TdS 2016 Dilounching, Iven Efektif Promosikan Pariwisata Sumbar

Jakarta, Editor – Iven akbar kebanggaan masyarakat Sumatera Barat (Sumbar) Tour de Singkarak (TdS) kembali digelar. Digelarnya Iven bertaraf internasional ke-8 (delapan) ini ditandai dengan lounching yang dilangsungkan Senin malam (25/07/2016) di Balairung Soesilo Soedarman, gedung Sapta Pesona, kantor Kementrian Pariwisata (Kemenpar) Jakarta.

Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya bersama Gubernur Sumatera Barat (Sumbar) Irwan Prayitno dan Ketua PB ISSIRajasapta Oktohari bersama-sama mengangkat bendera start disaksikan para tamu undangan.

Iven wisata olahraga (sport tourism) ini akan dilangsungkan 6-14 Agustus 2016 mendatang. Iven tahunan ini diharapkan dapat meningkatkan ekonomi masyarakat khususnya dari kegiatan pariwisata, mempercepat pengembangan fasilitas infrastruktur, sekaligus mendukung program Pesona Indonesia dan Wonderful Indonesia dalam mewujudkan target tahun ini 12 juta kunjungan wisatawan mancanegara (wisman) dan 260 juta pergerakan wisatawan nusantara (wisnu) di Tanah Air.

Menpar Arief Yahya saat memberi sambutan
Menpar Arief Yahya saat memberi sambutan

Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya memberikan apresiasi terhadap penyelenggaraan TdS sebagai momentum yang efektif untuk memprosikan potensi pariwisata Sumbar sebagai Pesona Indonesia dan Wonderful Indonesia yang akan mendatangkan kunjungan wisatawan serta meningkatkan ekonomi secara langsung (direct economic and tourism) bagi masyarakat daerah.

Arief Yahya menjelaskan, TdS sejak pertama kali diselenggarakan tahun 2009 dalam perjalanannya mengalami banyak kemajuan. Tahun 2013, ASO (Amauri Sport Organisation) Official organizer Tour de France merekomendasi TdS sebagai major race dari kalender dunia balap sepeda Asia dengan jumlah penonton lebih dari 1 juta atau menduduki peringkat ke-5 dunia balap sepeda internasional dengan jumlah penonton, setelah Tour de France (12 juta penonton), Giro A Italia (8 juta), Vuelta A Espana (5 juta), Santos Tour Down Under (750 ribu) dan TdS (500 ribu). “Ini artinya TdS efektif sebagai sarana promosi dalam rangka meningkatkan kunjungan dan awareness wisatawan, juga memberikandirect impact dan media value yang tinggi,” kata Menpar Arief Yahya.

Dampak ekonomi langsung (direct impact) dari penyelenggaraan TdS 2016 yang akan diikuti 23 tim terdiri; 18 tim internasional (di antaranya dari;Malaysia, Singapura, Swis, Laos, Taiwan, Jepang, Korea, Australia, Iran, Uni Emirat Arab, Filipina, Hongkong dan Kenya) dan 5 tim nasionalatau total 230 perserta dan officials minimal akan terjadi pengeluaran untuk akomodasi, transportasi, dan makanan.

“Sisi lain gencarnya pemberitaan TdS 2016 akan memiliki media value yang tinggi,” kata Arief Yahya seraya mengatakan, direct impact dan media value yang tinggi tersebut menjadi salah satu alasan mengapa Kemenpar gencar mendorong kegiatan sport tourism internasional di Tanah Air seperti TdS.

Gubernur Berpantun

Ada yang berbeda dari acara louching ini.Gubernur Sumbar Irwan Prayitno hampir sepanjang sambutannya menyampaikan pidato dengan berpantun. Berikut cuplikannya:

Indahnya langit terlihat malam

Diantara bintang terlihat bulan

Sumbar sedikit sumber daya alam

Hanya wisata jadi andalan

 

Gubernur Irwan Prayitno saat memberi sambutan.
Gubernur Irwan Prayitno saat memberi sambutan.

Minangkabau berbudaya matriakat

Tali silaturahmi selalu dibina

Tour de Singkarak wisatawan meningkat

Mendukung program pesona Indonesia

Gubernur Sumbar Irwan Prayitno mengatakan, penyelenggaraan TdS memberikan kontribusi yang besar bagi percepatan pertumbuhan dan pengembangan wilayah dan pengembangan kepariwisataan di Sumbar serta kabupaten/ kota yang ada di dalamnya.

“Selama 8 tahun terakhir pembangunan infrastruktur, sarana prasarana, usaha dan fasilitas pariwisata di berbagai daerah di Sumbar mengalami peningkatan yang pesat. Demikian juga peningkatan arus kunjungan wisatawan yang tahun 2015 lalu sebanyak 6,9 juta wisnus dan 78.274 wisman, sedangkan target tahun 2016 ini meningkat 7,4 juta wisnus dan 85 ribu wisman,” kata Irwan Prayitno.

Irwan Prayitno menegaskan, pariwisata Sumbar akan semakin meningkat mulai dari penambahan jumlah hotel dan restoran serta peningkatan frekuensi penerbangan ke Bandara Internasional Minangkabau.

Sementara itu, Ketua Umum ISSI, Raja Sapta Oktohari mengatakan, Tour de Singkarak (TdS) sudah menjadi benchmark-nya tour di Indonesia dan menduplikasi menjadi tour-tour yang lain di Indonesia. Raja memastikan acara seperti ini akan membangkitkan pariwisata di daerah. Alasannya TdS 2016 sudah masuk ke dalam kalender UCI yang pastinya merupakan ajang mengenalkan pariwisata Indonesia.** Wisja/Erdison

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

674 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*