Terkait Ranperda APBD Sumbar 2018, Masih Ada Peluang Untuk Tingkatkan Pendapatan

Padang, Editor.- Dalam pandangan umum yang disampaikan oleh fraksi fraksi, cukup  banyak masukan, pertanyaan dan tanggapan terkait dengan substansi dan muatan dari ranperda tentang APBD tahun 2018. Baik terhadap aspek pendapatan, belanja, pembiayaan maupun terhadap program dan kegiatan.

Hal ini disampaikan Wakil Ketua DPRD Sumbar Ir. Arkadius Dt Intan Bano dalam pidatonya, Kamis {5/10] pada rapat paripurna DPRD Sumbar dengan acara penyampaian jawaban Gubernur atas `pandangan umum fraksi fraksi terhadap ranperda tentang APBD tahun 2018.

Menurut Arkadius, dari aspek pendapatan, fraksi fraksi mendorong pemerintah daerah untuk dapat melakukan inovasi dalam rangka mencari sumber sumber pendapatan baru yang tidak bertentangan dengan Undang Undang Nomor 28 tahun 2009.

Selain dari itu fraksi fraksi juga melihat masih terdapat peluang untuk meningkatkan pendapatan daerah dari optimalisasi pengelolaan aset daerah, peningkatan kinerja BUMD serta pos pos retrebusi daerah.

Dari aspek belanja daerah pada umumnya fraksi fraksi menyoroti relevansi antara program, kegiatan dengan target kinerja RPJMD, program dan kegiatan yang diusulkan betul betul sejalan dengan pencapaian terget kinerja RPJMD.

Fraksi fraksi juga memberikan penekanan terhadap optimalissi program pada sektor pendidikan dan sektor pertanian yang merupaqkan penyumbang PDRB terbesar di Sumatera Barat.

Komposisi anggaran yang dialokasikan dalam APBD juga perlu memperhatikan keseimbangan antara belanja tidak lansung dengan belanja lansung serta memperhatikan juga kondisi daerah.

Sementara dari aspek pembiayaan daerah fraksi fraksi mendorong BUMD untuk dapat meningkatkan kinerjanya, sehingga dapat memberikan deviden yang lebih besar sebanding dengan pernyataan modal yang dilakukan oleh pemerintah daerah`

Terkait dengan pernyataan modal yang dialokasikan untuk PT Bank Nagari fraksi fraksi mendorong pemerintah daerah selaku pemegang saham terbesar untuk melihat kinerja PT Bank Nagari secara keseluruhan, agar tambahan pernyataan modal yang dilakukan, dapat memberikan deviden yang lebih maksimal kepada daerah.

Pada kesempatan ini Arkadius berharap  kepada masing masing komisi dan Badan Anggaran untuk dapat menyusun rencana kegiatan pembahasan sesuai dengan alokasi waktu yang telah ditetapkan dalam rapat Badan Musyawarah. Sehinga ranperda tentang APBD provinsi Sumatera Barat tahun 2018 dapat ditetapkan menjadi Peraturan daerah sesuai dengan jadwal yang telah direncanakan.

Acara rapat paripurna ini dipimpin oleh Wakil Ketua DPRD Sumbar Ir Arkadius Dt Intan Bano yang dihadiri oleh Wakil Gubernur Sumbar Nasrul Abit dan para pimpinan OPD dijajaran pemprov Sumbar, Anggota Forkopimda dan undangan lainya. ** Herman

828 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*