Terkait Pemasangan Gambar Palu Arit, Iswanto Kwara Polisikan Emnu Azari

Padang, Editor,- Merasa nama baik partainya dicemarkan, anggota DPRD Padang Iswanto Kwara, kader PDI Perjuangan melaporkan kader Partai Gerindra, Emnu Azari ke Mapolresta Padang Senin(13/2) pagi. Sebab dari pelaporan,  terkait postingan gambar HUT PDI P dengan ditambahkan bendera palu arit yang diunggah Emnu Azari, yang juga anggota DPRD Kota Padang  ke WA Group DPRD Padang.

Iswanto Kwara kepada wartawan mengatakan, ini adalah pencemaran nama partai dengan menyebar foto acara ulang tahun PDIP 2017 yang ditambahi dengan bendera palu arit berwarna merah di grup whatsapp anggota DPRD Padang. Padahal dalam gambar tersebut adalah acara ulang tahun PDIP tiga tahun lalu (2014).

“Untuk diketahui pelaporan ini atas instruksi pimpinan PDIP Pusat maupun Provinsi. Saya atas perintah ketua fraksi PDIP DPRD Padang yang saat ini lagi ada perjalanan dinas, menunjuk saya segera melaporkan hal ini,” ujarnya.

Laporan polisi untuk pelaporan tersebut, Nomor : LP/ 256/K/II/2017-SPKD Unit III tanggal 13 Februari 2017 dengan  pelapor aatas nama Iswanto, waktu kejadian, Senin pagi 07.34. Terlapor aatas nama Emnu Azamri (50), anggota DPRD Padang Partai Gerindra.

Pelapor dan Partai PDIP .Telah melaporkan tindak pidana pencemaran nama baik dan UU IT. Penerima laporan Aipda Adi Chandra, Kanit I SPKT Bamin OPS Polresta Padang.

Kapolresta Padang Kombes Pol Chairul Aziz membenarkan adanya pelaporan dari PDI Perjuangan melalui Iswanto Kwara. Laporan tersebut berupa adanya dugaan pencemaran nama baik partai yang menggunakan logo dari organisasi terlarang.

“Hal ini merupakan hak pelapor dan kami akan lakukan penyelidikan apakah hal ini masuk ke dalam ranah pidana atau tidak,” katanya.

Saat ini pihaknya langsung meminta laporan dari pelapor, kemudian para saksi yang melihat langsung postingan tersebut nantinya juga akan dipanggil untuk memberikan keterangan.

“Selain  itu kami juga akan memanggil ahli dalam menyelidiki gambar ini dan perbuatan terlapor,” kata dia.

Apabila memang benar terjadi pencemaran nama baik, maka pelaku akan diancam dengan undang-undang nomor 11 tahun 2008 tentang informasi dan transaksi elektronik dengan ancaman kurungan penjara diatas lima tahun.

Sementara Emnu Azamri ketika dihubungi via telpon, ia mengaku tidak mengetahui siapa yang mengirim pertama foto tersebut.

Ditanyakan keberadaannya, Emnu menyampaikan bahwa sedang berada di Jakarta dalam rangka kunjungan kerja Bapemperda DPRD Padang yang berakhir pada Kamis 16 Februari. ** Arman/b

 

1565 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*