TSR Prov. Sumbar Kunjungi Uslamic Centre Koto Baru

Koto Baru, Editor.- Tim Safari Ramadhan Prov Sumbar kunjungi Masjid Agung Nurul Mukhlisin Islamic Center Koto Baru Kabupaten Solok,  Selasa (6/6/2017).  

Hadir dalam kesempatan itu,  pimpinan rombongan dipimpim Kabiro Bina Mental Drs.  Syahril B,  MUI, LKAAM, Biro Organisasi,  Biro Humas, Kawil Kementerian Agama Sumbar,  PU PR,  Kespta TVRI Sumbar,  Sekdakab Solok dengan beberapa OPD di lingkungan pemkab Solok.

Gubernur diwakili Drs. Syahril MM  dalam sambutannya menyampaikan, kunjungan Tim Safari Ramadhan Provinsi Sumatera Barat ke Masjid-Masjid Kabupaten/Kota  bertujuan untuk membangun hubungan silaturrahmi pemerintah dengan masyarakat. Dalam bulan Ramadhan yang penuh berkah dan rahmat ini tentunya dengan silaturrahmi akan terjalin hubungan emosional yang baik bagaimana kita bersama memajukan pembangunan di daerah.

Dalam pelaksanaan pembangunan pemerintah kabupaten/kota mestilah sinergi sehingga apa-apa yang telah ditetapkan dalam Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) dapat terlaksana dengan baik yang bertujuan untuk kesejahteraan masyarakat, ujarnya.

Syahril juga menyampaikan, saat ini pembangunan Masjid Raya Sumatera Barat boleh dikatakan hampir selesai, hanya tinggal beberapa bangunan fasilitas dalam kegiatan memakmurkan masjid.

“Tahun 2017 ini kita akan melaksanakan pembangunan menara Masjid Raya Sumatera Barat, sebagai sebuah fasilitas wisata religi. Dengan  menara itu nanti masjid Raya Sumatera Barat akan semakin indah, “ kata Syahril.

Syahril juga memuji aktifitas Islamic Center Koto Baru Kabupaten Solok yang cukup baik dalam  pendidikan maupun usaha memakmurkan masjid.

Sementara itu bupati diwakili Sekdakab Solok H.  Azirman SE. MM  masjid mengatakan, Islamic Center  yang dibangun pada tahun 2015  ini akan kembangkan untuk banyak hal. Diantaranya tempat manasik,  pemondokan,   perencanaan lapangan parkir  dan   taman yang indah.

“Selain itu juga membuat pertemuan dan ruang studi Islam,  pondok Al Qur’an,  super market.  Pembangunan Islamic  Center baru menelan dana Rp. 26 miliar,  dalam master masih butuh  Rp. 50 Miliar lagi,” kata Azwirman.  ** Zardi/Hms

670 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*