Tim Peneliti Kementrian ESDM, Lembah Harau Berpotensi Jadi Geopark Nasional

Payakumbuh, Editor.- Tim Peneliti Geo-Part Kementrian ESDM menduga keberadaan lembah Harau dengan batu terjal memiliki perbedaan tinggi rendah ruang daratan antara 100-300 meter diduga sudah berusia 2000- 2500 tahun silam, dengan kondisi itu  lembah Harau dapat  dijadikan Geopark Nasional untuk kegiatan penelitian, kajian ilmiah, pendidikan, kepariwisataan dan budaya local yang bersifat tradsional.

Geopark itu  meliputi Geopark lokal, Nasional dan international. Geo Pat nasional bisa dijadikan Geopark  international sejauh mana daerah dan nasional mempromosikannya ke dunia international dan kemudian dikaji secara khusus UNESCO dan baru dikeluarkan sertifikatnya.

“Geopark itu bagian dari ilmu yang mempelajari satu lokasi baik itu tentang persamaan, perbedaan yang berkaitan dengan keruangan atas fenomena fisik dan keberadaan manusia diatas permukaan bumi, “ ungkap Arif salah seorang anggota team penilaian Geopark kepariwisataan Limapuluh Kota dalam kesempatan perbincangannya dengan wartawan disela berlangsungnya star stage  tiga Tour de Singakarak lembah Harau Senin (4/11).

Tim peneliti Geopark Kementrian Energi Sumber Daya Mineral (ESDM) yang diketuai Dipo Purwanto bersama anggota Arief, Syaiful Agus yang didampingi Fadli dkk dari Geopark pokja ranah Minang yang  melakukan penelitian  tiga hari  Sabtu 2/11- Senin 4/11 dibeberapa kawasan yang diduga memiliki  Geopark Limapuluh Kota.

“Ternyata daerah ini banyak memiliki  Geopark  yang berusia ribuan tahun selain lembah Harau termasuk daerah Maek, Koto Tinggi dengan goa Imam Bonjol dan beberapa kawasan lainnya yang dugaan sementara mencapai kawasan Bangkinang- Riau,” jelasnya.

Hasil kajian ini disampaikan pada Kementrian ESDM untuk ditindak lanjuti, untuk itu kita tetap lakukan komunikasi intens dengan Fadli dari pokja ranah Minang sebagai mitra kerja di Sumbar, sehingga dalam waktu singkat hasilnya bisa kita ketahui dan selanjutnya bisa dijadikan kebijakan daerah dalam upaya pengembangan destinasi wisata berbasis Geopark baik berkaitan dengan social budaya maupun untuk penelitian, pendidikan dan hal lain yang bermanfaat untuk kepentingan bersama.

Sementara itu kepala Dinas Pariwisata Pemuda dan Olahraga Nengsih S.Pd.MPd dalam kesempatan yang sama berharap, kiranya hasil kajian Geopark Kementrian ESDM ini bisa segera diketahui, untuk dijadikan kebijakan daerah. Jjustru itu team Geopark ini diperkenalkan kepada ketua DPRD Limapuluh Kota dengan harapan kebijakan ini didukung dengan anggaran melalui persetujuan anggota DPRD.

Selanjutnya tim Geopark ini berpamitan dengan Bupati Limapuluh Kota Irfendi Arbi untuk berangkat meninggalkan Limapuluh Kota yang sedang hiruk pikuk pelaksanaan Tour de Singkarak stage tiga Harau-Padang Panjang sepanjang 125,5 km. ** @frimars/Yus

313 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*