Terkait Pembangunan Mesjid Agung Solsel, Ganti Rugi Lahan PT MK Dijamin Perantau

Pembangunan Mesjid Agung Solok Selatan.
Pembangunan Mesjid Agung Solok Selatan.

Solok Selatan, Editor.- Niat baik Jon Mathias perantau Solok Selatan yang berjanji menjamin dan mengganti rugi lahan Hak Guna Usaha (HGU) PT Mitra Kerinci seluas 4,6 hektar dengan aset pribadinya berupa kebun sawit seluas 20 hektar dan areal persawahan seluas 1 hektar, disambut baik oleh niniak mamak dan tokoh masyarakat Solsel.

“Kami merasa terharu dengan pak Jon Mathias. Pulang kampung demi penyelesaian polemik PT MK dengan Pemkab,  mudahan janji beliau untuk mengganti rugi lahan dengan PT MK dengan aset pribadi segera terealisasi,” ungkap Syafrudin Wakil Pintu Basa kepada wartawan di Padang Aro.

Artinya peran perantau untuk kampung halaman Solsel, sudah mulai menunjukan titik terang masalah gnati rugi lagan atas memberikan titik terang atas dilayangkan somasi oleh PT Mutra Kerincia.

“Sikap perantau seperti ini, sangat kita harapkan. Punya peran penting demi kelanjutan pembangunan masjid agung,” katanya

Namun ia berharap, Pemkab, PT MK, pak Jon Mathias bersama niniak mamak dan tokoh masyarakat duduk bersama. Biacarakan ganti rugi yang dijanjikan perantau Solsel, sehingga tanpa harus menyedot anggaran APBD Solok Selatan.

“Karena sudah ada niat pak Jon menjamin ganti rugi, maka Pemkab dan MK mesti duduk bersama lagi. Saling bahu membahu dalam kelanjutan masjid agung, bukan dengan beepolemik,” tuturnya.

Sementara tokoh masyarakat Solsel, Afridal yang berdiskusi bersama niniak mamak di Sangir menambahkan, sebenarnya MoU yang dibuat Pemkab saat terjadinya demo di PT Mitra Kerinci tahun 2018 lalu, hanya Rp 1,2 miliar.

“Nah, sekarang sudah mencapai Rp2,6 miliar melalui kajian tim apresal. Nah, sekarang sudah ada yang menjamin ganti rugi itu, maka jangan dibesar-besarkan lagi masalah pembangunan masjid agung,” jelasnya.

“Kembali kami mempertanyakan niat untuk membangun Masjid Agung, semestinya tanpa harus menimbulkan riak dan persoalan hukum di kemudian hari,” sebutnya.

Terkait polemik lahan pembangunan Masjid Agung Solok Selatan, pengacara kondang, Jon Mathias, sengaja pulang untuk bersama-sama dengan ninik mamak, alim ulama, cerdik pandai, pemuda dan segenap lapisan masyarakat Solsel, ikut andil mencarikan jalan keluar terbaik.

Menyatakan bersedia memberikan asetnya untuk dijaminkan ke PT. Mitra Kerinci, jika persoalan hanya menyangkut ganti rugi Rp2,6 miliar.

“Saya akan serahkan aset pribadi saya berupa kebun sawit seluas 20 hektar dan tanah seluas 1 hektar kepada PT MK. Janganlah dihalangi Pembangun Masjid Agung,” jelasnya saat konfrensi pers.

Solusinya bukan dihentikan, di musyawarahkan dulu. Kalau sudah somasi, itu artinya teguran. Sudah bahasa kasar. Apalagi akan menuntut perdata dan pidana. Masak untuk membangun masjid harus seperti itu?.

“Ganti rugi, jika tidak dibayar pemda. Aset saya yang jadi jaminannya, karena sudah disepakati dan ada perjanjian tertulisnya,” papar Jon Mathias.

KPK (Komisi Pemberantasan Korupsi) saja yang saat ini menjadikan pembangunan Masjid Agung sebagai salah satu objek penyidikan kasus tindak korupsi di Solsel, tidak meminta untuk menghentikan pekerjaan.

“Masak cuma gara-gara persoalan ganti rugi, pengerjaan proyek masjid harus dihentikan?” katanya.

Namun jika polemik ini bergulir ke ranah hukum, Jon Mathias menyatakan siap mendampingi Pemkab Solok Selatan, sesuai dengan profesinya selaku seorang pengacara.

“Dan saya tidak perlu dibayar untuk itu, gratis. Saya akan melakukannya secara sukarela,” bebernya.

Terpisah, Direktur PT Mitra Kerinci, Ondi dalam jumpa persnya mengatakan, jika pihaknya sepenuhnya mendukung pembangunan Masjid Agung Solsel. “Kami mendukung pembangunan Masjid bukan setengah hati,” ungkapnya.

Dia membuat teguran (somasi) atas dasar arahan Kejaksaan. Jadi sudah konsultasi dan mengenai nota kesepakatan kedua belah pihak sudah dikasih Kejaksaan. Sebab ijin baru sebatas Land Clearing dan Land Leveling.

“Jika tidak ada teguran bisa-bisa Mitra Kerinci yang kena karena pembiaran,” sebutnya.

Menurutnya, penghentian hanya bersifat sementara sembari menunggu keluarnya ijin pelepasan hak dari ATR/BPN.

“Jika tidak sesuai ijin tersebut, malah Mitra Kerinci yang menjadi ‘bulan-bulanan’ dalam pemeriksaan.

Langkah teguran diambil karena tidak diindahkannya, surat pada 19 Juli 2019 agar pembangunan Masjid Agung Solsel diberhentikan sementara waktu sampai terbitnya Ijin pengalihan hak dari Kementerian ATR/BPN pusat dan realisasi pembayaran ganti rugi,” tutupnya. ** Natales Idra

537 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*