Untuk Atasi Masalah Lalu Lintas, Perlu Berbagai Upaya

Arosuka Editor.- Apel gelar pasukan ini dilaksanakan untuk mengetahui sejauh mana kesiapan personel maupun sarana pendukung lainnya. Sehingga kegiatan operasi dapat berjalan dengan optimal dan dapat berhasil sesuai dengan tujuan serta sasaran yang telah ditetapkan.

Hal ini diungkapkan Bupati Solok, Gusmal, SE. MM pada upacara yang dilaksanakan di lapangan Polres Arosuka, Rabi (1/11). Hadir pada kegiatan tersebut Kapolres Arosuka., Dandim 0309, Kepala Pengadilan Negeri Koto Baru, Perwakilan Kajari Solok, Kadis. Kesbangpol, Kabag. Humas Kabupaten Solok., Perwakilan Dishub, Perwakilan Pol. PP dan Kebakaran.

Menurut bupati, data jumlah kecelakaan lalu lintas pada pelaksanaan operasi zebra tahun 2016 sejumlah 2.623 kejadian mengalami penurunan 518 kejadian -16%. Dibandingkan periode yang sebelumnya tahun 2015 sejumlah 3.141 kejadian. Jumlah korban meninggal dunia operasi zebra tahun 2016 sejumlah 649 orang mengalami penurunan sejumlah 129 orang atau 17% dibandingkan periode yang sebelumya di tahun 2015 sejumlah 778 orang. Jumlah pelanggaran lalu lintas tahun 2016 sejumlah 356.101 pelanggaran dengan jumlah tilang sebanyak 228.989 lembar dan teguran sejumlah 127.112 lembar.

“Dalam hal menciptakan pemerintah yang bertanggung jawab dalam membina dan memelihara kamseltibcarlantas serta mengatasi permasalahan bidang lalu lintas, kita tidak bisa berdiam diri, kita wajib bertindak dan melakukan berbagai upaya,” kata Gusmal.

Lebih lanjut dikatakan bupati, untuk mengatasi permasalahan lalu lintas, perlu dilakukan berbagai upaya untuk menciptakan situasi kamseltibcar lantas dengan memberdayakan seluruh stakeholder, supaya dapat diambil langkah yang komprehensif dan menyelesaikan permasalahan lalu lintas dengan tuntas. Oleh sebab itu diperlukan koordinasi bersama antar instansi pemerintah yang bertanggung jawab dalam membina dan memelihara kamseltibcar lanta. Sehingga tercipta keterpaduan langkah yang dapat menunjang pelaksanaan tugas yang sesuai dengan Amanat Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan.

“Diharapkan kepada seluruh stakeholder mampu mempersiapkan langkah– langkah antisipasi baik secara taktis, teknis maupun strategis agar potensi pelanggaran, kemacetan serta kecelakaan lalu lintas yang terjadi bisa diminimalisir, sehingga tercipta Kamseltibcarlantas yang mantap, untuk menindaklanjuti kebijakan Nawacita Presiden Republik Indonesia yang dijabarkan dengan program prioritas Kapolri yang disebut Program (promoter) Profesional, Moderen dan Terpercaya,” pungkas Gusmal. ** Febrian D’Gumanti/ Oktaberia/Hms.

656 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*