Temu Penyair Asean 2018 di Padang Panjang Dimulai

Barreto Soarres, Penyair Negara Timor Leste,
Barreto Soarres, Penyair Negara Timor Leste,

Padang Panjang, Editor.-  Penyair dari berbagai daerah di Indonesia dan negeri jiran mulai berdatangan di Padang Panjang, kota pelajar dengan view Gunung Merapi, Singgalang dan Tandikek serta Danau Singkarak itu, sejak Rabu (2/5). Itulah diantara sekitar 300-san orang penyair yang akan menghadiri Temu Penyair seAsia Tenggara 2018.

Sesuai jadwal, event Temu Penyair Asia Tenggara 2018 akan berlangsung mulai Kamis ini hingga Minggu (3-6/5) di obyek wisata Mifan Water Park, Silaiangbawah, tepi jalan raya Padang – Bukitinggi, tepi barat kota sejuk itu. Grand Opening akan dilakukan oleh Gubernur Sumatera Barat, Irwan Prayitno, Jumat (4/5).

Kamis malam (3/5) ini, menurut Kepala Dinas Perpustakaan Kota Padang Panjang, Alvi Sena selaku leading sektor kegiatan dan Ketua panitia pelaksana, M. Subhan, Rabu (2/5), menyebut ratusan penyair akan disambut dengan jamuan makan malam di Auditorium obyek wisata Mifan. Terus ramah tamah dengan Pjs. Walikota Irwan, acara kesenian dan baca puisi.

Temu Penyair Asia Tenggara 2018 dibagi beberapa kegiatan.  Diantaranya, pembacaan puisi oleh penyair dari Asia Tenggara, seminar internasional, mengunjungi sekolah dan menyaksikan 13 ribu  pelajar menulis puisi untuk memecah rekor MURI, peluncuran buku antologi puisi “Epitaf Kota Hujan” karya penyair Asia Tenggara, dan launching Padang Panjang sebagai kota literasi oleh Kepala Puspusnas RI.

Dari daftar nama pada buku panduan Temu Penyair Asia Tenggara 2018, terdapat 307-an penyair dari Asia Tenggara. Sebanyak 268 orang diantaranya dari berbagai kota/kabupaten di Sumatera, Jawa, Bali, Sulawesi dan Indonesia timur. Berikut dari Malaysia 33 orang, Thailand (2 org), Brunei (1 org), Singapore (1 org) dan Timur Leste (1 orang).

Dari semenanjung Malaysia antaralain terlihat nama Dato Prof. Emeritus Dr.Nordiana, Dr.Norhayati dan Puan Zalina. Dari Thailand (MR.Abdul Roseh Dagorha dan MR.Daniya Machae), Brunei (Dr. HJH. Fatimah Hj. AWG Chuchu), Singapura (Rochani BTE DIN), dan Timor Leste (Baretto Soares).

Yang juga menarik, penampilan pembacaan puisi tidak terbatas di Auditorium obyek wisata Mifan sebagai pusat kegiatan.Tapi disebar ke beberapa tempat lain, seperti obyek wisata Pusat Dokumentasi dan Informasi Kebudayaan Minangkabau (PDIKM), di desa wisata Kubugadang kelurahan Ikuelubuk, dan desa religi Sigando dan Bancah Laweh.

Pada bagian penghujung event akbar itu para penyair akan dibawa mengunjungi obyek wisata di Kota Serambi Mekah itu, salah satu Islamic Centre di kaki bukit, tepi jalan lingkar selatan, Kelurahan Kotokatik. Di tempat itu penyair akan melihat sebuah masjid dengan arsitektur cukup memukau, terlebih karena ada pemandangan yang indah ke sekitarnya.

Tapi Islamic Centre di Kotokatik itu belum siap, sebut Kabid Perencanaan Dinas PU setempat, Nurasrizal. Sebab sesuai DED (Detail Engeneering Design), ada tiga lagi gedung bertingkat akan dibangun, gedung convention hall, Sosbud dan wisma centre, disamping fasilitas pelatihan manasik haji, taman dan pagar komplek.

Nanti, jika sudah siap, Fauziah Fauzan, cendikiawan muda Islam dari Perguruan Diniyah Putri Padang Panjang yang banyak memberi inspirasi konsep pembangunannya, menyebut Islamic Centre ini bukan saja akan berperan sebagai pusat studi/kajian Islam. Tapi juga bisa jadi pusat event religi, sains dan senibudaya Islami sampai tingkat internasional. ** Yetti Harni

652 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*