Tingkatkan Animo Pemilih, KPU Padang Panjang Gelar Sosialisasi

Narasumber Sosialiasi Pemilu Gubernur 2020 di Padang Panjang.
Narasumber Sosialiasi Pemilu Gubernur 2020 di Padang Panjang.

Padang Panjang, Edito.- Partisipasi pemilih Pemilu Gubernur Sumatera Barat di Kota Padang Panjang turun sejak 2005 dari 59,75 % ke 46,47 % (2015). Bagaimana di 2020 ini? Sulit diprediksi, terlebih ada Covid-19. Yang jelas, KPU kota ini berupaya menggenjot sosialisasi ke publik, salah satu lewat pers.

Terkait upaya peningkatan peran pers dalam sosialisasi Pemilu Gubernur Sumbar 9 Desember 2020 itulah, KPU Kota Padang Panjang melakukan sosialisasi terhadap puluhan wartawan media cetak, elektronik dan media online Sumbar, regional/nasional yang bertugas di Padang Panjang dan sekitarnya, Kamis (10/9).

Acara sosialisasi digelar di tiga tempat, Hotel Rangkayo Basa dan Hotel Pengeran dan kafe Aulia Hotel Padang Panjang. Tampil sebagai pembicara Ampera Salim dari Kepala Dinas Kominfo Kota Padang Panjang, Winda Aprizona (KPU Padang Panjang) dan Jasriman (mantan Anggota Panwaslu dari unsur pers di Pilkada 2008 Padang Panjang), Musriadi Musanif (wartawan Singgalang.

Upaya peningkatan peran pers dalam sosialisasi Pemilu Gubernur 2020 itu menurut Ampera Salim, solusi tepat. Sebab, informasi lewat pers berpeluang menjangkau seantero Sumbar dan perantau. Sebab, di era digital informasi bisa dengan mudah di akses lewat perangkat seperti handphone.

Tidak seperti pertemuan tatap muka di gedung, atau di lapangan terbuka yang jelas ada batasan kapasitasnya. Apalagi di tengah wabah Covid-19 yang terjadi di tanah air, Sumbar dan Kota Padang Panjang sendiri. Sesuai aturan, peserta kampanye tatap muka dibatasi hingga sekitar 25 orang.

“Betul, di era ini setiap orang dengan HP di tangan bisa sebarkan informasi lewat media sosial (medsos), sebut Ampera. Tapi sejauh ini public cendrung lebih percaya pada informasi yang disiarkan media portal, tv, radio, di samping media cetak. Karena media ini terikat kode etik jurnalistik dan UU Pokok Pers,” papar Ampera di Hotel Rangkayo Basa.

Karena itu, Ampera Salim, juga mengingatkan para wartawan di kota itu agar tetap menjaga kode etik jurnalistik dan UU Pokok Pers dalam menulis berita, reportase, feature dan karya jurnalistik lainnya. Tujuannya, selain menghindarkan diri dari kesalahan, juga untuk menjaga kepercayaan public tadi.

Sementara itu terkait persiapan Pemilu Gubernur Sumbar 2020 di Padang Panjang, Winda.M dari KPU setempat antara lain menyampaikan, jumlah data pemilih sementara (DPS) kota itu tercatat 40.197 orang. Jumlah TPS 123 buah, terdiri 51 buah di Padang Panjang Timur, 72 buah di Padang Panjang Barat.

Terkait upaya menaikan jumlah partisipasi pemilih, aspirasi yang muncul saat sosialisasi dan sebelum acara dimulai antara lain pemberitaan di media diusulkan diberi ruang memadai untuk mengangkat figur para calon gub/wagub. Seperti pendidikannya, karir, organisasi dan kontribusi sang figur di masyarakat.

Berikut, pers sebaiknya ikut berupaya menyajikan informasi bahwa memilih pemimpin itu sebuah keharusan, karena sangat terkait nasib ke depan sebuah lingkungan kehidupan yang akan dipimpin. Begitu vitalnya, Nabi Muhammad SAW menegaskan, orang berjalan berdua pun harus ada yang dituakan.

Warga calon memilih juga sebaiknya memperoleh informasi seputar profil daerah Provinsi Sumatera Barat, seperti aspek sosial-budaya, ekonomi, potensi daerah dan tantangannya. Dari situ publik menimbang mana figur yang dirasa lebih paham profil Sumbar tadi, selain memenuhi syarat jadi Cagub sesuai undang-undang.

Sebagai informasi, gubernur dalam amanat UU tentang pemerintahan daerah, punya tiga kewenangan/tugas pokok; sebagai administrator pemerintahan, pembangunan dan kemasyarakatan. Sebagai pemimpin, gubernur selain harus jujur dan adil, juga berani mengambil keputusan positif dan bertanggung jawab.** YM/Sheni

454 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*