Tertib dan Aman, Panwaslu Puji Tahapan Pikada di Padang Panjang

Deklarasi kampenye damaidi Padang Panjang;
Deklarasi kampenye damaidi Padang Panjang;

Padang Panjang, Editor.–  Teriknya sinar matahari tidak menghalangi ribuan orang mengikuti deklarasi kampanye pasangan calon Walikota/Wakil Walikota (Paslon Wako/Wawako) Padang Panjang 2018-2023 di pelataran GOR Chatib Suleman Padang Panjang, Minggu (18/2).

Sepertinya itulah indikator semangat di tengah masyarakat, setidaknya ribuan orang yang hadir pada acara deklarasi yang dihadiri oleh Pj. Walikota Padang Panjang, Irwan, serta anggota Forkopinda dan undangan lainnya. Sebab, hanya sebagian orang yang berlindung di bawah tenda, sebagian besarnya di luar tenda.

Untuk diketahui, pada Pemilu Kepala Daerah (Pilkada) Kota Padang Panjang tahun 2018 ini terdapat empat Paslon Wako/Wawako. Rinciannya, Mawardi Sama – Taufiq Idris sebagai nomor urut-1, Hendri Arnis – Eko Furqoni (nomor urut-2), Rafdi M.Syarif – Ahmad Fadli (nomor urut-3), dan Fadly Amran – Asrul (Nomor urut-4).

Pada deklarasi ini, salah satu yang sangat menarik adalah pernyataan Ketua Panwaslu Kota Padang Panjang, Saiful Ardi. Dia memuji tahapan Pilkada di kota kecil itu, berlangsung aman dan terkendali. Tidak seperti di salah satu daerah lain di Sumbar, dimana saat penertiban spanduk dan baliho ada paslon yang protes.

Menghadapi Pilkada 2018 ini, Saiful menyebut Kota Padang Panjang  punya tantangan relatif berat. Terutama karena jumlah paslon yang cukup banyak, yakni 4 pasang, calon dibandingkan di daerah lain yang hanya 2-3 pasang. Lebih berat lagi karena masing masing paslon punya “kaki” di ASN (Aparatur Sipil Negara).

Untuk Paslon nomor urut-1, Cawako Mawardi merupakan incumbent Wawako Padang Panjang. Paslon-2, Cawako Hendri Arnis, incumbent Wako Padang Panjang. Paslon-3, Cawawako Ahmad Fadli, anak dari mantan Wako Padang Panjang dua periode, Suir Syam. Dan Paslon-4, Cawawako Asrul, pensiunan Asisten-1 Setdako Padang Panjang.

Sementara itu, Ketua KPU Padang Panjang, Jafri Edi Putra yang tampil pertama member sambutan pada acara yang didahului dengan pembacaan Alquran itu, mengimbau dan mengingatkan keempat paslon untuk menjauhi praktek money politic, politik SARA dan penyebaran berita hoax lewat media massa atau ke masyarakat.

Kepada masyarakat luas Jafri mengimbau agar jangan mau diiming-imingi dengan materi, maupun diintimidasi dalam pemilihan paslon. Karena, tambahnya lagi, pilihan boleh berbeda, namun harus untuk tujuan yang sama yakni membangun Kota Padang Panjang ke arah yang lebih baik.

Berkenaan itu Saiful Ardi meminta pada Pj. Walikota Irwan untuk membantu mengawasi dan mengendalikan ASN di jajaran pemko Padang Panjang untuk tetap menjaga sikap netralitasmereka dalam menghadapi Pilkada 2018 ini.

Di penghujung acara itu keempat paslon juga mengikuti pernyataan sikap yang dipandu oleh Ketua  KPU Padang Panjang. Jafri antara lain isinya bahwa paslon tidak akan melakukan politik SARA, money politic dan memberikan berita hoax ke publik.

Statemen itu kemudian ditandatangani oleh keempat paslon, Ketua KPU, Ketua Panwaslu, Pj. Walikota, serta anggota Forkopimda. Dan itu kemudian diperkuat dengan pernyataan lisan ke empat Cawako. Terakhir, sebelum pelaksanaan pawai bersama, dilakukan pelepasan balon  ke udara..** RM. Jeyhan

648 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*