Terkait Masalah Sandra Vs KONI Sumbar, Sekjen PB PABBSI Hubungi Suluhmi Harefa

Padang, Editor.- Terkait masalah tidak dibantunya lifter putri Sandra Diana Sari pada beberapa iven angkat berat tingkat nasional dan Asia oleh KONI Sumbar, sebagaimana yang diungkapkan  pada  penampilan Sandra  di live Talkshow Hitam Putih di Trans 7, Rabu, 24 Mei 2017, Sekretaris Jendral Persatuan Angkat Berat dan Besi Seluruh Indonesia, Drs. Kuntadi Djalalana menghubungi Suluhmi Harefa pelatih lifter putri Sandra Diana Sari untuk klarifikasi dan konfirmasi.

“Saya memang telah menghubungi pelatih Sandra Suluhmi Harefa untuk minta penjelasan mengenai Sandra yang tampil di Talkshow Hitam Putih, Trans 7,” kata Sekjen PABBSI, Kuntadi Djalalana ketika dihubungi melalui selulernya, Kamis, 25 Mei 2017.

Menurut Kuntadi Djalalana , dia cukup repot karena telepon dari berbagai pihak termasuk Deputi Menpora, setelah Sandra tampil di Trans 7.

Sandra
Sandra

“Dari itu saya menghubungi Suluhmi lebih untuk mengetahui kronologis peristiwa yang sebenarnya, karena saya akan melapor dan menjelaskan kepada Deputi Menpora,” kata Kuntadi Djalalana.

Dari penjelasan Suluhmi, kata Kuntadi Djalalana , dirinya telah mengerti dan paham duduk persoalannya. “Saya sungguh sedih dan prihatin mendengar keterangan Suluhmi tentang nasib atletnya Sandra Diana Sari,” katanya.

Mis komunikasi ini, kata Alamsyah, harus secepatnya dicarikan solusi yang bijak dan tepat, bila perlu duduk satu meja dengan KONI Sumbar, Pengprov PABBSI dengan melibatkan Sandra dan pelatihnya Suluhmi Harefa,” tambahnya.

Sedangkan mengenai masalah Sandra yang dikatakan, bakal dapat sanksi tak boleh tampil di Kejurnas, Agustus 2017 mendatang, Kuntadi Djalalana kaget.

“Yang melarang Sandra tampil di Kejurnas itu siapa?. Saat kejurnas nanti, suruh saja Suluhmi Harefa menghubungi saya,” tegas Kuntadi Djalalana .

Secara terpisah, Suluhmi Harefa menegaskan, dirinya memang dihubungi Sekjen PABBSI, Alamsyah.

“Saya sudah ceritakan semuanya mulai dari A sampai Z. Pokoknya apa yang saya sampaikan sesuai fakta, sesuai apa yang saya alami dan saksikan,” kata peraih 4 medali emas di katagori marter di Kejuaraan Asia, 1-5 Mei 2017, di GOR Jalak Harupat, Kabupaten Bandung, Jawa Barat tersebut.

Menurut Suluhmi, sebelum akan mengikuti Seleknas, 15-18 Maret 2017, Family Barbell Club mengajukan proposal mohon bantuan ke Pengprov PABBSi, agar berkenan memberikan bantuan untuk keberangkatan Sandra.

“Kemudian saya dapat informasi dari Ketua Family Barbell Club, Yal Aziz kalau profosal mohon bantuan kepada Pengprov PABBSI tersebut diteruskan ke KONI Sumbar dengan adanya penambahan atlet yang akan ikut seleknas. Tapi dua hari akan berangkat Seleknas, belum juga ada turun bantuan yang diperjuangkan Pengprov PABBSI Sumbar ke KONI Sumbar tersebut. Namun Ketua Family barbell Club Yal Aziz mengambil sikap tegas dengan memberangkatkan saya dan Sandra untuk mengikuti Seleknas,” kata peraih medali emas PON Palembang ini,” katanya.

Di Seleknas, jelas Suluhmi, Sandra berhasil menduduki peringkat pertama di kelas 52 kg yunior. “Kemudian masalah dana bantuan itu juga tak jelas kabar beritanya dan sementara Ketua FBC Yal Aziz membuatkan laporan pertanggungjawaban keaungan dan diteruskan ke Pengprov PABBSI Sumbar, hasilnya pun nihil,” ujar peraih medali perak PON Jawa Timur 2000 ini. Setelah itu, Family Barbell Club juga mengirimkan proposal untuk keberangkat tiga lifter mengikuti Kejurnas Remaja Angkat Besi, 24-28 Maret 2017 yang juga dilaksanakan di GOR Jalak Harupat.

“Kami dari Family Barbell Club, juga mengajukan proposal ke Pengprov PABBSI Sumbar yang kemudian juga diteruskan ke KONI Sumbar,” kata peraih medali emas di PON Kaltim ini. Kemudian, lanjut Suluhmi, profpsal yang diajukan itu, hasilnya juga nihil dan bahkan Pengprov PABBSI Sumbar tak memberangkatkan lifter angkat besi dari klub yang lain.

“Kami di Family Barbell Club, tetap memberangkatkan tiga orang lifter dan dananya dari Family Barbell Club,” katanya.

Selanjutnya laporan pertanggungjawaban dana Kejurnas Remaja Angkat besi ini, juga diteruskan ke Pengprov PABBSI Sumbar, “Hasilnya juga nihil,” tegasnya.

Sedangkan untuk memberangkatkan Sandra untuk mengikuti Kejuaraan Asia, kata Suluhmi lagi, Family Barbell Club tak ada lagi meminta bantuan berupa proposal, ke Pengprov PABBSI Sumbar.

“Dua proposal kami yang sebelumnya saja tak direspon, untuk apa mengajukan profosal lagi,” ujar pegawai kelurahan Bukit Gado-gado ini.

Sebagai informasi tambahan, kata Suluhmi, sebelum berangkat Seleknas, Gubernur Sumatera Barat bekenan menerima kehadiran Sandra di rumah dinasnya, begitu juga dengan Walikota Padang.

“Saat di rumah pak Gubenur, saya mendengar langsung perkataan pak gubernur yang memerintahkan Kadispora Sumbar, Priadi Syukur untuk mengurus profosal Pengprov PABBSI Sumbar ke KONI Sumbar untuk membantu biaya Sandra, hasilnya juga,” katanya.

Sementara Kadispora SUmbar, Priadi Syukur, dari beberapa kali dihubungi tak merespon, meskipun hendphonenya dalam kondisi aktif. Ada kesan Kadispora Sumbar tersebut menghindar untuk dikonfirmasi. ** YA/Rhian

1541 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*