Target Pendapatan di  RAPBD 2021 Padang Panjang Rp 574,1 M

Ketua DPRD, Mardiansyah didampingi Wako Fadly menerima pandangan fraksi- PAN dari Zulfikri terkait RAPBD 2021 dan 7 Ranperda.
Ketua DPRD, Mardiansyah didampingi Wako Fadly menerima pandangan fraksi- PAN dari Zulfikri terkait RAPBD 2021 dan 7 Ranperda.

Padang Panjang, Editor.- Weekend (akhir pekan) kali ini terlihat “dinikmati” oleh para pejabat Pemko Padang Panjang bersama Anggota DPRD-nya di Gedung DPRD setempat. Sebab,  pada Sabtu-Ahad (14-15/11) itu mereka bekerja mengikuti rapat pleno DPRD terkait RAPBD-2021 dan 7 buah Ranperda.

Itulah berita selingan dari kegiatan Pemko (Pemerintah Kota) Padang Panjang dan DPRD-nya, pekan ini, selain informasi rencana pendapatan pada RAPBD kota tersebut tahun 2021 sebesar Rp 574,1 milyar, rencana belanja sebesar Rp 594,1 milyar, dan pengajuan 7 buah Ranperda di penghujung 2020.

Terkait rencana pendapatan RAPBD 2021 Rp 574,1 milyar, Walikota Fadly Amran lewat nota penjelasannya dalam rapat pleno DPRD, Sabtu (14/11), menyebut sebagian besar bersumber dari dana transfer pemerintah pusat yakni Rp 476,023 milyar. Angka itu naik Rp 40,5 milyar dari KUA & PPAS – APBD 2021.

Kenaikan dana transfer dari pusat tadi, karena dana transfer khusus (DTK) atau DAK (Dana Alokasi Khusus) untuk RAPBD 2021 telah masuk Rp 65,3 milyar. Berikut, ditambah kenaikan dana insentif daerah (DID) Rp 9,7 milyar. Sedang dana transfer umum (DTU) atau DAU (Dana Alolasi Umum) turun Rp 34,6 milyar.

Sedang kontribusi pendapatan asli daerah (PAD) atas RAPBD 2021 ditarget Rp 90,5 milyar. Jumlah itu dibanding target PAD di APBD Perubahan 2020 Rp 67,1 milyar, naik Rp 23,4 milyar. Sebagai informasi, target PAD di APBD 2020 sebelum perubahan Rp 97,5 milyar, setelah perubahan turun jadi Rp 67,1milyar, karena dampak Covid-19.

Apa saja jenis program pembangunan yang akan didanai pada 2021 dari dana APBD kota itu, belum terungkap di nota penjelasan Walikota. Sebab, program pembangunan di 2021, termasuk rencana belanja rutin, tidak ikut diungkap di nota penjelasan Walikota. Tapi anggota DPRD bisa tahu lewat buku lampiran nota penjelasan.

Mengingat rencana pendapatan Rp 574,1 milyar di RAPBD 2021 itu tidak cukup untuk merialisir tahapan program RPJM 2018-2023, lima fraksi di DPRD lewat pandangan umumnya, Minggu (15/11), meminta Walikota Fadly dengan para pembantunya agar bisa mencari inovasi untuk peningkatan keuangan daerah.

Inovasi dimaksud, pertama, perlunya mencari terobosan baru dalam upaya memacu penigkatan PAD. Kedua, setiap kepala unit kerja terkait di Pemko diharapkan bisa menjuluk peluang program kegiatan pembangunan yang ada ke kementerian terkait di pusat, dan ke dinas terkait pula di Provinsi Sumatera Barat.

Pandangan umum fraksi di DPRD Kota Padang Panjang atas RAPBD 2021 itu masing-masing disampaikan oleh Zulfikri dari Fraksi PAN, Yudha Prasetia (F-Grindra PKS), Hendra Saputra (F-Nasdem Bulan Bintangnya), Yovan (F-Partai Golkar) dan Nasrul Efendi (F-Demokrat Kebangkitan Bangsa).

Rapat pleno DPRD Kota Padang Panjang yang dipimpin oleh Ketua DPRD Mardiansyah itu dihadiri oleh Wakil Walikota Asrul, kedua Wakil Ketua DPRD Yulius Kaisar dan Imbral, anggota Forkopimda, Sekda Sony Budaya Putra, seluruh pejabat Eselon-II, sebagian pejabat Eselon-III, Camat dan lainnya.** ym/yet

122 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*