Tim WHO Tinjau Masalah Penyakit Kusta di Padang Pariaman

Pakandangan, Editor.- Berkat keberhasilan Kabupaten Padang Pariaman dalam mensukseskan progran eliminasi penyakit kusta membuat penggiat Kusta Internasional Yohei Sasakawa  bersama tim WHO  dan Kementerian Kesehatan RI  Ditjen Pengendalian Penyakit Menular Langsung (PPML) mengunjungi Kabupaten Padang Pariaman yang dipusatkan di Puskesmas Pakandangan Rabu(14/12).

Rombongan tersebut diterima langsung oleh Sekretarais Daerah Kabupaten Padang Pariaman, Kadis Kesehatan Padang Pariaman, camat dan wali nagari, kepala puskesmas, kelompok perawatan diri serta perwakilan penderita Kusta sepadang Pariaman.

“Suatu kehormatan dan kebanggan bagi kita mendapat kunjungan dari Mr. Yohei Sasakawa bersama rombongan WHO dan Kementerian Kesehatan RI ke Padang Pariaman,” ujar Jonpriadi saat menyampaikan sambutan mewakili Bupati Padang Pariaman.

Lebih lanjut dikatakan, akibat dari tindakan preventif  yang dilakukan di Padang Pariaman dalam program Padang Pariaman Sehat yang  proaktif mengunjungi pasien dari rumah ke rumah kita dapat mendeteksi awal penyakit penyakit yang ada di Padang Pariaman. Ternyata ditemukan penyakit kusta yang jumlah nya cukup signifikan dan perlu dlakukan penangan serius.

“Kita telah melakukan penangan serius terhadap berbagai penyakit yang terdeteksi karena itulah menjadi Alhamdulillah menjadi perhatian dari Mr. Yohei Sasakawa dan WHO, beserta Kementerian Kesehatan RI,” kata Jonpriadi.

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Padang Pariaman dr. Apinudin Darap melaporkan sesuai perintah Pimpinan bahwa jajaran dinas kesehatan harus melaksanakan capaian capaian program dibidang kesehatan. Dari tinjauan kelapangan ini ditemukan kasus penderita kusta selama tahun 2016 ini sebanyak 24 kasus dengan total dari tahun 2011 s.d 2016 ini berjumlah sebanyak 179 kasus. Kesemuanya telah kita tangani dengan serius.

“Di sini saya mengimbau kepada seluruh masyarakat kabupaten Padang Pariaman apabila adanya bercak putih pada kulit tubuh yang mati rasa, maka segera lapor ke puskesmas terdekat karena itu salah satu tanda utama atau gejala awal terinfeksi penyakit kusta“ ungkap pria yang akrap disapa pak Jimmy itu.

Ohei Sasakawa  adalah ketua The Nippon Foundation, Organisasi Kesehatan Dunia Goodwill Ambassador untuk Eliminasi Kusta dan Duta Besar Jepang untuk Hak Asasi Manusia Orang Terkena Kusta .

“Saya sudah bertahun tahun melakukan kunjungan keseluruh dunia untuk melihat para penderita kusta, tahun ini muncul desakan dari pemerintah RI untuk memprioritaskan kunjungan saya ke Indonesia salah satunya Kabupaten Padang Pariaman,” ungkap Yohei Sasakawa yang diterjemahkan keladalam bahasa indonesia.

Menurutnya, kenapa Kabupaten Padang Pariaman menjadi sasaran dari kunjungannya, karena ingin melihat poin poin program keberhasilan Padang Pariaman dalam melakukan eliminasi penyakit kusta walau dengan keterbatasan dana.

“Saya berharap Padang Pariaman akan menjadi contoh dan pilot projek dalam program eliminasi penyakit kusta di indonesia bahkan dunia,” harapnya

Yohei Sasakawa melihat kusta eliminasi sebagai misi pribadi, warisan dari ayahnya, Ryoichi Sasakawa . Pada tahun 1965, ia menemani ayahnya ke fasilitas pengobatan kusta di Korea Selatan , dan shock saat melihat, tangan pertama, diskriminasi yang dihadapi oleh orang-orang yang terkena kusta, meyakinkannya tentang perlunya pengendalian kusta, memimpin dia untuk melakukan kegiatan sendiri .

Sasakawa bekerja untuk memajukan dialog antara orang-orang yang terkena kusta, pemimpin pemerintahan, media, dan pihak-pihak lain di banyak negara, dengan fokus khusus pada tempat-tempat di mana penyakit ini endemik. Dia berfokus jumlah khusus dari upaya untuk mempromosikan pemahaman yang akurat tentang penyakit: terutama fakta bahwa itu dapat disembuhkan dan sebagai bagian dari drive ini, ia menjabat sebagai Goodwill Ambassador WHO untuk Eliminasi Kusta sejak Mei 2001. ** Hms/Sgr

1091 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*