Tarbiyah Islamiyah-Perti Bersatu, Tidak Ada Tempat Buat Komunis di Sumbar

Padang, Editor.- Pemerintah Provinsi Sumatera Barat tidak memberikan tempat bagi adanya indikasi kembalinya paham komunis di Sumatera Barat. Karena aturan dan ketentuan yang ada di Negara Indonesia sudah jelas.

Penegasan ini dikatakan Wakil Gubernur Sumbar H. Nasrul Abit, usai menyaksikan deklarasi bersama islahnya Persatuan Tarbiyah Islamiyah dengan Perti di Sumbar, di Asrama Haji Tabing, Padang. Sabtu (14/5/2016). Wagub menyebutkan, ajaran komunis sudah terbukti menyengsarakan dan membawa banyak korban dari berbagai kalangan di negeri ini, termasuk para ulama, pemuda masyarakat dan para jenderal.

“Jadi, untuk masalah ini tegas dan jelas pelarangannya. Apalagi, terakhir Menkopolhukam Luhut Panjaitan menyatakan hal yang sama, yakni aturan pelarangan sudah jelas tentang komunis ini,” kata Wagub.

Organisasi keagamaan Persatuan Tarbiyah Islamiyah dan Perti melakukan ikrar bersatu dalam satu wadah organisasi besar atau islah. Pernyataan persatuan ini dilakukan dalam acara ulang tahun ke-88 Tarbiyah Islamiyah Sumbar di Asrama Haji Tabing, Padang.

Ikrar persatuan dilakukan bersama di depan seluruh pengurus organisasi, yakni Ketua Persatuan Tarbiyah Islamiyah Sumbar H. Boy Lestari Dt. Palindih dan Ketua Perti Sumbar Prof Dr. H. Duski Samad. Persatuan ini disaksikan langsung Wakil Gubernur Sumbar Nasrul Abit dan Wako Padang H. Mahyeldi.

Wakil Gubernur Sumbar dalam sambutannya meminta seluruh warga Tarbiyah yang terpisah 50 tahun, jangan lagi mengungkit cerita lama. Tapi, mari bangkit bangun umat dan jangan terpengaruh dalam kegiatan politik kepentinggan. “Ini adalah sejarah dan keingnan ummat. Pemerintah Daerah akan berupaya membantu kegiatanb organisasi keagamaan, termasuk Tarbiyah Islamiyah,” tegas Wagub.

Wagub juga menyebutkan, organisasi keagamaan tidak akan bisa jalan tanpa bantuan dana. Mudah-mudahan, bantuan sosial (bansos) yang saat ini masih belum bisa dilakukan, ke depannya bisa dicairkan kembali dan diizinkan pemerintah pusat.

Pasca melakukan islah, Warga Tarbiyah di Sumatera Barat, membentuk Forum Tarbiyah Islamiyah-Perti Sumbar bersatu, guna membangun komunikasi dan persatuan guna melaksanakan organisasi ke depan. Ketua Persatuan Tarbiyah Islamiyah Sumbar H. Boy Lestari Dt. Palindih, mengucap hal tersebut seraya bersyukur atas nikmat Allah atas kejadian ini.

“Dengan islah ini, kita semakin bisa membangun pendidikan agama dan moral ummat di tengah masyarakat. Sekaligus mari bersama-sama memerangi penyakit masyarakat, seperti narkoba, kekerasan seksual dan prilaku seks menyimpang LGBT,” tegas Boy.

Boy juga menyebutkan, soal nama yang dipakai setelah islah, itu akan dibicarakan dengan ulama dan pemuka kedua organisasi. “Bisa saja tetap Persatuan Tarbiyah Islamiyah dan itu tergantung kesepakatan bersama. Soal nama tentu akan dibicarakan dengan baik bersama-sama,” tegasnya.H. Boy Lestari Dt Palindih.

Hal senada juga diungkapkan Ketua Perti Sumbar Prof. Dr. Duski Samad, menyebutkan, untuk sementara, kedua organisasi melaksanakan jalannya organisaasi sesuai dengan AD dan ART masing-masing. “Ini dilakukan menunggu terbentuknya organisasi yang bisa menaungi keduanya, pasca islah yang bertepatan di HUT ke-88 Tarbiyah Islamiyah ini,” kata Duski.

Islah ini dilakukan, sambung Duski, demi ummat dan ajaran agama Islam yang kita anut. Dan islah ini, bisa menjadikan cambuk guna memperbaiki kondisi ummat yang memprihatinkan terutama dalam akhlak dan moral yang semakin memprihatinkan.*** Martawin

1142 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*