Tour de Singkarak Dalam Sebuah Catatan

Begitu sektor pariwisata dicanangkan sebagai salah satu sumber devisa  dari sektor non ekspor minyak dan gas bumi pada pertengahan dekade 80-an, Sumatera Barat telah ditunjuk sebagai Daerah Tujuan Wisata (DTW) di Indonesia bersama empat propinsi lainnya. Namun karena berbagai hal, perkembangan sektor pariwisata di daerah ini tertinggal jauh dari empat propinsi lainnya, terutama dari Sumatera Utara yang kini telah menjadi destinasi wisata utama di Sumatera.

Salah satu penyebab jalan ditempatnya sektor pariwisata ini adalah menduanya sikap pemerintah diawal perkembangan dan pengembangannya. Malah Gubernur Sumbar waktu itu (Hasan Basri Durin) pernah berkata — kalau pariwisata akan merusak tatanan budaya, untuk apa sektor ini dikembangkan di Sumbar — akibat dari santernya sikap pro dan kontra mencuat kepermukaan melalui mass media. Namun karena system sentralistik pemerintahan saat itu, mau tidak mau Pemprov. Sumbar tetap harus mengembangkan pariwisata.

Akibatnya antara lain, Dinas Pariwisata yang mengelola sektor ini keberadaannya boleh dikatakan sekedar ada, terutama di daerah kabupaten dan kota yang ada di Sumbar. Bahkan sudah menjadi rahasia umum pimpinannya adalah orang-orang buangan dari lembaga lain, baik untuk tingkat propinsi maupun daerah tingkat dua. Hal itu tentu saja membuat perkembangan dan pengembangan pariwisata di Sumbar juga asal ada atau tidak dikelola secara profesional sebagaimana di daerah lain, kecuali Kota Bukittinggi yang kini menjadi sentra pengembangan pariwisata di Ranah Minang.

Pasca reformasi dan berlakunya UU Otonomi Daerah, beberapa daerah di Sumbar mulai menjadikan sektor pariwisata sebagai sumber Pendapatan Asli Daerah (PAD) dengan membangun sarana dan prasarana penunjang untuk meberikan nilai tambah. Diantaranya membangun Water Boom dan sarana lainnya untuk menarik kunjungan wisatawan nusantara dan mancanegara. Dua kota yang terbilang aktif melaksanakan pengembangan pariwisata ini adalah Padang Panjang dan Sawahlunto.

Terlepas dari semua itu, meski selalu dimaraki kritik setiap penyelenggaraannya, sejak beberapa tahun lalu Sumatera Barat telah memiliki sebuah major event pariwisata yang bertaraf internasional, yaitu Tour de Singkarak. Iven olahraga pariwisata yang semula (2009) direncanakan  hanya sebagai ajang nostalgia para veteran pembalap Tour de France itu berkembang menjadi iven internasional setelah Dirjen Pemasaran Pariwisata waktu itu (Sapta Nirwandar) melihat potensi dan keindahan alam Sumatera Barat saat mewakili Menteri Kebudayaan dan Pariwisata membuka Festival Singkarak & Danau Kembar yang diselenggarakan Pemkab. Solok.

Meski belum memberikan dampak siginifikan untuk pertumbuhan ekonomi masyarakat Sumbar dan masih dibiayai oleh pemerintah, dalam hal ini Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif plus APBD Sumbar dan beberapa Kabupaten/kota yang menjadi route, Tour de Singkarak telah menjadi iven pariwisata yang telah dikenal masyarakat dunia. Dengan adanya iven ini potensi kepariwisataan Sumbar semakin dikenal dalam pengembangan pariwisata internasional, meski selama beberapa hari setiap iven ini digelar masyarakat harus rela perjalanannya terganggu dan terjebak macet.

Dari tahun ke tahun, ettape Tour de Singkarak selalu bertambah dan untuk tahun 2017 ini nyaris seluruh wilayah Sumatera Barat akan dilintasi para pembalap, kecuali Kabupaten Kepulauan Mentawai. Sudah dapat dipastikan, sikap pro dan kontra akan kembali marak. Baik media cetak maupun elektronik, bahkan akan jadi viral di sosial media facebook, twiter dan Whats Apps. Salah satu penyebabnya adalah terganggunya aktivitas masyarakat akibat sterilisasi jalan pada jalur yang dilintasi pembalap,. Untuk itu perlu kerja keras penyelenggara, terutama yang terkait dengan pengamanan route untuk mengatasi masalah ini.

Tahun ini Grand Start Tour de Singkarak dilaksanakan di Kota Batusangkar, tepatnya di Istano Basa Paruyung yang pengembangan sektor kepariwisataannya terbilang cukup menonjol.  Sementara itu Danau Singkarak dimana ide iven ini bermula  dijadikan route dan start salah satu ettape.  Hal ini bisa dikatakan kerugian bagi Kab. Solok, khususnya Dinas Pariwisata Kab. Solok dalam perkembangan dan pengembangan kepariwisataan.

Kalau ada sisi lain yang harus diperhatikan panitia pelaksana Tour de Singkarak, baik untuk tingkat pusat maupun tingkat daerah, itu adalah masalah informasi dan promosi. Berbeda dengan tahun sebelumnya, tak banyak terlihat spanduk atau baliho Tour de Singkarak 2017 di berbagai kota yang dilalui. Selain itu di media elektronik nasional iven ini tak lagi menjadi berita utama, pada hal panitia pusat memfasilitasi wartawan media cetak dan elektronik pusat. Sementara itu wartawan media local hanya difasilitasi seadanya walau merekalah yang paling banyak menulis tentang Tour de Singkarak.

Tour de Singkarak 2017 akan segera digelar di Ranah Minang.  Akankah pembalap dari Indonesia bisa berbuat lebih banyak dari sebelumnya?

Berbagai kritik pedas dan saran dari pengamat pun ikut meramaikannya di mass media dan di jejaring sosial lainnya setiap iven ini digelar. Namun, meski banjir kritik iven ini harus terus berlanjut dan dipertahankan atau Tour de Singkarak tidak boleh hilang dari bumi Sumatera Barat. Malah kalau bisa, seperti yang diungkapkan konsultan asal Perancis, klasisfikasi iven ini harus ditingkatkan. Dan adalah tugas Pemprov. Sumbar mengupayakan Tour de Singkarak menjadi iven tetap atau majo r event pariwisata nasional bertaraf internasional yang dilaksanakan di Sumbar. ***   Rhian D’Kincai

 

 

658 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*