Tim Sekolah Adiwiyata Tanah Datar Study Banding ke SMA N 2 Payakumbuh

Tim Adiwiyata nersama Kepsek SMA N 2 Payakumbuh Dra. Hj. Irma Takarina, MSi.
Tim Adiwiyata nersama Kepsek SMA N 2 Payakumbuh Dra. Hj. Irma Takarina, MSi.

Batusangkar, Editor.- Tim Adiwiyata Kabupaten Tanah Datar di bawah pimpinan Kabid  Pengendalian Lingkungan  Dinas Perumahan Rakyat, Permukinan Lingkungan Hidup  (PRKIM-LH) Kabupaten Tanah Efi  Safitri, M.Si melaksanakan study banding ke SMA Negeri 2 Payakumbuh yang merupakan sekolah Adiwiyata Nasional guna diterapkan di sekolah-sekolah Adiwiyata di Kabupaten Tanah Datar yang baru-baru ini telah dilakuakn verivikasi oleh tim Adiwiyata Provinsi Sumatera Barat pada hari Jum’at (25/5).

Menurut Efi Safitri, study banding ini diikuti oleh beberapa orang kepala sekolah yang sekolahnya telah menjadi sekolah Adiwiyata tingkat Kabupaten, Provinsi dan juga yang telah mandiri. Namun disaat bersamaan sekolah-sekolah mulai dari tingkat SD sampai SLTA sedang melangsanakan ujian naik kelas maka yang bisa ikut hanyalah tim Adiwiyata Kabupaten saja.

Di SMA Negeri 2 Payakumbuh rombongan disambut oleh Kepala Sekolah  Dra.Hj.Irma Takirana, M.Si. Rombongan study banding sangat terkesima dengan keteduhan dan kenyamanan lokasi sekolah tersebut. Dimana di setiap lorong-lorong yang ada dihiasi oleh bunga-bunga yang berwarna-warni dan hijauan daun yang membuat sejuk mata memandang, serta lingkungan yang bersih mulai dari lokal, kantin ,WC dan masjid yang bisa memuat sekitar 500 orang siswa untuk shalat  berjamah. Selain itu di sekolah itu juga ada taman, kolam, hutan sekolah dan sawah yang memenuhi areal sekolah yang seluas 3 HA tersebut.

Yang sangat bisa dijadikan rujukan oleh sekolah-sekolah lain, yaitu kebersihan WC dan kantin sekolah. Dimana meja dan bangku-bangku di kantin tersebut tersusun rapi dengan sanitasi udara yang lepas dan juga kebersihan makanan dari kantin tersebut selalu diawasi oleh sekolah.

Kepala Sekolah SMA Negeri 2 Payakumbuh Dra. Hj.Irma Takirana,M.Si menyatakan. SMA Negeri 2 Payakumbuh  masuk sebagai sekolah Adiwiyata pada tahun 2014 dan pada saat itu baru tingkat provinsi dan juga pada saat yang bersamaan dengan tekat bulat bersama antara kepala sekolah.guru,orang tua siswa dan juga siswa kami memberanikan diri untuk di nilai oleh tim nasional.

“Insya Allah atas adanya tekad bersama warga sekolah dan juga orang tua murid maka sekolah kami lolos menjadi sekolah Adiwiyata Nasional pada tahun 2014 tersebut,” ujar Irma Takirana

Ditambahkan Irma Takirana, sampai saat ini kebersamaan ini selalu kami pupuk dan masalah biaya apapun yang kami beberkan kepada orang tua siswa selalu dapat respon positif. Setiap penerimaan murid baru kami selalu melakukan wawancara dengan mereka tentang pengetahuan lingkungan hidup,hal ini kami lakukan karena mereka nantinya akan berada disekolah Adiwiyata Nasional.

Dalam masalah lingkungan sekolah. bila ada tim penilai atau tamu-tamu yang berkunjung menanyakan hal tersebut yang akan menjelaskan para siswa yang telah dipilih menjadi duta-duta Adiwiyata. Setiap  mau libur semester sekolah selalu mengadakan lomba kebersihan kelas dengan memberikan reward kepada pemuncaknya. Begitu pula tentang menjaga kebersihan WC. Setiap siswa diwajibkan menjaga kebersihan WC dan ikut berpartisipasi untuk membersihkan nya. Banyak lagi kegiatan-kegiatan yang berwawasan Adiwiyata dilaksanakan oleh siswa,dan guru.

“Orang tua siswa juga ikut bersama melakukan gotong royong,” ungkap Irma Takirana yang juga dulunya menjadi siswa di sekolah tersebut. ** Jum

507 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*