Terkait Pembangunan Gedung DPRD Sumbar, Instalasi Listrik yang Bermasalah Harus Diganti 

Padang, Editor.- Wakil Ketua DPRD Sumbar Arkadius Dt Intan Bano minta Sekretaris Dewan dan kontraktor pelaksana pekerjaan pembangunan gedung baru DPRD Sumbar untuk segera menyelesaikan persoalan kabel instalasi listrik yang terkelupas di bawah bangunan tersebut. Pasalnya, jika dibiarkan berlama-lama, kabel instalasi listrik itu bisa membahayakan nyawa orang lain, termasuk anggota dewan sendiri.

Penegasan tersebut disampaikan Arkadius, menanggapi berita Editor tanggal 13 Oktober 2016 di bawah judul “Pembangunan Gedung Baru DPRD Sumbar Bermasalah”. “Jika memang itu benar, saya minta Sekwan bersama kontraktor pelaksana pembangunan gedung PT. Rimbo Paraduan (RP) untuk segera menyelesaikannya, sebab itu bisa membahayakan orang lain, termasuk anggota dewan,” katanya di Padang, Senin.

Menyangkut pembangunan gedung baru DPRD Sumbar yang berlokasi di belakang bangunan induk, merupakan sebuah kebutuhan yang sangat mendesak. “Jadi, tak benar kalau ada anggapan bahwa DPRD Sumbar in-effisiensi dalam menggunakan anggaran. DPRD Sumbar membangun untuk kebutuhan mendesak, bahkan meniadakan pembelian mobil dinas yang baru,” tegas Arkadius yang didampingi Sekwan Raflis.

sari-aterMenurut Arkadius, pembangunan gedung baru ini sudah direncanakan sejak tahun 2014 lalu. Akan tetapi, pekerjaan pembangunan fisiknya dimulai taun ini. Pekerjaan pembangunannya dilaksanakan bertahap, mulai 2016 dan dilanjutkan tahun 2017 serta digunakan tahun 2018,” katanya.

Dikatakannya, anggaran untuk pembangunan gedung baru ini mencapai Rp.34 miliar, terdiri dari untuk detail Engginering Detail (DED) dan pembangunan fisik tahun 2016 senilai Rp.18 miliar, sisanya Rp.15 miliar lagi untuk fisik tahun 2017.

Gedung yang rencananya berlantai enam ini terdiri dari ruangan khusus untuk 65 anggota dewan, karena selama ini anggota dewan bergabung dalam satu ruangan komisi yang diisi antara 10 hingga 15 orang anggota dewan. Selain itu juga ada ruangan rapat khusus komisi yang selama ini tidak ada, termasuk juga ruang sekretariat dewan.

Dijelaskannya, pembangunan gedung baru ini sangat mendesak, mengingat bertambahnya jumlah anggota dewan dari semula 45 orang menjadi 65 orang. “Karena jumlah anggota dewan bertambah, jumlah komisi juga bertambah. Alhasil, jumlah ruangan untuk rapat-rapat pun jadi ikut berkurang. Karena itu, diputuskan untuk membangun baru di atas tanah belakang gedung lama yang tidak bisa di bangun ke atas,” ujarnya.

Sementara itu, Raflis menyebutkan, masalah kabel listrik yang terkelupas itu untuk sementara sudah diperbaiki sesuai Standar Operasional (SOP). “Jadi sudah tidak ada masalah, karena sudah diperbaiki sesuai SOP. Kalaupun dilakukan penggantian, biayanya tidak kurang dari Rp.50 juta dan bukan Rp.500 juta,” katanya berkali-kali.

Meski demikian, lanjut Raflis, untuk jangka panjang, instalasi listrik itu akan diganti dan dipindahkan ke tempat yang baru. Anggaran untuk penggantian dan pemindahan instalasi itu mencapai angka Rp.50 juta dan bukan Rp500 juta, dengan asumsi harga kabel satu meter Rp.1 juta dikali panjang kabel sekitar 50 meter. Biaya itupun ditanggung kontraktor, sesuai perjanjian yang telah mereka tandatangani.

Pada bagian lain, kabag Umum DPRD Sumbar Rivolino Yakub mengungkapkan, masalah instalasi listrik yang terkeluptas itu akan segera diganti oleh kontraktor PT. Rimbo Paraduan. “Kami sudah membahas masalah ini beberapa hari lalu dan disepakati penggantian akan di lakukan pekan depan. Diperkirakan, anggaran untuk penggantian instalasi itu tidak kurang dari Rp.350 juta (bukan Rp.50 juta sebagaimana diutarakan Raflis),” katanya di tempat terpisah.

Sebagaimana diberitakan Editor, gedung baru yang tengah dikerjakan pembangunannya itu dikuatirkan bakal mengundang masalah dikemudian hari. Sebab, di bawah tanah pondasi gedung yang dipadatkan itu terdapat jaringan instalasi listrik yang terkelupas karena pekerjaan pengerukan menggunakan alat berat ekskavator pada pertengahan Agustus lalu.

“Jika masalah ini tidak segera diantisipasi, kita kuatir terjadi korsleting (arus pendek) listrik hingga mengakibatkan aliran listrik di lingkungan gedung dewan putus total. Atau setidaknya, jika kabel listrik yang terkelupas itu tersambung oleh resapan air hujan yang menggenangi kawasan gedung dewan, bisa berakibat fatal jatuhnya korban jiwa,” kata seorang sumber di DPRD Sumbar, Rabu (12/10).** Martawin

804 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*