UNP Padang Raih Akreditasi “A”

Padang, Editor.- Direktur Kelembagaan Pendidikan Tinggi (DPKPT) Kemenristekdikti RI, Dr. Totok Prasetyo., B.Eng, MT menyerahkan sertifikat akreditasi “A” kepada Universitas Negeri Padang (UNP) yang telah berhasil dalam penilaian Akreditasi Institusi Perguruan Tinggi (AIPT) oleh Badan Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi (BAN-PT) tahun 2016 dan pembekalan kiat-kiat mempertahankan akreditasi “A” kepada Rektor Prof. Ganefri, Ph.D di Auditorium Prof. Kamaluddin, Fakultas Ekonomi UNP, Jumat (10/2).

Dalam sambutannya Totok Prasetyo mengatakan, ada tiga pilar utama bagi perguruan tinggi (PT) untuk meraih akreditasi “A”.akan ada tiga pilar utama bagi perguruan tinggi (PT) untuk meraih akreditasi “A”. Adapun tiga pilar yang harus dipenuhi adalah leadership yang kuat, komitmen dari semua pihak, dan sistem yang terintegrasi dengan baik.

Menurut Totok Prasetyo, di tahun 2016 hanya 26 PT terakreditasi “A”, 6 diantaranya PTS. Saat ini sudah 8 PT di luar Jawa terakreditasi “A”, salah satunya UNP, dan SK nya berlaku hingga 5 tahun. Jadi UNP sudah punya kunci dari Badan Layanan Umum (BLU) untuk menuju PTN Berbadan Hukum (PTN-BH).

Totok Prasetyo bersama Rektor, Wakil Rektor dan Dekan UNP Padang.
Totok Prasetyo bersama Rektor, Wakil Rektor dan Dekan UNP Padang.

Totok Prasetyo juga menyebutkan bahwa PT yang terakreditasi “A” semua mutunya harus “A”, baik proses belajar mengajar, perilaku, sistem, manajemen, pelayanan, serta program kemahasiswaan pun harus “A”.

“UNP mendapat akreditasi “A” itu bukan karena hadiah. Untuk itu UNP benar-benar harus bisa membuktikan bahwa “A” itu memang layak didapatkan agar bisa menjadi PTN-BH. Mencapai akreditasi “A” itu sebenarnya tidak terlalu sulit, tapi yang lebih penting itu bisa membuktikan kepantasan mendapat “A” atau tidaknya,” kata Totok.

Selain itu, lanjut Totok Prasetyo,  saat ini dari 4.455 PT di Indonesia, baru 1.120 yang terakreditasi dari AIPT. Namun dari jumlah PT di AIPT, hanya 50 PT yang terakreditasi “A”, sekitar 300-an akreditasi “B”, sedangkan selebihnya masih akreditasi “C”. Ditegaskan, sesuai undang-undang dan peraturan yang berlaku, Juli tahun 2018 mendatang semua PT yang didirikan sebelum tahun 2012 harus terakreditasi di AIPT.

“Akreditasi ini sangat penting, hampir semua perusahaan dan bahkan pemerintah lebih mempertimbangkan PT yang terakreditasi, terutama “A”. Untuk saat ini PT di Indonesia yang masuk 500 PT dunia hanya UI dan ITB,” ungkapnya.

Sementara, Prof. Dr. Ganefri, Ph.D, menyikapi UNP terakreditasi “A” ini sebagai tantangan dan peluang untuk pengembangan otonomi kelembagaan menuju PTN-BH. Ganefri juga menyatakan bahwa ke depannya UNP terus melakukan berbagai upaya menambahkan sumber “income” institusi dari berbagai kerjasama dengan masyarakat.

Menurutnya sudah saatnya UNP bergeser dari agent of education menjadi agent of economi and development. Salah satu untuk meningkatkan nilai tambah dalam pengembangan ekonomi, UNP secara bertahap harus beranjak dari teaching ke riset.

Ia berpendapat riset ini untuk meningkatkan jumlah publikasi, sekaligus untuk menghasilkan berbagai paten dan inovasi. Hal ini menurutnya sesuai visi-misi UNP menuju program studi terakreditasi internasional, agar bisa menjadi institusi yang unggul di Asia Tenggara.

“Tahun ini ada tujuh program studi menuju akreditasi internasional, dan saat ini sudah ada empat prodi, Pendidikan Teknik Elektro di FT, Manajemen di FE, Kimia di FMIPA, Bahasa Inggris FBS,” sebutnya. ** Rhian

1651 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*