Torehan 1 Tahun Kepemimpinan Fadly – Asrul di Padang Panjang

Jumpa pers 1 tahun kepemimpinan Wako Fadly Amran
Jumpa pers 1 tahun kepemimpinan Wako Fadly Amran

Padang Panjang, Editor.- Setahun pertama duet kepemimpinan Walikota/Wakil Walikota Padang Panjang, Fadly Amran – Asrul menghadapi keuangan daerah yang cukup sulit. Tapi dari sekitar 30 rencana strategis dalam RPJM 2018-2023 kota itu, sudah ada sebagian yang terialisir, dan cukup banyak penghargaan diraih.

Itu terungkap dari ekspose Walikota Fadly Amran bersama Wakil Walikota Asrul dalam jumpa pers di pendopo rumah dinas Walikota Padang Panjang, Kamis (10/10) pekan lalu. Hadir dalam acara ini Sekda Sony Budaya Putra, Asisten Setdako, staf ahli Wako, para kepala OPD, para kepala bagian Setdako, dan camat.

Terkait rencana strategis (Renstra) yang sudah/mulai terealisir, di bidang kesehatan antaralain layanan PSC-119 yakni layanan bantuan medis darurat, dan layanan dokter warga. Bidang pendidikan, salah satu, pengiriman 11 orang pelajar Padang Panjang kuliah mengikuti program double degree Indonesia-Amerika.

Sukses gelar Kemah Budaya Nasional 2019
Sukses gelar Kemah Budaya Nasional 2019

Pembangunan fisik, antara lain pembangunan jalan tembus Simpang Kotopanjang – Islamic Centre. Bidang lingkungan, salah satu pemenuhan 100% sanitasi sehingga Padang Panjang masuk final penilaian kota sehat 2019. Bidang teknologi informatika, salah satu penyiapan launching Command Centre pada 2019 ini.

Sementara perolehan penghargaan level nasional juga cukup banyak. Di antaranya, lanjutan perolehan Piala WTN ke-15, Piala Adipura ke-15, masuk 10 besar kesiapan Smart City kategori kota kecil, Ranking-1 kota cerdas kategori kota kecil, WTP dari BPK-RI, Kota Layak Anak (lebih rinci; lihat 3 tabel/box).

Untuk diketahui, sesuai pesan UU pemerintahan daerah, pembangunan wilayah merupakan satu dari tiga kewenangan/tugas inti kepala daerah (gubernur, walikota/bupati). Tiga kewenangan/tugas inti itu adalah sebagai administrator  pemerintahan, pembangunan dan kemasyarakatan.

Pada ekspose Walikota Fadly usai Shalat Isya malam itu, terlihat dominan terkait pembangunan wilayah. Berkenaan itu, sebelumnya Walikota Fadly telah memiliki Perda tentang RPJM (Rencana Pembangunan Jangka Menengah) 2018-2023. Berikut, rencana strategis (Renstra) 2018-2023 sebagai turunannya.

Di antara program dalam Renstra pembangunan Kota Padang Panjang pada 2018-2023 itu, bidang fisik seperti rencana pembangunan Sport Centre, Learning Resource Centre (LRC), lanjutan pembangunan jalan lingkar selatan. Program besar berikutnya, pembangunan Smart City yang meliputi 54 item program.

Berikut, bidang ekonomi, antara lain rumah wirausaha dan koperasi syariah. Kesehatan, antara lain layanan PSC-119 dan dokter warga. Pendidikan, antara lain pengiriman pelajar kuliah keluar negeri dan guru para juara. Agama, antara lain, subuh mubarokah,magrib mengaji,kampung tahfis, memakmurkan masjid sejalan  peningkatan pengisian Kota Serambi Mekah.

Keseluruhan program tadi butuh biaya besar. Terkait itu, kondisi keuangan APBD Kota Padang Panjang belakangan, seperti terungkap di sesi tanya-jawab Kamis malam itu, sisa alokasi dana pembangunan terbatas. Sebab, belanja rutin bertambah mendekati Rp 50 milyar pertahun.

Sebagai solusi, Pemko perlu berupaya berinovasi mencari sumber-sumber baru pendapatan asli daerah (PAD) yang tidak membebani warga. Di antara peluang itu, pertama, mengurus perizinan penambangan kekayaan deposit batu kapur jadi aneka produk, seperti yang ikut dijanjikan Fadly-Asrul sebelumnya.

Kedua, mengembangkan peran Padang Panjang sebagai kota tujuan layanan pendidikan (kota pelajar). Sebab, lewat potensi ini uang akan mengucur dan berputar lebih banyak di  Padang Panjang. Berikut, mengeksploitasi potensi kota di pertigaan jalan darat jantung Sumatera itu sebagai salah satu pusat event di tanah air.

Lewat perkembangan kota pelajar dan kota event, arus kunjungan ke Kota Padang Panjang akan meningkat. Terus, aneka usaha ekonomi akan lebih hidup, terutama perhotelan, restoran, kerajinan/makanan ringan dan transportasi. Terhadap PAD, potensi pajak hotel, restoran, pajak/retrebusi parkir juga akan meningkat tajam. Setahun duet kepemimpinan Fadly- Asrul sejumlah event nasional/internasional sukses digelar antara lain, Kemah Bakti Nasional 2019, ICGE, Silek Retreat Festival,  Festifal Literasi   yang menghadirkan penyair  dari Asia Tenggara.

Berbagai saran-masukan itu dapat tanggapan positif dari duet Wako/Wawako Fadly – Asrul.  Begitu juga dua saran terkait upaya penanggulangan kemiskinan. Salah satu, usulan penyediaan ruang Sekretariat TKPK (Tim Penanggulangan Kemiskinan Kota) Padang Panjang dan menunjuk pelaksana harian mengelolanya.** Yet/adv

260 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Advertisements
Advertisements
Advertisements
Advertisements
Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*