Untuk Penilaian Angka Kredit, Dikbud Lima Puluh Kota Lakukan Iuran

Kadis pendidikan Limapuluh Kota
Kadis pendidikan Limapuluh Kota

Sarilamak, Editor.- Kabupaten Limapuluh Kota khususnya Dinas Pendidikan dan Kebudayaan sudah membentuk tim penilai angka kredit pada setiap kecamatan. Karena anggaran untuk itu tidak ada, ketua pengelola, di setiap kecamatan mengadakan iuran sebab kalau tidak dihitung tentu para guru tak dapat  naik pangkat.

Hal itu diungkapkan  Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Limapuluh Kota Idrawati Munir, MPd dalam percakapan di ruang kerjanya dua hari lalu di Tanjung Pati Kota Sarilamak.

Menurut Kadisdikbud, Langkah itu dilakukan tim, sehubungan dana untuk tim dan anggota itu tidak ada, apalagi setelah UPT( Unit Pelaksana Teknis ) Pendidikan Kecamatan tidak ada lagi sejak akhir 2017, jelasnya.

Jadi komunikasi dari kecamatan, kepala – kepala SD dan SMP berkoordinasi saja berhubungan dengan Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Limapouluh Kota kata Idrawati. Jadi disetiap kecamatan sudah ada tim, dan kalau ada berita beriyur itulah yang terjadi dan jangan kaget kata kepala Dinas ini meyakinkan.

Jadi berapa tim dengan anggotanya silakan menghitung berapa mereka akan beriyur, nanti akan dilaporkan ke Dinas Pendidikan Dan Kebudayaan Limapuluh Kota kami serahkan hingga tidak terjadi masalah dibelakang hari katanya.

Dari pantauan Diknas terakhir ini, ada para guru yang akan menghitung angka kreadit untuk memiliki Dupak beriyur antara Rp 20.000,- sampai Rp 30.000,- sesuai kebutuhan kelompok setiap membuat Dupak.

Untuk 2018 ini Dupak dibikin untuk tiga tahun, namun untuk tahun berikut dibikin setiap tahun lagi kata Indrawati menjelas peraturan yang diterima dari Kementerian, sebab kalau pembuatan Dupak tidak dilakukan para guru bisa tak naik pangkat lagi tambah Indrawa.

Kalau sampai lima tahun tak naik – naik pangkat ada pula  sangsinya nanti, untuk itu para

guru, tetap mempersiapkan Dupak untuk naik pangkat, dan beriyur sebagai upaya memiliki Dupak tersebut, dan kini sedang sibuk para guru yang akan naik pangkat dari sekolah dikecamatan masing – masing.

Tim penilai dikecamatan sudah ada untuk 13 kecamatan, dan sudah dilatih,dan kini bekerja didalam tim kecamatan, berapa biaya itu Dinas Pendidikan tidak mengetahui, pokoknya disesuaikan dikecamatan masing – masing bergantung besar jumlah anggota dan kebutuhan.

Bicara tentang UPT .Pendidikan yang sudah bubar diminta membikin permohonan, ada yang mau jadi guru, ada yang mau kekantor, dan ada yang bertahan dikecamatan , ada yang bisa dipakai untuk kantor Dinas Pendidikan tetap diberdayakan, karena tunjangan UPT tak ada lagi,tambahnya. ** Yus

 

928 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*