Usai Orasi Ilmiah, Sutan Riska Tandatangani MoU Pemkab Dharmasraya dengan UNP

Sutan Riska.
Sutan Riska.

Padang, Editor.- Sutan Riska, anak mantan Walinagari yang  sukses menjadi Bupati Dharmasraya dan , merupakan Bupati termuda di Provinsi Sumatera Barat saat ini diidauat memberi Orasi Ilmiah pada Wisuda Universitas Negeri Padang (UNP) ke 116, di Audtorium UNP, Sabtu (14/9).

Pada orasinya Sutan Riska mengungkapkan sebagai generasi milenial, dirinya sudah kenyang dengan cimeeh dan cercaan dari berbagai pihak.

“Di awal awal pemerintahan saya, ada yang bilang dalam sebulan Dharmasraya akan hancur karena dipimpin orang yamg belum mengerti pemerintahan. Saya terus mengabdi, saya lakukan koordinasi dengan DPRD, dengan Forkopimda, saya minta petunjuk kepada senior, dan akhirnya, sampai sekarang, Dharmasrsya tetap eksis dan dalam banyak hal malah berprestasi,” kata Sutan Riska.

Lebih lanjut dikatakannya, sewaktu saya dilantik jadi bupati, usia saya 26 tahun. Sebelum itu selama lima tahun saya pulang pergi ke RSUD Sawahlunto mengantar ibu cuci darah. Dalam Kesempatan tersebutlah saya minta izin sama ibu saya untuk mencalon menjadi bupati Dharmasraya. Saya ingin berbuat untuk masyarakat. Banyak masyarakat yang membutuhkan pertolongan kepada kita ketika jadi bupati. Alhamdulilah, setahun saya berjuang kemudian terpilih.

Dari pengalamannya itu, Sutan Riska kemudian menyeru kepada semua wisudawan UNP agar tetap menjaga semangat dan senantiasa berdoa dalam menapaki setiap langkah kehidupan. Jebolan UNP yang hari itu diwisuda akan mendarmabhaktikan pengetahuan dan kemampuannya kepada bangsa dan negara. Tantangan akan datang silih berganti dan itu dihadapi dengan semangat dan doa.

“Dulu saya dicemooh, sekarang diapresiasi. Dulu Dharmasraya rangking 18 di Sumbar, kini nomor satu,” katanya.

Diakhir orasinya, Sutan Riska kemudian menyeru kepada semua wisudawan UNP agar tetap menjaga semangat dan senantiasa berdoa dalam menapaki setiap langkah kehidupan. Jebolan UNP yang hari itu diwisuda akan mendarmabhaktikan pengetahuan dan kemampuannya kepada bangsa dan negara. Tantangan akan datang silih berganti dan itu dihadapi dengan semangat dan doa.

“Dulu saya dicemooh, sekarang diapresiasi. Dulu Dharmasraya rangking 18 di Sumbar, kini nomor satu,” katanya.

Sutan Riska mengakhiri orasi ilmiah dengan menandatantani kerjasama peningkatan mutu pendidikan Dharmasraya dengan rektor UNP. ** Agusmardi/Humas UNP

332 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*