Terkait Sejarah Minangkabau, Dinas Kebudayaan Sumbar Kumpulkan Pemangku Adat

Taufik Efendi bersama SM.Taufik Thaib, pewaris Rajo Alam Pagaruyung (kiri)
Taufik Efendi bersama SM.Taufik Thaib, pewaris Rajo Alam Pagaruyung (kiri)

Padang, Editor.- Dinas Kebudayaan Sumbar mengumpulkan para pemangku adat dan waris keturuan raja-raja Minangkabau dan beberapa praktisi serta akademisi sejarah di sebuah hotel di Padang, Kamis (30/11) malam. Mereka ini dikumpulkan untuk membahas penyusunan buku sejarah Minangkabau dan persiapan kongres sejarah Minangkabau pada tahun 2018 mendatang.

Menurut Kepala Dinas Kebudayaan Provinsi Sumbar Taufik Efendi, pembuatan buku sejarah Minangkabau ini dimaksudkan agar generasi muda Minanakabau dapat mengetahui dan memahami sejarah Minangkabau yang sebenarnya. “Sebab, selama ini banyak generasi muda yang tak tahu dan tak memahami sejarah Minangkabau itu sendiri,” katanya kepada wartawan, usai membuka acara pertemuan tersebut.

Dikatakannya, salah satu urusan yang diurus dinas kebudayaan ini adalah menyangkut soal sejarah setempat, termasuk sejarah Minangkabau. “Jadi, melalui pertemuan itu nanti, mudah-mudahan ada masukan-masukan, sehingga dapat menelusuri dan menulis sejarah Minangkabau secara lebih lengkap,” ujarnya.

Diakuinya, selama ini bacaan atau buku-buku sejarah Minangkabau yang sudah diterbitkan belum sepenuhnya bisa dikatakan sudah lengkap. Makanya, melalui unsur pemangku adat dan keturunan raja-raja Minangkabau mencoba menyatukan pendapat dan pemikiran dipandu praktisi dan akademisi untuk menerbitkan sebuah buku sejarah yang lengkap.

Pertemuan yang dihadiri SM. Taufik Thaib, pewaris tahta kerajaan Alam Pagaruyung itu berlangsung selama tiga hari dan akan mencoba meluruskan sejarah Minangkabau dari segala sisi dan aspek kehidupan masyarakat Minangkabau melalui sebuah buku. Untuk itu, selama pertemuan berlangsung, mereka dipandu oleh beberapa nara sumber seperti, Prof. Erwandi, Prof. Hasbir, Prof. Mestika Zet, DR. Gusti Asnan, DR. Siti Fatimah, DR. Wannofri dan Dt. Ketumanggungan.

Sayangnya, pertemuan yang terkesan tertutup ini, tak menghadirkan unsur dari petinggi LKAAM Sumbar sendiri. Termasuk juga unsur dari keturunan pewaris raja Alam Pagaruyung lain dari kubu Sultan Mundam Taher Bakrie. ** Martawin

1042 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*