Tuntut Dirut RSUD Mundur, Pemuda dan Mahasiswa Jeneponto Demo Bupati Jeneponto

Aksi demo pemuda dan mahsiswa di depan kantor bupati Jeneponto.
Aksi demo pemuda dan mahsiswa di depan kantor bupati Jeneponto.

Jeneponto, Editor.- Ratusan pemuda yang tergabung dalam Aksi Solidatitas Aktifis Mahasiswa Indonesia melakukan aksi damai,  menuntut Bupati Jeneponto Iksan Iskandar untuk memecat dan penjarakan direktur dan bendahara Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Lanto Daeng Passewang, Senini (13/5).

Aksi tersebut melibatkan beberapa organisasi antaranya, HMI, HPMT, Laskar Hasanuddin dan beberapa organisasi Pemuda mahasiswa lainya dilaksanakan di depan Kantor Bupati Jeneponto, Jalan Lanto Daeng Passewang, kelurahan Empoang, Kecamatan Binamu, Kabupaten Jeneponto.

Para demonstran menilai, dari analisis dan pengkajian terhadap situasi dan kondisi daerah Jeneponto, menganggap penyelenggara pemerintah terkait elit politik dan birokrasi lebih mengedepankan pribadi dan kelompok tanpa memikirkan kepentingan masyarakat. Salah satu indikasinya adalah dengan banyaknya eluhan masyarakat terkait dengan Pelayanaan Rumah sakit. Seperti kurangnya tersediaan obat dan pelayanaan yang diduga cenderung korupsi.

Sehingga para mahasiswa dan pemuda yang tergabung dalam aksi solidaritas aktifis melakukan aksi atas dugaan indikasi korupsi di tahun 2015 senilai Rp 66 Miliar, tahun 2016 senilai 71 Miliar, Tahun 2017 senilai 89 Miliar, dan anggaran tahun 2018  sebesar 80 Miliar yang bersumber dari Dana Alokasi umum (DAU) dengan dana BPJS yang mereka duga kuat danya upaya melawan hukum dan praktek korupsi.

Dari pantauan awak media, pengunjukrasa melakukan aksi bakar ban di tengah Jalan bahkan mereka membawah keranda mayat, depan gedung kantor daerah Jeneponto,  sehingga ruas Jalan mengalami kemacetan.

Selain itu, demonstran juga memaksa masuk ke dalam gedung kantor daerah kabupaten Jeneponto tetapi para petugas Satpol-PP yang sedang berjaga menghalau mereka. Sehingga para aktifis terlibat bentrok dengan Satpol-PP Dengan Sigap Aksi Berjalan Kondusif.

Ketua Himpunan Mahasiswa Pelajar Turatea HMPT, Hardiawan DT mengatakan akan tetap malanjutkan aksi tersebut  bersama dengan yang lainnya apabila belum ada pihak yang menerimanya pihak pemda Jeneponto yaitu Bupati Jeneponto.

“Yang jelasnya kami akan menunggu sampai malam pun  kami akan tetap berada di lokasi untuk kemudian meneriakkan suara kebenaran sampai kemudian ada pihak yang memperjelas dihadapan kami bersama dengan saudara saudara kami yang ada disini,” ujarnya.

Aksi yang mereka lakukan didepan gedung kantor daerah berlanjut ke kejaksaan Negeri Jeneponto untuk mendapatkan kepastian hukum terkait dengan Rumah Sakit Jeneponto. ** Rasyid

169 Total Dibaca 6 Dibaca hari ini
WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare

Komentar

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*