Untuk Kegiatan Dinas, Kadinkes Kota Sungai Penuh Pungut Dana Dari Kabid

Salah satu kegiatan di Dinas Kesehatan Kota Sungai Penuh.
Salah satu kegiatan di Dinas Kesehatan Kota Sungai Penuh.

Sungai Penuh, Editor.- Berani berbuat berani bertanggung jawab, dalam artian berani mengungkapkan sesuatu kepada seseorang berani pula menghadapi seseorang apapun masalahnya ketika ingin lebih jelas.

Tidak demikian halnya Kadis Kesehatan Kota Sungai Penuh, Edi Zulyadi, terkait kebenaran apa yang diungkapkannya pada berbagai pihak, termasuk kepada wartawan pada salah satu audensi pada awal bulan Januari lalu. Saat akan ditemui kembali karena ada yang belum tuntas dijawabnya pada jumpa pers tersebut, dia terkesan enggan menemui wartawan dan selalu saja tidak adadi tempat.

Saat audensi di kantor Dinas Kesehatan Kota Sungai Penuh, tepatnya di ruangan Kadis, mencuat beberapa  pertanyaan dari peserta audiensi. Diantaranya tentang pembangunan proyek Puskesmas di Tanah Kampung, tentang obat-obatan dan tentang dugaan pemotongan 10% dana operasional masing Kepala Bidang (Kabid) untuk kegiatan Dinkes Kota Sungai Penuh.

Dalam audensi yang dihadiri Sekretaris Dinas Kesehatan,  pihak keamanan dari kepolisian Resor Kerinci dan juga dihadiri para wartawan, Kadis Kesehatan Kota Sungai Penuh, Edi Zulyadi menjawab pertanyaan yang ditanyakan oleh peserta audensi tentang dugaan 10%, itu bukan pemotongan. Tetapi itu adalah sumbangan dari Kabid-Kabid melalui musyawarah. Kegunaannya untuk kegiatan Dinas Kesehatan Kota Sungai Penuh, seperti jalan sehat dan makan makan.

Jawabannya Kadis Kesehatan itu terkesan janggal, tidak mengikuti aturan dan undang undang. Mengapa untuk melaksanakan musyawarah harus minta sumbangan kepada Kabid. Kalau memang tidak dianggarkan dari pemerintah tak usah di lakukan kegiatan tersebut, jalan sehat dan kegiatan lainnya.

Pada kesempatan tersebut Kadis memang menjawab semua pertanyaan tentang ketiga poin tersebut. Namun para peserta audensi tidak puas dengan jawaban karena tidak atau kurang mendetil. Dari itu peserta audensi  mengusulkan audensi ulang pekan depan, namun kelanjutan audiensi tak pernah dilakukan Dinas Kesehatan Kota Sungai Penuh.

Sementara itu, karena tak bisa menemui Kadis, Kabid Pelayanan, Marlindra Anggriawan yang sering dipanggil Pak Aan, saat ditemui untuk mencari kebenaran tentang dugaan pemotongan 10% maupun sumbangan yang dilakukan oleh Kadis,  Senin (22/01),  menjawab “no coment” dan tidak berkomentar apapun. Saat  diwawancarai  Pak Aan juga tidak mau diambil gambarnya (divideokan) dan direkam secara resmi. ** Satra/Str

 

1329 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*