Terkait Covid-19, Wako Genius Umar Gelar Vikon Dengan Gubernur Sumbar

Genius Umar laporkan penanganan Covid-19 kota Pariaman kepada Gubernur Sumbar Irwan Prayitno Prayitno melalui vicon.
Genius Umar laporkan penanganan Covid-19 kota Pariaman kepada Gubernur Sumbar Irwan Prayitno Prayitno melalui vicon.

Pariaman, Editor –Walikota Pariaman Genius Umar mengikuti dialog dengan video conference (Vicon) bersama Gubernur Sumbar Irwan Prayitno terkait penanganan covid-19 di Kota Pariaman bertempat di ruang di ruang rapat Balaikota Pariaman, Kamis (2/4)

Dalam laporannya Walikota Genius Umar menyampaikan Pemko Pariaman telah mengambil langkah-langkat terkait dengan pembatasan selektif di perbatasan jalur darat dengan provinsi tetangga.

Berikut langkah-langkah yang diambil diantaranya :

  1. Penanganan para pendatang disetiap nagari dan jorong hingga RT/RW
  2. pendirian posko di daerah masuk dan perbatasan Kota Pariaman.,
  3. Sosialisasi tindak lanjut hasil pengujian oleh Laboratorium Unand.

“Pak Gubernur menginstruksikan kepada Bupati dan Walikota untuk membuat posko di perbatasan, dimana hal ini dilakukan dalam rangka untuk mencegah penyebaran COVID-19 ini masuk serta mendata setiap orang yang datang,” ujar Genius Umar.

Selain itu video conference ini juga membahas tentang penanganan para pendatang di setiap Desa/Kelurahan hingga RW/RT dan juga pembentukan karantina ODP dan Positif Covid-19 Ringan di masing-masing daerah

“Kita juga diminta untuk mempersiapan Rumah Sakit Khusus Covid-19, yang telah ditunjuk sebagi Rumah Sakit rujukan di daerah dan terakhir membahas tentang sosialisasi tindak lanjut hasil pengujian oleh Laboratorium Unand, dimana pak Gubernur menegaskan bahwa untuk memberikan hasil positif atau negative pasien COVID-19, hanya dari Laboratorium Unand, tidak boleh yang lain,” tegasnya.

“Pak Gubernur juga menginstruksikan agar setiap daerah pro aktif, saat ini di provinsi telah tersedia alat untuk pengetesan swap dan juga APD (Alat Pelindung Diri), agar segera ditindak lanjuti oleh daerah untuk segera mengambilnya di Dinas Kesehatan Provinsi,” Genius Umar.

Genius menyampaikan, langkah lain yang telah diambil oleh Pemko Pariaman diantaranya :

  1. Menghimbau kepada Camat, Wali Nagari dan Wali Korong untuk mensosialisasikan kepada masyarakat agar tetap menjaga kesehatan, rajin mencuci tangan serta mengkonsumsi makanan yang bergizi agar masyarakat tidak terjangkit virus covid-19 tersebut.
  2. Menghimbau kepada seluruh Ketua Dewan Pengurus Provinsi Persatuan Keluarga Daerah Piaman (DPP PKDP) se Indonesia agar dapat mengajak pula para perantau untuk tidak pulang ke kampung halaman terlebih dahulu, sehingga penyebaran virus bisa diminimalisirkan.
  3. Selain itu Walikota Genius Umar juga menegaskan kepada Wali Nagari dan Wali Korong untuk keterbukaan informasi kepada Pemerintah jika ada perantau yang pulang ke kampung halaman, sehingga perantau akan diisolasi terlebih dahulu selama 14 hari di rumah masing-masing.

Masyarakat juga diminta agar tidak mengadakan acara pesta pernikahan, pengajian dan pesta rakyat yang dapat menimbulkan berkumpulnya orang banyak.

“Kepada seluruh masyarakat agar tetap waspada, meminta dan berdoa kepada Allah serta meningkatkan ibadah kepada Allah SWT supaya terhindar dari virus covid-19, ” tutupnya.

Sementara itu untuk memantau persiapan pembatasan selektif pada pintu masuk di Sumatra Barat, Irwan Prayitno selaku Gubernur Sumatra Barat menghimbau agar Bupati/Walikota memeriksa semua perantau yang datang terutama pada wilayah perbatasan yang berdekatan langsung dengan provinsi tetangga

“Untuk daerah yang berada diperbatasan agar memeriksa para pendatang yang memasuki wilayah Sumatra Barat yaitu dengan mengisi form yang telah disediakan sehingga dapat ditentukan wilayah yang akan dituju oleh pendatang tersebut dan ini mempermudah pengecekan pada saat pendatang tersebut datang di daerah tujuan”lanjutnya. ** **Afridon /Ril

232 Total Dibaca 3 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*