Tiga Tuo Silek Minang Didaulat Jadi “Maestro Silat”, Wagub Sumbar Apresiasi SAF 2019

Wagub Nasrul Abit memasangkan pin maestro silek kepada penerima Anugerah Silek SAF 2019.
Wagub Nasrul Abit memasangkan pin maestro silek kepada penerima Anugerah Silek SAF 2019.

Agam, Editor.-  Tiga orang “tuo silek” didaulat menjadi “Maestro Silat” dan mendapat anugerah penghargaan berbentuk pin emas dan piagam dari dari Dinas Kebudayaan Sumatera Barat pada penutupan Silek Art Festifal 2019.

Penyerahan piagam dan penyematan pin emas kepada H. Syofyan Nadar St. Rajo Endah dari Kota Bukittinggi, H. Syafril Murad Sutan Bandaro Kayo dari Kota Padang dan Syafni Pandeka Rancak dilakukan oleh Wakil Gubernur Sumatera Barat, Drs. Nasrul Abit pada awal prosesi penutupan Silek Arts Festival (SAF) Tahun 2019 di Pasa Raba’a, Nagari Koto Kaciak, Maninjau, Kab. Agam, Sabtu malam (31/8/2019).

Dalam sambutannya Nasul Abit mengatakan, Pemerintah Provinsi Sumatera Barat mengapresiasi Pemkab Agam yang telah memasukkan silek sebagai kurikulum/ekstrakurikuler untuk SD dan SMP. Ini merupakan langkah baik dalam melestarikan budaya anak nagari kepada generasi muda,  apa lagi silat memiliki banyak makna filosofi hidup orang Minang.

Wagub Nasrul Abit bersama Bupati Indra Catri, Walikota Padang Mahyeldi, Ketua Pengporv IPSI Sumbar, penerima anugerah SAF 2019.
Wagub Nasrul Abit bersama Bupati Indra Catri, Walikota Padang Mahyeldi, Ketua Pengporv IPSI Sumbar, penerima anugerah SAF 2019.

Hadir dalam kesempatan tersebut, Direktur Kesenian Ditjen Kebudayaan Kemendikbud RI, Indra Catri Bupati Agam, Mahyeldi Wako Padang, Ka OPD, Prov Sumbar, Forkopimda Kab. Agam, Tuo-tuo Silek dan masyarakat pencinta budaya silat.

Wagub Nasrul Abit lebih lanjut menyampaikan terimakasih kepada Ditjen Kebudayaan Kemendikbud atas kerjasama selama 3 tahun (2018-2020) bersama Pemprov Sumbar dan beberapa Pemkab/ko atas kegiatan Silek Arts Festival yang merupakan platform indonesiana. Dan terimakasih juga kepada 5 Pemkab/ko (Kota Padang, Kab. Sijunjung, Kota Solok, Kota Payakumbuh dan Kab. Agam) yang telah bergabung dan bekerjasama dalam pelaksanaan SAF 2019 dan berharap pada tahun 2020 akan lebih banyak lagi Pemkab/ko yang ikut bergabung dalam pelaksanaan SAF ini.

“Mencintai daerah, budaya tidak bisa dilepaskan juga kepada menghargai para pelaku kebudayaan itu sendiri. Dan begitu juga dalam melestarikan tidak bisa juga serta merta dengan penampilan, akan tetap butuh daya dorong dan daya juang bagi generasi muda dalam bentuk perlombaan penampilan ragam silek, maka sempurnakanlah program ini dengan baik,” himbau Wagub Sumbar.

Wagub juga berharap kepada Kemendikbud setelah 2020 nanti semoga masih bisa berlanjut dalam kerjasama memajukan kebudayaan di Sumbar.

“Karena kegiatan ini betul-betul budaya kearifan lokal di Sumbar, Silek Art Festival hendaknya menjadi kegiatan rutin tiap tahun bagi Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. Silat selain juga seni bela diri juga merupakan warisan kebudayaan yang sarat dengan pendidikan karakter kepribadian masyarakat minang dimanapun berada,” ujar Nasrul Abit.

Sebelumnya Bupati Agam, Dr. Ir. Indra Catri menyampaikan ucapan terima kasih dengan ditunjuknya Kab. Agam sebagai salah satu  pelaksana kegiatan SAF 2019 dan mengapresiasi tuo silek dan perguruan Silat yang telah berperan serta mensukseskan kegiatan tersebut.

“Silek adalah jati diri orang Minang yang harus dilestarikan dan dikembangkan. Untuk itu saya mengucapkan terima kasih kepada tuo silek dan perguruan silat yang telah menyemarakkan SAF 2019 dengan berbagai kegiatan,” kata Indra Catri yang pada kesempatan itu juga menyerahkan piagam penghargaan kepada 20 tuo silek pimpinan perguruan silat di Kab. Agam.

Pada kesempatan terpisah, Ketua Harian Pengprov IPSI Sumbar, Rahmat Wartia, SH yang dipercaya menjadi Tim Kurator pemilihan maestro silat 2019 yang didilaksanakan Dinas Kebudayaan Sumbar menjelaskan, terpilihnya tiga tuo silek Sumbar tersebut telah melalui penjaringan yang ketat oleh lima orang tim kurator dalam tujuh kali pertemuan.

“Pada SAF 2019 hanya pada bidang inilah Pengprov IPSI Sumbar dilibatkan. Untuk itu kami mengucapkan terimakasih pada Gubernur Sumbar karena telah mempercayai kami untuk memilih tuo silek yang pantas menerima anugerah pada SAF 2019,” kata Rahmat Wartira.** Rhian/Fadli/Hms

505 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*