Wabub Ferizal Ridwan, Siapa Tak Kenal Sejarah, Manusia Tak Tahu Diri

Pembangunan Monumen Nasional Pemerintah Darurat Republik Indonesia (PDRI) yang terdapat di Sungai Dodok- Koto Tinggi Kecamatan Gunuang Omeh-Limapuluh Kota kembali dilanjutkan
Pembangunan Monumen Nasional Pemerintah Darurat Republik Indonesia (PDRI) yang terdapat di Sungai Dodok- Koto Tinggi Kecamatan Gunuang Omeh-Limapuluh Kota kembali dilanjutkan

Limapuluh Kota, Editor.- Pengerjaan pembangunan Monumen Nasional (Monas) Pemerintah Darurat Republik Indonesia (PDRI) di Sungai Dodok Koto Tinggi Kecamatan Gunuang Omeh-Limapuluh Kota, yang dikerjakan PT. Karya Shinta Manarito kembali dilanjutkan, menyusul dikucurkannya kembali anggaran pembangunan Monumen tersebut kurang lebih Rp. 12 milyar beberapa waktu lalu.

Wakil Bupati Limapuluh Kota Feizal Ridwan. S.Sos mengakui pengerjaan pembangunan monumen itu memang sempat terhenti beberapa saat disebabkan adanya kebijakan pemerintah, namun setelah disurati dan diminta kembali dilanjutkan ternyata dikabulkan dan saat ini sudah kembali dilaksanakan pengerjaannya.

Menjawab wartawan, Monumen bernilai milyaran rupiah berada di tengah hutan belantara yang tidak jarang menimbulkan skeptic masyarakat, dijelaskan wakil bupati munculnya skeptic masyarakat itu antara lain mereka belum mengerti dan paham apa itu PDRI dan fungsinya dalam menyelamatkan republic ini dari agresi Belanda 1948. Justru itu kita mencoba menghadirkan Monumen PDRI itu ditempat dia menyelamatkan republic ini dari kehancuran, ya ..di Koto Tinggi ini, melalui Monumen ini kita berharap terutama generasi muda untuk kembali menegnali siapa, dan bagai mana Negara ini didirikan, sehingga menimbulkan cinta bangsa dan tanah air yang saat ini sudah mulai berkurang bahkan mengkhawatirkan kita bersama. “Siapa yang tidak kenal sejarah, dia adalah orang yang tidak tahu diri,” tegas Wabub dalam kesempatan itu. 

Salah seorang pengawas lapangan Rafi (36) menjawab wartawan mengatakan,  pengerjaan pembangunan Monumen itu sudah kembali dikerjakan  tiga bulan lalu dan sesuai tahapan pengenrjaannya akhir bulan ini bangunannya saja diperkirakan bisa dirampungkan. Ditambahkan, bangunan Monumen berbentuk gonjong rumah adat Minangkabau itu, sebelah kiri gerbang masuk dibangun lima lantai  yang difasilitasi dengan life, sementara bangunan sebelah kanan berfungsi sebagai auditarium untuk pertemuan resmi dengan pengunjung.

Bangunan mengah Monumen PDRI bernilai milyaran rupiah yang dibangun diatas tanah hibah masyarakat Koto Tinggi seluas kurang lebih 20 ha itu, dibangun di tengah hutan belantara Sumatera, persis dimana PDRI berhasil menyelamatkan Republik Indonesia dari Agresi Belanda II 1948 yang mengumumkan ke dunia International, Indonesia itu sudah lenyap. Melalui zender radio YBJ6 milik Angkatan Udara Republik Indonesia (AURI) yang berhasil diselamatkan dari serangan Belanda terhadap lapangan terbang Gadut- Agam Desember 1948 itu dibawa ke Koto Tinggi.

Radio YBJ6 yang dipimpin Opsir III Dick Tamimi inilah yang dimanfaatkan Mr.Syafrudin Prawiranegara selaku ketua Pemerintah Darurat Republik Indonesia (PDRI) mengumumkan ke dunia international, Indonesia masih ada berada di hutan belantara Sumatera. Siaran radio YBJ6 inilah yang direlay stasiun radio Malaysia, Australia, India dan stasiun radio Negara lainnya, yang sampai ke markas besar PBB di New York, sekaligus membuka mata dunia international.

Ternyata Belanda melakukan agresi terhadap Republik Indonesia yang syah dan tindakan Belanda mengingkari perjanjian Linggar Jati 1947, dan dengan jasa radio ini Kemerdekaan Republik Indonesia bisa diselamatkan melalui Pemerintahan Daruratnya di hutan belantara Sumatera, persisnya di Koto Tinggi. **(@frimars.

773 Total Dibaca 3 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*