Tingkatkan Mutu Siswa, SMA PGRI 1 Padang Gandeng LP3i

Kepsek SMA PGRI 1 Padang Drs H Letfari Asmi.
Kepsek SMA PGRI 1 Padang Drs H Letfari Asmi.

Padang, Editor.- Sekolah Menengah Atas (SMA) PGRI 1 Padang lakukan terobosan untuk siswa menjelang tamat belajar, yaitu berupa pembelajaran kursus selama setengah tahun bagi siswa kelas 12, atau menjalang tamat belajar di SMA PGRI 1 Padang.

Hal itu dikemukan Kepsek SMA PGRI 1 Padang Drs H Letfari Asmi saat dijumpai diruang kerjanya, Rabu (15/1/2020).

Lanjut Kepsek, walaupun SMA PGRI 1 Padang bukan sekolah kejuruan, tetapi bagi siswa yang tamat langsung terjun ke dunia kerja, mereka tak canggung lagi menghadapi peluang kerja yang mereka inginkan.

“Diyakini tidak semua siswa yang tamat belajar dari SMA PGRI 1 Padang melanjutkan pendidikan ke jenjang perguruang tinggi”, jelasnya.

Dengan demikian Kepsek H Letfari Asmi selalu memikirkan anak didiknya, agar punya peluang kerja secara mudah untuk memperoleh pekerjaan diberbagai perusahaan swasta konvensional.

Langkah itu ditempuh oleh sekolah dibawah naungan Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) itu, agar siswanya tidak ketinggalan dalam mendapatkan ilmu keterampilan di bidang akutansi, serta bentuk keterampilan yang setara dengan D.1 melalui lembaga kursus bertaraf nasional LP3i.

“Setelah ikut kursus bersama LP3i, siswa dibekali dengan sertifikat setara D.1 yang akan berguna betul bagi siswa yang tamat belajar “, ujar H Letfari Asmi.

Sehingga para siswa jebolan dari sekolah yang dipimpinnya tak cemas mencari kesempatan kerja. Hal itu berdasarkan fakta dilapangan, pencari kerja sering dihadapkan pada ilmu akutansi. Kebanyakan para jebolan SLTA yang non kejuruan kebingungan, jika menghadapi test untuk memperoleh pekerjaan di perusahaan karena tidak memiliki ilmu akutansi.

“Banyak kaum melenial setingkat tamat belajar SLTA cemas saat test pada perusahaan yang membutuhkan tenaga kerja dengan ilmu akutansi. Terkadang peluang dibidang akutansi ada kesempatan tetapi tak punya bekal ilmu akutansi akhirnya tak jadi lamar pekerjaan”, ulasnya.

Guna memiliki ilmu akutansi itu, SMA PGRI 1 Padang telah memulainya sejak pertengahan tahun 2019 lalu. Sehingga bagi siswa/i yang tamat belajar pada tahun itu telah dibekali dengan sertifikat ilmu akutansi setara dengan D.1 dari lembaga kursus ternama dikota ini, sebut H Letfari Asmi.

“Alhamdulillah, kami SMA PGRI 1 Padang bersyukur sekali ada tawaran dari LP3i, guna membekali anak didik yang menjelang tamat belajar bagi siswa kelas 12”, ujarnya.

Terobosan itu muncul ketika pertemuan SMA PGRI se-Indonesia tahun lalu dengan lembaga kursus LP3i. Selain itu, SMA PGRI 1 Padang berkaca dari SMA 2 PGRI Palembang yang lebih duluan dapat tawaran guna memberikan ilmu akutansi lewat les disekolah bersangkutan.

“Semoga menjelang akhir tahun 2020 nanti SMA PGRI 1 Padang juga akan mendapatkan sertifikat Akutansi dari LP3i,” harapnya.

Disamping itu Kepsek H Letfari Asmi juga menyebutkan, tingginya animo para jebolan dari SLTP ingin menimba ilmu pendidikan di SMA PGRI 1 Padang yang memiliki 2 kampus sekolah, yaitu Jalan Sudirman Kota Padang dan di Jalan Koto Tinggi Kota Padang.

Selain itu H Letfari Asmi mengatakan dari 16 lokal dari 2 lokasi kampus sekolah SMA PGRI 1 Padang dipilotinya setiap tahun adanya peningkatan siswa terus naik. Namun sejak tak dibolehkan lagi sekolah belajar 2 sif, serta dibatasi jumlah siswa paling banyak dibawah 36 orang satu lokal, maka persentasen kenaikan jumlah siswa tidak signifikan.

Tetapi secara animo terus meningkat setiap tahun. Karena SMA PGRI 1 Padang terbatas dengan ruang kelas yang baru sebanyak 16 lokal dengan jumlah siswa yang lumayan, jelasnya. **Obral Chaniago

219 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*