Tingkat Penularan Covid-19 Di Padang Panjang 2 Hari Ini Relatif Tinggi

Fadly Amran.
Fadly Amran.

Padang Panjang, Editor.- Hingga Kamis (26/11) sudah 589 orang warga Kota Padang Panjang positif tertular Covid-19. Tingkat penularan relatif tinggi, seperti dua hari (Rabu-Kamis, 25-26/11) ini tercatat 143 orang. Karena itu, tingkatkan upaya 3M, menjaga/perkuat imun tubuh, dan berdoa/tawakal kepada Tuhan.

Keterangan Kepala DKK Padang Panjang, Nuryanuwar, seperti disampaikan oleh Kadis Kominfo setempat, Ampera Salim, Kamis (26/11), dari 143 orang warga yang tertular Covid-19 itu, 130 orang di antaranya pelajar Diniyah Putri yang tinggal di asrama. Sisanya, 14 orang warga umum tersebar di beberapa kelurahan.

Dari keseluruhan yang positif tertular Covid-19 itu, 364 orang di antaranya sudah sembuh, 7 orang wafat, sisanya sedang menjalani isolasi mandiri, sebagian lain dirawat di rumah sakit, ungkap Ampera Salim, yang juga juru bicara Satuan Tugas (Satgas) Penanggulangan Covid-19 Kota Padang Panjang tersebut.

Terkait banyaknya pelajar Diniyah Putri yang terkonfirmasi positif Covid-19, Jubir Satgas Covid-19 Pemprov Sumbar, Jasman, menyarankan kepada Pemko Padang Panjang agar membatasi orang keluar-masuk dari dan ke perguruan tersebut. Warga kampus yang belum diswab agar diswab untuk diperiksa di labor.

Fauziah Fauzan, Pimpinan Diniyah Putri menyebut kepada media, pelajarnya yang positif Covid-19 itu terlihat tanpa gejala (OTG). Mereka diisolasi di komplek perguruan tersebut, dipantau 24 jam. Sebagai pengisi waktu, mereka mengaji, belajar mandiri dan olahraga ringan dengan mengikuti aturan protokol Covid-19.

Sejak muncul di Padang Panjang April 2020, jumlah warga yang terbanyak terkonfirmasi positif Covid-19 terjadi dua hari terakhir. Sebelumnya, 28 orang pada 10 Oktober, terus 39 orang (21/11). Di rentang tanggal tadi kasus Covid-19 sempat turun melandai dari zona oranye ke zona kuning.

Tidak heran, jika pada 14 November lalu, awal pembukan rapat pleno DPRD Kota Padangpanjang terkait penyampaian RAPBD 2021 oleh Walikota Fadly Amran, ada Anggota DPRD mengusulkan agar Pemko segera mengembalikan kegiatan sekolah ke kampus. Karena sekolah pola during dianggap kurang epektif.

Menanjaknya kasus Covid-19 di Padang Panjang sepekan terakhir, terutama dua hari (Rabu-Kamis, 25-26/11) ini, Walikota Fadly seperti disebut oleh Kadis Kominfo, Ampera Salim, meminta kepada petugas di lapangan agar lebih ketat mengawasi penerapan Perda Sumbar No.6/2020 tentang AKB di kota ini.

Kepada sebagian sekolah swasta yang melaksanakan PBM di kampus, Walikota meminta agar menerapkan aturan Protokol Covid-19 secara ketat. Sebabagi informasi, sejak Perda Sumbar No.6/2020 itu diterapkan di Padangpanjang, sudah 307 kali penindakan dilakukan terhadap pelanggar Perda tersebut.

Perkembangan Covid-19 di Padang Panjang, seperti dilansir Editor sebelumnya, diduga terkait relatif ramainya orang datang/singgah di kota pertigaan jalan darat jantung Sumatera ini. Mereka datang atau singgah mungkin terkait peran kota ini sebagai kota pelajar, layanan kesehatan, kuliner, dagang, pariwisata dan lainnya.

Kecuali itu, sebagian dari pegawai pemerintah, BUMN, BUMD dan swasta kota ini berulang dari luar daerah. Jadi, peluang virus SARS-CoV2, yang ditemukan pertama di Wuhan, Tiongkok pada 2019 itu bermigrasi lewat pergerakan manusia ke Padang Panjang juga relatif besar.   **  Ym/Sheni

109 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*