Unes-AAI Wisuda 376 Lulusan Tahun 2015/2016

Padang, Editor.- Universitas Ekasakti (Unes) dan Akademi Akuntansi Indonesia (AAI) Padag mewisuda 376 orang lulusannya dari berbagai fakultas dan program study. Prosesi wisuda semester genap ke 48 bagi Unes dan ke 58 bagi AAI Padang ini dilaksanakan di auditorium Unes-AAI Padang, Sabtu (26/11).

Dalam sambutannya pada acara tersebut, Rektor Unes Prof. Dr. H. Andi Mustari Pide, SH, menyebutkan, lulusan perguruan tinggi  yang sudah dibekali Ilmu Pengetahuan dan Teknologi (IPTEK) harus mengambil bagian untuk berperan aktif dalam pembangunan. Kemudian sekaligus berpartisipasi dalam menyelesaikan masalah dan tantangan kebangsaan.

“Atas dasar kepeduian inilah, Unes-AAI selalu mengikuti perkembangan dan keperluan zamannya. Hal ini ditunjukkan melalui peningkatan terus menerus kualitas lulusannya, agar dapat memanfaatkan ilmunya bagi kepentingan diri, masyarakat dan bangsa. Kualitas dan kompetisi lulusan adalah hal yang tak bisa ditawar-tawar dalam persaingan  global dewasa ini,” kata Andi Mustari Pide.

Untuk mempersiapkan kualitas lulusan ini, kata Andi, pihaknya selalu berbenah diri dengan mempersiapkan berbagai factor pendukung, diantaranya mempersiapkan tenaga pengajar lulusan program doctor (S3), mengembangkan E-Jurnal Berkala yang bereputasi nasional hingga internasional, meningkatkan sarana dan prasarana, melakukan kerjasama dengan Universitas Kebangsaan Malaysia (UKM).

“Termasuk juga peningkatan kualitas dan kuantitas penelitian serta pengabdian kepada masyarakat yang ditandai dengan meningkatnya jumlah dosen dan mahasiswa pengusul proporsal penelitian. Kemudian dalam menjalankan fungsi layanan LPPM juga menyelenggarakan pelatihan penulisan artikel jurnal internasional, kerjasama bimbingan teknis dengan DPRD provinsi/kabupaten/kota, sereta menerima mahasiswa bidik misi lainnya,” ujar Andi.

Pada bagian lain, Andi juga menyebutkan, dalam menjalankan Tridharma Perguruan Tinggi, Unes-AAI juga mengamati dinamika perkembangan masyarakat dan Negara. Hasil kajian dan pengamatan itu kemudian diharapkan dapat menjadi sumbangan pemikiran bagi penyelenggaraan negara/pemerintahan ke depan.

Salah satu diantaranya yang kini mendapat perhatian Unes-AAI adalah perbaikaan di lingkungan peradilan umum, karena peradilan inilah yang menentukan seseorang yang diduga melakukan tindak pidana itu bersalah atau tidak. Putusan itu ada di tangan hakim, karena tugas hakim memeriksa, mengadili dan memutuskan perkaranya.

“Perbaikan yang kami maksud adalah, melalui penguatan kewenangan Komisi Yudisial (KY). Usulan dimaksud adalah usulan yang tidak dilarang atau tidak bertentangan dengan UUD 1945. Sumbangan kami adalah, karena KY yang berwenang menusulkan pengangkatan hakim agung, maka dia berwenang pula menjaga dan menegakkan kehormatan, keluhuran martabat serta perilaku hakim agung,” jelas Andi.

Sementara itu, Ketua Yayasan Perguruan Tinggi Padang (YPTP) Henry Mappesona, MSc menilai wisuda dinilai bukan penanda selesainya kegiatan belajar. Wisudawan diminta untuk terus mengembangkan diri. “Belajar yang harus terus menerus kita lakukan meliputi tiga hal yaitu pencerdasan intelektualitas, emosionalitas, dan spiritualitas,” ungkap Hendri Bapesona

Menurutnya, intelektualitas yang terus menerus secara baik dinilai akan menghasilkan daya pemahaman, analisis, dan kreativitas. Di sisi lain, emosionalitas yang terasah akan menghasilkan kemampuan mengelola diri dalam berinteraksi dengan orang lain. Sementara, spiritualitas yang terasah dinilai akan menghasilkan karakter kepribadian yang peka terhadap nilai moral luhur.

Hendri menyebutkan acara wisuda tersebut dikemas sedemikian rupa guna menumbuhkan nuansa kebahagiaan sekaligus menumbuhkan kebanggaan. “Secara proaktif, kami menyiapkan peserta didik agar menjadi masyarakat yang mandiri, bermoral, memiliki integeritas dan berkepribadian luhur,” jelasnya pada acara yang dihadiri Koordinator Kopertis X serta undangan lainnya. **Martawin

1157 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*