Umbuik Mudo Minang Kurang Baraka, Kalah jo Baruak?




Illustrasi.
Illustrasi.

Suatu hari pada beberapa tahun lalu, saya (kalau tidak salah) pernah membaca feature di koran Singgalang Padang. Judulnya: “Bagindo M. Letter Ustad Istana”. Penulisnya Khairul Jasmi, orang luar yang dikontrak (hal baru dan langka terjadi) sebagai Pemimpin Redaksi Singgalang.

Rafendi.
Rafendi.

Feature itu, berasal dari ceramah H. Bagindo M. Letter, yang diundang ke Istana Negara oleh Presiden SBY  dalam rangka memperingati Tahun Baru Islam. Dalam ceramah itu, beliau menyatakan, bahwa umbuik mudo (generasi muda) Minang kurang baraka, kalah jo Baruak (kurang berakal kalah dengan beruk).

Umbuik mudo Minang kini, menurutnya, memang berpendidikan sehingga ada yang tamat SMP, SMA/SMK dan Perguruan Tinggi (kuliah). Sayang, banyak yang kurang pandai berkuras (mencari pitih/uang), lebih suka menyusu daripada memberi susu kepada ibunya. Pembeli segelas Teh Talua (Teh Telor) dan sebatang dua batang rokok, uangnya masih dari ibunya.

Penyebabnya ada dua. Pertama karena tujuan pendidikan kita salah koncep. Acuannya bukan alam terkembang jadikan guru. Negara kita adalah negara agraris dan maritim  negara.

Untuk bisa mengembangkannya, sekolah cukup hingga SMK dengan vokasional pertanian, kelautan dan perikanan. Jangankan diperbanyak sekolahnya, Menteri Pendidikan Daoed Joesuf pada akhir tahun 1970-an malah mengkonversi SMEP, ST, dan SMKP menjadi SMP.

Itu mungkin karena sang menteri yang memperoleh gelar doktor (S3) di Amerika lebih mengutamakan mencapai salah satu dari berbagai tujuan pendidikan nasional sehingga otak mereka semakin baisi alias cerdas. Makanya SMP dan SMA diperbanyak.

Bagi orang tua yang berekonomi mampu, mungkin tidak jadi masalah kalau anaknya melanjutkan ke perguruan tinggi.

Bagi orang tua mereka yang bangsat alias miskin seperti petani kampung, buruh angkat dan pedagang Kaki Lima, tentu sangat tidak mungkin.

Memang tamatan SMU cerdas karena otaknya sarat dengan ilmu pengetahuan. Tetapi kalau keterampilan tidak ada, apa yang akan mereka kerjakan? Jadi pegawai pemerintah atau karyawan swasta, lowongan sangat terbatas. Terjadilah pengangguran!

Penyebab kedua, sang ayah dan sang mamak salah kafrah, tidak membiasakan anak dan kemenakan menyawah (sawah), meladang, mengolam dan melaut.

Karena terbiasa parlente, mereka enggan berkumuh-kumuh ke sawah, ke ladang, ke kolam, dan ke laut, padahal menghasilkan uang.

Di pematang sawah, banyak tumbuh rumput untuk penggemukkan sapi. Harganya satu kedondong sepuluh ribu rupiah. Tersabit sepuluh kedondong sehari, berarti sehari bergaji seratus ribu rupiah.

Di banda sawah, berkembang biak anak cacing untuk membesarkan anak ikan Lele. Harga anak cacing seember ukuran menengah lima puluh ribu rupiah. Sehari dapat dua ember, berarti sudah bergaji pula sehari seratus ribu rupiah.

Baruak tidak lama bersekolah. Empat bulan dilatih sudah pandai menjatuhkan karambia (kelapa). Tuannya menerima upah panjatnya.

Upahnya, berlebih-lebih untuk pembeli makanannya. Sebulan kamudian, dari upah mamanjek (memanjat) karambia itu, anak dan bini tuannya, bisa pula hidup dibuatnya.

Buyuang Jadi (78 tahun), warga Nagari Pungguang Kasiak Lubuk Alung, yang punya dua ekor Baruak), suatu hari penulis tanya, menyatakan bahwa dari upah mamanjek karambia itu, dapuanya barasok (hidup tungku), dan anak-anaknya tamat sekolah dan kuliah.

Terlepas dari benar atau tidaknya, umbuak mudo Minang, kurang baraka kalah jo baruak,

sebagai orang tua dan mamak, kita perlu jadi pengarah sehingga anak dan kemenakan tidak asal-asalan sekolah. Apa gunanya otak yang cerdas sementara tangan tidak terampil mengolah dan mengembangkan potensi SDA yang ada? ** Rafendi

** Penulis adalah wartawan Tabloid – Portal Berita Editor.

 

 

 

 

 

105 Total Dibaca 3 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*