Tidak Hanya Yang Berprestasi Tapi Yang Kurang Berprestasi Juga Diberi Piagam

Kepala Dinas Kesehatan Mentawai, Lahmuddin saat menyerahkan piagam
Kepala Dinas Kesehatan Mentawai, Lahmuddin saat menyerahkan piagam

Mentawai, Editor.- Pemerintah Kabupaten Kepulauan Mentawai melalui Dinas Kesehatan Mentawi, memberi penghargaan kepada lima belas (15) Kepala Puskesmas  (Kapus) yang mencapai prestasi  dalam pelaksanaan pelayanan pasien, sekaligus buat kesepakatan kerja sesuai pakta integritas di Homestay Mappadegat, Desa Tuapejat, Kecamatan Sipora Utara, Kamis (23/01/2020).

Penghargaan yang diserahkan langsung oleh Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Kepulauan Mentawai tersebut, dihadiri langsung oleh Bupati Kabupaten Kepulauan Mentawai, Yudas Sabaggalet

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten kepulauan Mentawai, Lahmuddin pada kesempatan tersebut mengatakan, pemberian piagam untuk 15 Kapus ini merupakan strategi untuk pacu kinerja petugas, untuk lebih meningkatkan pelayanan program kesehatan kedepannya.

Sementara, puskesmas yang belum capai prestasi juga diberi penghargaan sebagai motivasi untuk lebih meningkatkan lagi kinerjanya, sistem seperti ini diharapkan terus berjalan untuk mewujudkan masyarakat sehat.

Lebih lanjut, ucap Lahmuddin, dalam meningkatkan pelayanan kesehatan  masyarakat, puskesmas harus berinovasi, sebab bupati kita memasang target untuk capai kinerja sesuai perjanjian kontrak kerja. Namun juga dilakukan strategi buat mendorong para Kapus yang masih belum mencapai target kinerja, supaya lebih meningkatkan kinerja untuk pelayanan kesehatan.

Untuk kategori pemberian penghargaan kepada puskesmas, ada beberapa item program terbaik dan terendah bidang kesehatan masyarakat, yakni bidang promosi kesehatan, gizi, kesga, kesling akses jamban sehat.

Penghargaan yang diberikan kepada 15 puskesmas itu terdiri beberapa item. Piagam terbaik program penanggulangan penyakit tidak menular, puskesmas dengan pencapaian terendah program ptm, penemuan kasus baru, pencapaian suspek, pencapaian kesembuhan, penyumbang kegagalan eliminasi malaria, kriteria yang aktif mengupdate dan mengakses aplikasi data.

Menurut Lahmuddin, meningkatkan kinerja setiap petugas kesehatan, harus menggunakan strategi pendekatan kepada masyarakat, melakukan jemput bola, merangkul mitra, sehingga maksimal memberikan pelayanan kesehatan kepada masyarakat.

“Mencapai kesehatan untuk lebih baik itu tidak cukup dengan ucapan, harus nyata dilakukan, supaya mencapai pelayanan kesehatan yang maksimal untuk masyarakat Sehat,” sebut Lahmuddin.

Sesuai arahan bupati, sebut Lahmuddin, untuk  petugas kesehatan harus merubah pradigma lama ke pradigma baru dalam memberikan pelayanan kesehatan yang maksimal, dibarengi  dengan Alat kesehatan  (alkes)  yang mendukung sesuai kebutuhan puskesmas, tutupnya. **Yanto/Jumelsen

352 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*