkan secara makaimal,” kata Yulfadri Nurdin.

Wabup juga berpesan kepada kelompok-kelompok tani untuk membuat laporan-laporan sehingga kita bisa tau perkembangan dari kelompok tersebut.

“Pada saat ini banyak sekali anak-anak kita yang sudah sarjana tetapi menganggur. Mari kita rangkul mereka untuk bergabung dalam kelompok tani tkarena kita butuh juga bantuan dari para anak-anak muda kita yang selalu update dengan perkembangan zaman,” pungkas Yulfadri Nurdin.

Sebelumnya Ketua Kelompok Wanita Tani Muslimah, Afmayandra melaporkan, kegiatan Sekolah Lapangan yang dilaksanakan ini dananya bersumber dari APBD Provinsi Sumatera Barat. Mulai menanam pada tanggal 3 november 2016 dan panen pada tanggal 8 februari 2017 yang telah kita laksanakan secara simbolis bersama Wakil Bupati Solok. Dari hasil yang kami dapat sebelumnya  sebanyak 6,2 Ton per hektar menjadi 6,88 ton per hektar, kini atau ada peningkatan sebesar 5,6%.

“Kami dari Kelompok Tani akan mempunya program untuk kedepannya yaitu pembuatan pupuk kompos dari tricot. Kami juga ingin menyapaikan permasalahan yang kami alami yaitu mengenai pengairan untuk sawah, kami bermohon bantuan kepada Pemkab Solok,” kata Afmayandra.

Ikut memberi sambutan Wali Nagari Pianggu, Rafli, yang mengatakan, di nagari Pianggu ini ada 10 kelompok kelompok tani yang terdaftar.

“Kami berharap kepada kelompok yang selama ini vakum, adakanlah kegiatan dan eksistensi.  Dengan adanya BUMnag kami mungkin bisa membantu kalau kelompoknya aktif. Mengenai permasalahan pengairan kami sangat berharap sekali untuk dibantu karena sungai yang ada di sini apabila hujan lebat maka air sungai langsung masuk ke sawah.” kata Rafli. ** Febrian D’Gumanti/Olga/Hms

629 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*