Usaha Rajutan, Ekonomi Alternatif Masyarakat Pesisir

Pariaman, Editor.- Aktivitas masyarakat pesisir tak lepas dari Nelayan, hidup menggaungi lautan luas untuk bertahan hidup, kadang-kadang cuaca tak bersahabat, namun masih ada yang melaut menantang maut.

Hal ini disampaikan oleh Wakil Walikota Pariaman, Genius Umar saat meninjau aktivitas masyarakat pesisir di Desa Marunggi, Rabu (9/11).

Untuk menambah penghasilan keluarga nelayan, sambung Genius, perlu pemberdayaan ekonomi alternatif, untuk menambah penghasilan keluarga nelayan.

sari-ater“Salah satu ekonomi alternatif bagi masyarakat pesisir adalah keterampilan merajut bagi anak dan isteri nelayan, sehingga dapat menambah penghasilan tuk cukupi kebutuhan hidup.” tutur Genius Umar.

Salah seorang warga Dusun Binasi, Desa Marunggi nova (24) menyebutkan, usaha merajut (marendo) yang ia lakukan mampu menambah penghasilan keluarga walaupun cuma mengambil jasa (upah).

“Untuk rajutan alas meja bisa diselesaikan satu minggu dan sarung tisue satu hari,” tutur Nova yang sudah menggeluti kerajinan rajutan sejak kelas 4 SD.

Terpisah, Kepala Dinas Koperindag Kota Pariaman Gusniyeti Zaunit menyebutkan, usaha rajutan di Kota Pariaman berjumlah 200 orang dan sebagian sudah memiliki counter di tempatnya masing-masing.

“Pengusaha rajutan telah memasarkan produknya sampai ke Singapura dan Malaysia, membelinya bisa secara on line, ” jelasnya.

Wakil Walikota Pariaman tertarik dengan motif rajutan yang sedang dibuat oleh salah satu warga dusun Binasi, Desa Marunggi Kecamatan Pariaman Selatan dan langsung membeli beberapa unit. ** J/Hms/Sgr

1107 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*